Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Kemajuan teknologi menjadikan kehidupan lebih mudah dan menyenangkan, tapi dampak negatif kemajuan itu juga tidaklah sedikit, misalnya polusi yang menyebabkan kerusakan lingkungan dan pemborosan sumber daya alam yang tidak dapat diperbaharui. Teknologi ramah lingkungan merupakan upaya mengurangi dampak yang ditimbulkan. Pengembangan teknologi ramah lingkungan dapat dilakukan terhadap bahan yang digunakan, teknologi yang diterapkan dan pengolahan limbah yang tepat. Teknologi ramah lingkungan dapat juga memaksimalkan mengelola lingkungan berkelanjutan berwawasan lingkungan.

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri

Prinsip Dasar Industri Ramah Lingkungan

Ramah lingkungan pada dasarnya adalah penerapan konsep “zero waste”, pada pelaksanaanya industri ramah lingkungan diharapkan dalam proses industri melakukan strategi mencegah, mengurangi dan menghilangkan terbentuknya limbah sebagai bahan pencemar lingkungan. Hal tersebut dapat berjalan bila dalam aktivitasnya telah dirancang mulai dari bahan baku, teknologi proses sampai akhir kegiatan adalah ramah lingkungan. Untuk mendukung terlaksananya strategi tersebut diperlukan suatu perubahan yang mendasar dalam hal komitmen serta perilaku pimpinan dan karyawan, penyediaan sarana dan prasarana penunjang dan peningkatan kompetensi SDM. Industri yang menerapkan strategi ramah lingkungan mempunyai tujuan: 1. menciptakan produk yang sehat, aman dan berkualitas, 2. meminimalkan potensi kontaminasi bahan-bahan yang beracunatau berbahaya pada produk, 3. melindungi kesehatan dan keselamatan pekerja 4. meminimalkan terbentuknya limbah baik dalam jumlah dan toksisitasnya. Berdasarkan tujuan penerapan strategi ramah lingkungan diperoleh manfaat, bahwa pencegahan terbentuknya limbah lebih efektif dalam melindungi lingkungan, dibandingkan dengan mengolah limbah setelah terbentuk, karena dapat memperbaiki kualitas lingkungan sekaligus mencapai efisiensi ekonomi.

Selain memperkecil dampak lingkungan, strategi ramah lingkungan juga memperbesar tingkat penghematan biaya produksi dan memberikan keuntungan finansial. Untuk mencapai kondisi yang ramah lingkungan dalam suatu industry dapat diterapkan 6 (enam) prinsip dasar yaitu Refine, Reduce, Reuse, Recycle, Recovery dan Retrieve Energy. Model industri yang menerapkan 6 prinsip tersebut dapat berupa nir limbah (zero waste), produksi bersih (cleaner production), produktivitas hijau (green productivity) atau perusahaan hijau (greencompany). Model-model tersebut berupaya untuk meningkatkan produktivitas, menjaga keberlanjutan produksi dengan tetap memelihara kelestarian lingkungan dan kesehatan serta keselamatan pekerja.

1. Refine, adalah penggunaan bahan atau proses yang lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan bahan atau proses yangada saat ini. 2. Reduce, adalah pengurangan jumlah limbah atau kehilangan bahan dengan optimalisasi proses atau operasional menghasilkan limbah  yang mengalami pemborosan.

Contoh: mengganti keran atau pipa bocor, memasang alat penangkap ceceran/lelehan. 3. Reuse, adalah pemakaian kembali bahan-bahan atau limbah pada proses yang berbeda. 4. Recycle, adalah penggunaan kembali bahan-bahan atau sumberdaya untuk proses yang sama. 5. Recovery, adalah kegiatan pengambilan kembali sebagianmaterial penting dari aliran limbah untuk pemanfaatan ulang dalam proses atau dimanfaatkan untuk proses atau keperluan lain. 6. Retrieve Energy, adalah pemanfaatan limbah untuk digunakan sebagai bahan bakar atau dalam arti yang luas adalah penghematan energi dalam proses produksi.

Manfaat Penerapan Strategi Ramah Lingkungan

Beragam manfaat dapat diperoleh perusahaan dengan menerapkan strategi ramah lingkungan. Beberapa manfaat tersebut diantaranya adalah:

1. Sebagai pedoman bagi perbaikan produk dan proses produksi. 2. Efektif dan efisien dalam penggunaan sumberdaya alam dan energi. 3. Mengurangi atau mencegah terbentuknya bahan pencemar atau limbah. 4. Mencegah berpindahnya pencemar dari satu media lingkungan ke media lingkungan lain. 5. Mengurangi resiko terhadap kesehatan dan lingkungan. 6. Mendorong pengembangan teknologi pengurangan limbah pada sumbernya, teknologi bersih dan produk akrab lingkungan. 7. Menghindari biaya clean-up. 8. Meningkatkan daya saing produk di pasar internasional melalui penggunaan teknologi baru dan/atau perbaikan teknologi. 9. Kerjasama yang lebih erat antara pemerintah, agro-industri dan masyarakat. 0. Pengurangan biaya yang tinggi karena penerapan sistem pengelolaan limbah ujung pipa (end off pipe treatment).

 

Teknologi Ramah Lingkungan dalam Indrustri | medsis | 4.5