Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam

Thaharoh – Tata cara ¯ah±rah dari najis sudah dijelaskan di awal bab ini, sedangkan tata cara ¯ah±rah dari hadas meliputi: mandi wajib, wu«u dan, tayammum. Adapun sarana yang dapat digunakan untuk ¯ah±rah, yakni: air, debu, dan batu. Pada umumnya, orang bersuci menggunakan air. Adapun air yang bisa dipakai untuk bersuci adalah air yang suci sekaligus menyucikan. Air jenis ini merupakan air yang bersumber dari alam, baik yang keluar dari bumi maupun yang turun dari langit, seperti air sumur, air sungai, air hujan, air laut, air danau, air embun, air salju, dan sebagainya. Di bawah ini akan dijelaskan secara rinci tata cara ¯ah±rah dari hadas.

Thaharoh

Thaharoh

Thaharoh

1. Mandi Wajib

Thaharoh – Mandi wajib adalah mandi untuk menghilangkan hadas besar. Sering disebut juga mandi jan±bat/ junub. Adapun cara mandi wajib adalah sebagai berikut. a. Niat mandi untuk menghilangkan hadas besar. jika dilafalkan maka bacaanya sebagai berikut : “Saya niat mandi menghilangkan hadas besar karena Allah ta’ala”.

b. Menghilangkan najis apabila terdapat di badannya seperti bekas tetesan darah.

Thaharoh

c. Membasahi seluruh tubuh mulai dari ujung rambut sampai ujung kaki. Pada saat mandi wajib, kita juga disunahkan untuk mambaca basmalah, mencuci kedua tangan sebelum dimasukkan ke dalam bejana, ber-wu«u terlebih dahulu, mendahulukan yang kanan dari yang kiri, menggosok tubuh, dan sebagainya.

Thaharoh

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

2. Wu«u

Wu«u adalah cara bersuci untuk menghilangkan hadas kecil. Adapun tata cara wu«u adalah sebagai berikut. a. Niat dalam hati, jika dilafalkan maka bacaannya sebagai berikut :

Saya niat wu«u menghilangkan hadas kecil karena Allah ta’ala”. b. Disunahkan mencuci kedua telapak tangan, berkumur-kumur dan membersihkan lubang hidung. c. Membasuh muka. d. Membasuh kedua tangan sampai siku. e. Mengusap kepala. f. Disunahkan membasuh telinga. g. Membasuh kaki sampai mata kaki. h. Tertib (dilakukan secara berurutan). i. Berdoa setelah wu«u.

Thaharoh

3. Tayammum

Apakah tayammum itu? Tayammum adalah pengganti wu«u atau mandi wajib. Hal ini dilakukan sebagai rukh¡ah (keringanan) untuk orang yang tidak dapat memakai air karena beberapa halangan (‘u©ur). Untuk lebih mudah memahaminya bacalah ilustrasi berikut ini. Suatu ketika, kita sedang memiliki hadas kecil atau besar. Sementara kita harus segera £alat. Namun, pada saat itu tidak tersedia air atau tidak bisa menggunakan air karena sesuatu hal. Nah, solusinya adalah tayammum dengan menggunakan debu yang suci. Tidak sulit, bukan?

digunakan sebagai pengganti air. Apabila kita berada di dalam pesawat atau kendaraan, debu yang digunakan untuk tayammum cukup mengusap debu yang ada di dinding pesawat atau kendaraan. Cara ini boleh dilakukan jika: a. Tidak ada air dan telah berusaha mencarinya. b. Berhalangan menggunakan air, misalnya karena sakit. c. Telah masuk waktu £alat . Ber-tayammum itu mudah, caranya adalah sebagai berikut. a. Niat (untuk dibolehkan mengerjakan £alat ); “Aku niat bertayammum untuk dapat mengerjakan £alat, karena Allah ta’ala”. b. Mengusap muka dengan tanah (debu yang suci); c. Mengusap tangan kanan hingga siku-siku dengan debu; d. Mengusap tangan kiri hingga siku-siku dengan debu

Hikmah dari Thaharoh

Betapa pentingnya bersuci (¯ah±rah) dalam kehidupan kita, baik dari najis maupun dari hadas. Bersuci memiliki keutamaan dan manfaat yang luar biasa. Keutamaankeutamaan itu, antara lain: 1. Orang yang hidup bersih akan terhindar dari segala macam penyakit karena kebanyakan sumber penyakit berasal dari kuman dan kotoran. 2. Rasulullah saw. bersabda bahwa orang yang selalu menjaga wu«u akan bersinar wajahnya kelak saat dibangkitkan dari kubur. 3. Dapat dijadikan sarana untuk lebih mendekatkan diri kepada Allah Swt. 4. Rasulullah saw. menegaskan bahwa kebersihan itu sebagian dari iman dan ada ungkapan bijak pula yang mengatakan ”kebersihan pangkal kesehatan”. 5. Kebersihan akan membuat kita menjalani hidup dengan lebih nyaman.

Tata Cara Tentang Bagaiamana Thaharoh Dalam Islam | medsis | 4.5