Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Air, udara dan tanah adalah sumber daya alam (SDA) “milik bersama”. Penyalahgunaan SDA milik bersama tersebut, disebabkan oleh diabaikannya, biaya-biaya lingkungan hidup yang timbul di dalam aktivitas pembangunan, misalnya pabrik semen tidak memikirkan pencemaran udara karena fungsinya hanya memproduksi semen. Nelayan hanya memikirkan bagaimana mendapatkan ikan sebanyak-banyaknya, pengusaha hutan hanya memikirkan kayu sebanyak-banyaknya. Contoh lain sebuah pabrik tekstil meminimalkan ongkos dengan cara membuang limbahnya langsung ke sungai. Sungai tercemar dan masyarakat yang menanggung ongkos pembersihannya. Bertolak dari asas lingkungan hidup adalah milik bersama, berarti pemeliharaannya juga harus dilaksanakan bersama. Beberapa upaya yang perlu dilakukan untuk menjaga atau memperbaiki kerusakan lingkungan adalah sebagai berikut. a. Tidak menebang hutan sembarangan. Penebangan hutan harus sesuai dengan peraturan HPH yang berlaku. Syarat penebangan hutan antara lain harus menggunakan sistem “tebang pilih”, dan harus menanam kembali setelah menebang. b. Mengalakkan penghijauan/reboisasi. c. Mencegah kebakaran hutan. Kebakaran hutan mungkin dapat dicegah, antara lain dengan membuat menara-menara pengawas agar petugas dapat mengawasi kejadian-kejadian dengan segera, menghindari pembuatan api di hutan. d. Membuat suaka margasatwa, cagar alam, taman nasional, taman burung, hutan lindung, dan sebagainya. e. Penataan tata ruang wilayah perlu direncanakan. Setiap daerah dibangun sesuai dengan zona peruntukannya, seperti zona industri, pemukiman, perkebunan, dan pertanian. f. Proyek pembangunan yang berdampak negatif harus dikendalikan melalui penerapan AMDAL (Analisis Mengenai Dampak Lingkungan). g. Pengendalian kerusakan lingkungan melalui pengelolaan daerah aliran sungai (DAS), rehabilitasi bekas pembangunan dan bekas galian tambang dan pengelolaan wilayah pesisir dan lautan h. Penanggulangan pencemaran tanah, air, dan udara, misalnya: 1) tidak menggunakan pestisida, fungisida, dan herbisida tanpa aturan; 2) mencari pestisida pengganti (pengendalian hama secara biologi); 3) tidak membuang limbah sembarangan; 4) pengembangan baku mutu air dan udara; 5) menggunakan pupuk buatan sesuai aturan; 6) mengelola sampah/limbah dengan prinsip 3R: a) Reduce, yaitu mengurangi penggunaan jenis barang yang banyak sampah. b) Reuse, yaitu menggunakan kembali barang atau kemasan barang yang sudah dipakai. c) Recycle, yaitu mendaur ulang sampah yang dihasilkan. i. Pengembangan peraturan perundang-undangan mengenai lingkungan hidup. j. Penerapan hukum yang tegas bagi pelanggar peraturan.

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem

Plastik Biodegradable

Berbagai macam plastik digunakan untuk mengemas makanan atau berbagai produk kebutuhan manusia. Plastik tersebut merupakan sumber polutan yang utama. Ilmuwan Inggris telah mengembangkan jenis plastik yang disebut “Biopol”. Plastik jenis baru ini dapat diuraikan oleh mikroba di dalam tanah. ICI (Zeneca) adalah perusahaan kimia Inggris yang terbesar. Ilmuwan memasukkan bakteri dalam fermenter yang mengandung gula dan Nutrien lain, kemudian mikroba itu dapat membuat senyawa kimia yang berubah menjadi “Biopol”. Ketika Biopol diurai oleh pengurai biopol ini menghasilkan karbon dioksida.

Pengelolaan Limbah

Kata limbah adalah kata yang sudah tidak asing lagi bagi kita. Seiring dengan kemajuan kebudayaan manusia (termasuk IPTEK), maka limbah yang dihasilkan juga bertambah banyak. Setiap hari, tiap orang menghasilkan limbah, tiap rumah menghasilkan limbah, tiap sekolah menghasilkan limbah, tiap pasar menghasilkan limbah, apalagi pabrik atau industri, tidak ada pabrik yang tidak menghasilkan limbah.

