Pelajaran Tentang Wawasan Gunung Berapi

Wawasan Tentang Gunung Berapi 

Walaupun tidak semua gunung berapi merupakan gunung berapi yang aktif, namun kamu perlu mengenal tanda-tanda akan meletusnya gunung berapi, seperti berikut:

1. Suhu sekitar kawah naik. 2. Sumber air banyak yang mengering. 3. Sering terasa adanya gempa bumi (vulkanik). 4. Binatang yang ada di atas gunung banyak yang berpindah menuruni lereng karena terasa panas. 5. Sering terdengar suara gemuruh dari dalam gunung.

Tanda-tanda tersebut tidak selalu mudah dikenali oleh masyarakat umum. Oleh karena itu, pemerintah memantau terus perkembangan gunung berapi dan memberikan informasi pada masyarakat saat gunung berapi mulai aktif. Agar terhindar dari bahaya letusan gunung berapi, sebaiknya kamu melakukan hal-hal berikut ini.

1. Sebelum letusan • Sediakan kacamata dan masker untuk menghindari debu yang bisa masuk ke mata dan saluran pernapasan. • Upayakan untuk tidak tinggal dekat gunung berapi. • Jika kamu tinggal dekat gunung berapi, upayakan untuk selalu siaga untuk menyelamatkan diri.

2. Selama letusan • Ikuti perintah evakuasi yang dikeluarkan oleh pihak berwenang. • Hati-hati dengan aliran lumpur. Lihatlah ke arah hulu sungai kalau-kalau ada aliran lumpur. Jika ada aliran lumpur yang mendekat, jangan menyeberang jembatan. • Jauhi lembah sungai dan tempat yang rendah. • Gunakan masker dan kacamata untuk menghindari debu. • Dengarkan informasi dari pihak berwenang melalui radio atau televisi tentang perkembangan letusan. • Gunakan celana panjang dan baju tangan panjang untuk menghidari kontak dengan debu. • Jauhi tempat di mana angin datang dari arah gunung berapi yang meletus. • Tetaplah dalam rumah kecuali ada perkembangan yang membahayakan. • Tutuplah pintu, jendela, dan lubang ventilasi untuk menghindari debu. • Hindari mengemudi pada saat hujan abu.

3. Setelah letusan • Bersihkan sisa-sisa debu yang masih mengendap di atas atap. • Jika telah dievakuasi ke tempat yang aman, jangan kembali ke rumah sebelum dinyatakan aman oleh pihak berwenang. • Pantau terus perkembangan aktivitas gunung berapi melalui berbagai media. • Berikanlah pertolongan pada mereka yang terkena bencana.

Wawasan Tentang Gunung Berapi

Wawasan Tentang Gunung Berapi

Aktivitas kelompok Tentang Gunung

Setelah kamu mempelajari bentuk muka bumi, lakukan pengamatan dan wawancara tentang keadaan alam dan aktivitas ekonomi di daerahmu!

1. Perhatikanlah daerah di sekitar tempat tinggalmu! Deskripsikanlah keadaan alam di sekitar tempat tinggalmu. Tanyakan pada orang di sekitarmu, mengapa tempat tinggalmu menjadi tempat permukiman?

2. Tulislah faktor penghambat yang dihadapi untuk melaksanakan berbagai aktivitas ekonomi yang dominan berkembang di daerah tempat tinggalmu.

Sejumlah jenis hewan di Indonesia telah punah dan hanya bisa dilihat gambarnya saja. Hewan-hewan tersebut diantaranya adalah Harimau Bali, Harimau Jawa, Kuau Bergaris Ganda, Tikus Hidung Panjang Flores, dan Tikus Gua Flores. sumber: Alamendah.com

Keragaman Flora dan Fauna di Indonesia

Indonesia memiliki keragaman flora dan fauna (keanekaragaman hayati) yang sangat besar. Bahkan, keanekaragaman hayati Indonesia termasuk tiga besar di dunia bersama-sama dengan Brazil di Amerika Selatan dan Zaire di Afrika.

Berdasarkan data dari Departemen Kehutanan dan Perkebunan, pada tahun 1999 jumlah spesies tumbuhan di Indonesia mencapai 8.000 spesies yang sudah teridentifikasi dan jumlah spesies hewan mencapai 2.215 spesies. Spesies hewan terdiri atas 515 mamalia, 60 reptil, 1.519 burung, dan 121 kupu-kupu. Bagaimanakah keadaan flora dan fauna pada masa Praaksara di Indonesia? Para arkeolog berhasil menemukan sejumlah fosil jenis tumbuhan Praaksara, antara lain pohon jeruk, pohon salam, dan pohon rasamala. Selain itu, ada tumbuh-tumbuhan yang boleh dimakan seperti jenis umbi-umbian, buah-buahan, dan sayuran. Tumbuhtumbuhan tersebut tumbuh liar di hutan.

Terima Kasih

Pelajaran Tentang Wawasan Gunung Berapi | medsis | 4.5