Tata Cara Ta’ziyyah (Melayat) dan Ziarah Kubur

Ta’ziyyah atau melayat adalah
mengunjungi orang yang sedang
tertimpa musibah kematian salah
seorang keluarganya dalam
rangka menghibur atau memberi
semangat. Para mu’azziy³n (orang
laki-laki yang ber-ta’ziyyah) atau
mu’azziyāt (orang perempuan
yang ber-ta’ziyyah) hendaknya
memberikan dorongan kekuatan
mental atau menasihati agar orang
yang tertimpa musibah tetap
sabar dan tabah menghadapi musibah ini. Umayah ra. mengatakan bahwa anak
perempuan Rasulullah saw. menyuruh seseorang untuk memanggil dan memberi
tahu beliau bahwa anaknya dalam keadaan hampir mati. Lalu, beliau bersabda,
“Kembalilah engkau kepadanya. Katakan bahwa segala yang diambil dan yang
diberikan, bahkan apa pun yang ada di hadapan kita kepunyaan Allah. Dialah
yang menentukan ajalnya, maka suruhlah ia sabar dan tunduk kepada perintah.”
(HR. Bukhari Muslim)
Adab (etika) orang ber-ta’ziyyah antara lain seperti berikut.
1. Menyampaikan doa untuk kebaikan dan ampunan terhadap orang yang
meninggal serta kesabaran bagi orang yang ditinggal.
2. Hindarilah pembicaraan yang menambah sedih keluarga yang ditimpa musibah.
3. Hindarilah canda-tawa apalagi sampai terbahak-bahak.
4. Usahakan turut menyalati mayat dan turut mengantarkan ke pemakaman
sampai selesai penguburan.
5. Membuatkan makanan bagi keluarga yang ditimpa musibah.
Demikian diperintahkan Rasulullah saw. kepada keluarganya sewaktu keluarga
Ja’far ditimpa kematian (HR. Lima Ahli Hadis kecuali Nasai).

Ziarah Kubur
Ziarah artinya berkunjung, kubur artinya kuburan. Ziarah kubur artinya
berkunjung ke kuburan. Awalnya Rasulullah saw. melarang umat Islam untuk
berziarah kubur karena dikhawatirkan akan melakukan sesuatu hal yang tidak
baik, misalnya menangis di atas kuburan, bersedih, meratapi, bahkan yang lebih
bahaya adalah mengultuskan mayat yang ada di kuburan. Akan tetapi, karena mengingat mati itu penting, dan di antara mengingat mati adalah ziarah kubur,
Rasulullah saw. menganjurkan berziarah dengan tujuan untuk mengingat mati.
Rasulullah saw. bersabda: Artinya: “Dari Abdullah bin Buraidah berkata, Rasulullah saw. bersabda: “Aku
pernah melarang kalian berziarah kubur, maka sekarang berziarahlah
kalian ke kubur.” (HR. Nasā’i)
Di antara hikmah dari ziarah kubur ini antara lain seperti berikut.
1. Mengingat kematian.
2. Dapat bersikap zuhud (menjauhkan
diri dari sifat keduniawian).
3. Selalu ingin berbuat baik sebagai
bekal kelak di alam kubur dan hari
akhir.
4. Mendoakan si mayat yang muslim
agar diampuni dosanya dan diberi
kesejahteraan di akhirat.
Apabila kita mau berziarah kubur,
sebaiknya perhatikan adab atau etika
berziarah kubur, yaitu seperti berikut.
1. Ketika mau berziarah, niatkan dengan
ikhlas karena Allah Swt., tunduk hati dan merasa diawasi oleh Allah Swt.
2. Sesampai di pintu kuburan, ucapkan salam sebagaimana yang diajarkan oleh
Rasulullah saw.:
Artinya: “Keselamatan semoga tetap bagimu wahai ahli kubur dan Insya Allah
kami akan bertemu dengan kamu semua.” (HR. Tarmidy)
3. Tidak banyak bicara mengenai urusan dunia di atas kuburan.
4. Berdoa untuk ampunan dan kesejahteraan si mayat di alam barzah dan akhirat

kelak.
5. Diusahakan tidak berjalan melangkahi kuburan atau menduduki nisan (tanda
kuburan).

Ta’ziyyah (Melayat)

Tata Cara Ta’ziyyah (Melayat) dan Ziarah Kubur | medsis | 4.5