Tumbuhan paku-pakuan (Pteridophyta) dan Spermatophyta

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Tumbuhan paku-pakuan (Pteridophyta)
Tumbuhan paku-pakuan sudah memiliki akar, batang dan
daun, sehingga tingkatannya lebih tinggi dibanding tumbuhan lumut. picture3
Pada batang sudah terdapat jaringan pengangkut xilem dan floem
yang teratur. Seperti halnya lumut, tanaman ini dalam reproduksinya
mengalami metagenesis, turunan gametofit dan sporofitnya
bergantian. Sporofit yang bersifat autotrop merupakan tumbuhan
yang sempurna, sehingga mempunyai usia yang relatif panjang
dibandingkan dengan gametofitnya. Generasi gametofitnya berupa
protalium, merupakan tumbuhan yang tidak sempurna walaupun bersifat autotrop. Oleh karena itu, usianya
relatif pendek. Ciri morfologis yang tampak
adalah ujung daun yang masih muda terlihat
menggulung. Embrionya berkutub dua (bipolar),
sedangkan tumbuhan dewasanya
berkutub satu (monopolar).
Tumbuhan paku-pakuan dapat tumbuh
dengan baik pada lingkungan yang lembap
dan ada beberapa jenis paku-pakuan yang
dapat hidup di dalam air. Spermatophyta
Dilihat dari struktur tubuhnya, anggota
Spermatophyta merupakan tumbuhan tingkat
tinggi. Organ tubuhnya lengkap dan
sempurna, sudah terlihat adanya perbedaan
antara akar, batang dan daun yang jelas atau
sering disebut dengan tumbuhan berkormus
(Kormophyta). Sporofit merupakan tanaman
yang utama, sedangkan gametofitnya
merupakan bagian tanaman yang nantinya
akan mereduksi. Tumbuhan yang menjadi
anggota Spermatophyta menggunakan biji
sebagai alat reproduksi, melalui fertilisasi
antara spermatozoid yang dibentuk dalam
kepala sari dengan ovum dalam kandung
lembaga. Hasil fertilisasi akan disimpan
dalam biji yang dilindungi oleh kulit biji dan
akan disuplai nutrisi dari endosperm
(cadangan makanan).
Berdasarkan kondisi bijinya, Spermatophyta digolongkan menjadi
tumbuhan berbiji terbuka (Gymnospermae) dan tumbuhan berbiji
tertutup (Angiospermae)

Tumbuhan paku-pakuan (Pteridophyta) dan Spermatophyta | medsis | 4.5