Limbah adalah benda yang tidak diperlukan lagi oleh masyarakat, atau benda yang dibuang karena dianggap tidak berharga atau tidak dibutuhkan. Bagaimana jika limbah dibiarkan menggunung? Sebagai ilustrasi marilah kita bermain dengan angka dan berandai-andai. Jika setiap orang di Jakarta yang berpenduduk 8,2 juta membuang limbah 2,88 liter/hari, akan dihasilkan limbah sebanyak 23.616 m3 /hari. Jika limbah sebanyak itu dimasukkan ke dalam truk berkapasitas 10 m3 , maka diperlukan 2.362 buah truk, yang jika dijejerkan di jalan membentuk rangkaian sepanjang 20 km. Seandainya selama 25 tahun kita tidak melakukan apa pun terhadap limbah ini, Jakarta yang luasnya 650 km2 akan berselimutkan limbah tersebut setebal 33 cm. Selimut ini akan bertambah tebal jika tanah yang tertutup bangunan tidak ikut ditimbun. Kita jangan membiarkan hal itu terjadi, karena itu limbah dikelola walaupun pengelolaannya belum optimal. Berikut ini adalah contoh-contoh limbah yang dihasilkan oleh rumah tangga (disebut limbah domestik). 1. Limbah kaca, berasal dari berbagai sumber seperti botol, gelas, dan barang lain yang terbuat dari kaca. 2. Limbah plastik, berasal dari kantung plastik, kemasan makanan, alatalat rumah tangga dan lain-lain. 3. Aluminium. 4. Buangan zat organik (makanan, sayuran, buah-buahan, kayu, bambu, dan sebagainya). 5. Kertas (koran, majalah). 6. Campuran yang terdiri atas plastik, kertas, dan logam yang sulit dipisahpisahkan. 7. Limbah campuran bahan organik dan limbah zat kimia domestik yang sulit dipisah-pisahkan. Di bawah ini adalah tabel banyaknya limbah domestik yang dihasilkan tiap tahun di berbagai negara di dunia (tidak termasuk limbah yang dibuang di sembarang tempat).

Di Indonesia sendiri berdasarkan hasil penelitian tahun 1980 dari Majalah Time edisi Januari 1989 menghasilkan limbah domestik sebanyak 139 kg/ orang/tahun dan Singapura menghasilkan 585 kg/orang/tahun.

Mendata Berbagai Macam Limbah

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Alat dan Bahan: 1. Kantung plastik besar/ember. 2. Timbangan. Cara kerja: 1. Kumpulkan semua jenis limbah yang dihasilkan oleh sekolahmu dan limbah yang dari rumah. Jika memungkinkan kumpulkan juga limbah dari tempat lain, misalnya pasar, jalan, dan terminal. 2. Taksirlah bobot limbah tersebut dengan cara menimbangnya. 3. Catatlah hasil penimbanganmu. 4. Gabungkan datamu dengan data yang diperoleh oleh anggota kelompokmu. Ubahlah data ke dalam bentuk persen (%) 5. Catatlah hasilnya dalam bentuk tabel .

Pertanyaan: 1. Jenis sampah apakah yang mempunyai bobot terkecil? Apa pula yang bobotnya terbesar? 2. Dari jenis-jenis limbah yang kamu temukan, adakah limbah yang masih dapat dimanfaatkan? Jika ada sebutkan, dan apa manfaatnya? 3. Jenis limbah apakah yang tidak bisa dimanfaatkan secara langsung, tetapi bisa dimanfaatkan jika telah didaur ulang? 4. Menurut kamu, apakah memang perlu ada daur ulang? Mengapa, berilah alasan!

Dewasa ini pengelolaan limbah merupakan masalah dunia. Masalah pembuangan limbah telah menarik perhatian masyarakat selama 10 tahun terakhir ini, terutama karena adanya kekhawatiran terhadap limbah yang membahayakan. Lebih dari 1.000 juta ton limbah berbahaya dihasilkan tiap tahunnya (tidak termasuk limbah radioaktif/nuklir). Limbah tersebut harus memperoleh perlakuan khusus untuk mencegah bahaya yang mungkin timbul terhadap kesehatan manusia dan lingkungan. Banyak tata cara pengelolaan limbah yang dikembangkan, tetapi belum ada sarana yang betul-betul memuaskan untuk membuang sebagian besar limbah secara aman untuk jangka waktu yang lama. Memang, ada banyak pilihan dalam pengelolaan limbah dan teknologi. Namun, sebagai negara berkembang dengan populasi tinggi, dana dan banyaknya limbah yang dihasilkan menjadi hal yang benar-benar perlu dipertimbangkan. Dengan kata lain, yang kita perlukan adalah suatu cara mengelola limbah dalam jumlah yang besar dengan biaya yang tidak terlalu tinggi. Terlepas dari itu semua, peran serta masyarakat baik secara individu maupun kelompok untuk mengurangi produksi limbah dan mempermudah pengelolaan limbah sangatlah berarti. Sebenarnya banyak hal kecil yang jika kita lakukan akan sangat mengurangi masalah limbah. Kaji uraian-uraian berikut ini, pikirkan dan putuskan hal-hal apa saja yang dapat kamu lakukan. 1. Tindakan positif untuk menggunakan kembali limbah a. Gunakanlah kertas/kartu undangan/leaflet yang sudah tidak terpakai, misalnya untuk konsep atau catatan belanja. b. Akan lebih baik menggunakan kardus yang Anda miliki sebagai tempat mainan misalnya, daripada membeli tempat khusus untuk itu. c. Gunakan kembali botol/kaleng bekas minuman. Menggunakan kembali botol/kaleng bekas lebih murah daripada didaur ulang. d. Gunakan kantung plastik yang kamu dapat dari toko/pasar sehingga tidak perlu memintanya saat berbelanja lagi.

2. Tindakan positif untuk mengurangi limbah domestik a. Jangan mencampurkan limbah Idealnya setiap rumah memiliki tempat limbah khusus untuk logam, kaca, dan limbah organik. Hal ini akan memudahkan dalam mendaur ulang limbah tersebut. Memisahkan limbah yang mudah terurai dengan yang tidak merupakan langkah awal yang baik. b. Jangan membeli sesuatu yang dikemas berlebihan. Benda-benda demikian harus dihindari agar limbah rumah tidak banyak. c. Belilah sesuatu yang volume/ukuran satuannya terbesar, sebagai contoh 10 botol minuman dengan volume 200 cc akan menghasilkan limbah yang lebih banyak dibanding dengan satu botol besar minuman yang sama dengan ukuran 2 liter. d. Pilihlah wadah yang dapat dikembalikan. Botol yang dapat dikembalikan ke penjualnya sangat lebih baik kita pilih daripada yang tidak dapat dikembalikan. Jika hal ini kita lakukan, meskipun baru beberapa tahun, limbah yang dihasilkan rumah kita akan berkurang sangat banyak. e. Pilihlah pembungkus yang mudah terurai. Pembungkus dari kertas atau kardus lebih baik kita pilih daripada yang terbuat dari plastik sebab lebih mudah didaur ulang. Untuk alasan yang sama botol dari gelas lebih baik daripada botol plastik, apalagi jika botol tersebut dapat dikembalikan ke penjualnya.

f. Jika belanjaan kamu sedikit, pikirkan dahulu sebelum memutuskan meminta plastik di toko/pasar tempat kamu berbelanja. Membiasakan membawa tas belanjaan sendiri akan lebih baik seperti yang biasa dilakukan di Eropa. g. Sedapat mungkin gunakanlah kertas/buku tulis secara penuh di kedua halaman. h. Gunakanlah barang-barang hasil daur ulang. i. Jangan membeli makanan segar yang dikemas dalam plastik. Di beberapa supermarket daging, buah-buahan, dan sayuran segar dikemas dengan wadah plastik. Hal ini sungguh tidak ada gunanya dan merupakan sumber polusi plastik. j. Tolaklah kantung plastik dari “makanan jajanan” (take away food), karena kebanyakan kantung-kantung tersebut akan dibuang dalam sekejap. Kantung dari kertas akan lebih baik. k. Pilihlah sandang dari bahan alami. Hindari sandang sintetis atau campuran, hindari pula menggunakan sepatu dari plastik, tetapi gunakanlah sepatu kulit. l. Hindarkan barang-barang dari plastik yang sekali pakai. Jika penggunaan barang-barang tersebut tidak dapat dihindarkan, bekasnya jangan dibuang, tetapi gunakan kembali misalnya untuk tempat makan. m. Jika tidak dapat dihindarkan, kamu perlu membeli barang-barang dari plastik, belilah barang hasil daur ulang atau yang berbahan baku termoplastik (plastik yang tidak tahan panas).

3. Tindakan positif untuk mendaur ulang a. Buat dan gunakanlah kompos. Limbah dari dapur, kebun, dan kain dari serat alam/wol dapat dibuat kompos. Kertas dan kardus akan terurai, tetapi lebih lambat. b. Berbagai limbah domestik dapat dibuat menjadi barang dekoratif/ mainan cantik yang dapat menghasilkan uang jika dijual. c. Jika Anda tidak dapat menggunakan kembali limbah yang terbuat dari kaca, plastik, aluminium, dan kertas, jangan dibuang bercampur dengan limbah lainnya (dari dapur/kebun). Kumpulkan dan berikanlah/juallah ke pemulung/pengumpul limbah. Limbah yang bersih/tidak terlalu kotor sangat disukai oleh pengumpul limbah. Kemungkinan kertas yang kotor akan ditolak karena saat dibuat barang baru memerlukan perlakuan khusus yang berarti bertambahnya biaya.

d. Efisiensi penggunaan energi untuk pembuatan barang aluminium dan kertas dari bahan bekas/limbah sangat tinggi, yaitu 95% (aluminium) dan 97% (kertas). Sangat bijaksana jika Anda mengumpulkan limbah tersebut dan memberikan/menjualnya ke penampungan untuk didaur ulang. e. Ketersediaan bahan baku yang berkesinambungan sangat penting bagi kelangsungan suatu produksi, tidak terkecuali yang bahan bakunya barang bekas/limbah. Peran serta kamu untuk mengumpulkan limbah yang dapat didaur ulang sangat berarti bagi kesinambungan proses daur ulang, para pemulung/pengumpul terutama bagi lingkungan. Mencampuradukkan limbah sungguh hanya akan menambah semakin tingginya tumpukan limbah di TPA

4. Tindakan Positif untuk Mengolah Limbah Pengolahan limbah dapat dilakukan dengan membuatnya menjadi gas bio sebagai sumber energi alternatif. Carilah informasi mengenai cara pembuatan gas bio, kemudian praktikkan pembuatannya di sekolahmu!

 

Upaya Manusia dalam Pemeliharaan Ekosistem | medsis | 4.5