Pola Pertahanan dalam Strategi Permainan Softball

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Pola Pertahanan dalam Strategi Permainan Softball

Strategi Permainan Softball – Pada dasarnya taktik dan strategi pertahanan permainan softball adalah siasat atau usaha dari regu penjaga lapangan untuk bertahan mematahkan atau menangkis serangan lawan, dengan jalan mematikan pelari atau pemukul, agar tidak maju ke base di depannya atau mendapatkan nilai.

Strategi Permainan Softball

Strategi Permainan Softball

Strategi Permainan Softball – Dalam permainan softball, khususnya regu bertahan, pemain-pemainnya dibagi dalam 2 kelompok besar sesuai dengan daerahnya masing-masing, yaitu: infielder di daerah infield (daerah bujur sangkar yang dibatasi oleh garis-garis penghubung antara home base ke first base, second base, third base dan kembali ke home base) dan outfielder di daerah outfield (daerah yang dibatasi oleh garis-garis perpanjangan dari home base ke first base dan dari home base ke third base dan pagar belakang). Pada permainan softball ada dua macam taktik dan strategi pertahanan, yaitu: pertahanan infield dan outfield. Secara keseluruhan sistem pertahanan ini dapat dikelompokkan menjadi 3 macam, yaitu:

1) Sistem pertahanan pendek (Close system atau biasa disebut C-position), digunakan bila ada pelari di base ke III yang menentukan kemenangan atau keadaan sama/draw (tie game) dan dalam keadaan kurang dari dua mati (out).

2) Sistem pertahanan medium (Medium system atau M-position), merupakan posisi agak lebih aman, terutama jika menghadapi lawan yang suka melakukan pukulan pendek (bunting) dan untuk mencegah pelari di base tidak dapat maju ke base berikutnya atau digunakan untuk melakukan double play artinya mematikan 2 pelari sekaligus dalam waktu dan moment yang bersamaan dan berurutan. Misalnya ada pelari di base I dan hendak menuju ke base II sementara temannya memukul. Jika bolanya (hasil pukulan) dapat dikuasai oleh pemain lapangan, dengan cepat bola tersebut dilemparkan kearah base II untuk mematikan pelari dari base I kemudian sekaligus mematikan pelari yang menuju ke base I. Inilah yang dimaksudkan dengan double play.

3) Sistem pertahanan jauh/dalam (Deep system atau D-position), untuk menghadapi situasi tanpa/tidak ada pelari satupun di base sedangkan pemukulnya adalah pemukul jauh dan akurat (slugger), atau biasa juga untuk menghadapi bila ada pelari di base II dan III dalam keadaan 2 mati (out), sehingga kemungkinan lawan untuk mendapatkan nilai sangat kecil atau sebaliknya besar kemungkinan bagi regu lapangan untuk mematikan lawan. Sebab dalam keadaan seperti ini pihak lawan ada kecenderungan untuk memukul bola sejauh mungkin. Kalian dapat memahami taktik dan strategi pertahanan dalam permainan soffball melakukan aktivitas belajar berikut ini:

1) Aktivitas Belajar I

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Strategi Permainan Softball – Cobalah kalian lakukan dan analisis permainan pukul dan lari ke base 3, berikut ini: a) Buatlah kelompok masing-masing 7 orang, kemudian tentukan 2 orang sebagai penyerang, 5 orang sebagai bertahan, b) Buatlah lapangan dengan ukuran 7 x 7 meter dengan 2 base. c) Pemain bertahan berusaha mematikan pelari di base 1 dan 2 untuk mencegah nilai dengan cara masuk ke base tersebut terlebih dahulu d) Kalian dapat melakukan permainan tersebut dengan waktu yang ditentukan. e) Pergantian peran penyerang dan bertahan dapat dilakukan untuk memberikan kesempatan pada semuanya. f) Lakukan permainan itu dengan sungguh-sungguh sambil menerapkan nilai sportivitas, kerjasama, toleransi, dan disiplin.

2) Aktivitas Belajar II

Strategi Permainan Softball – Cobalah kalian lakukan dan analisis permainan pukul dan lari ke base 3, berikut ini: a) Buatlah kelompok masing-masing 7 orang, kemudian tentukan 2 orang sebagai penyerang, 5 orang sebagai bertahan, b) Buatlah lapangan dengan ukuran 7 x 7 meter dengan 3 base. c) Pemain bertahan berusaha mematikan pelari /penyerang di base 1, 2, dan 3 untuk mencegah nilai dengan cara mendahuluinya masuk ke base tersebut bersama bola. d) Jika bolanya (hasil pukulan) dapat dikuasai oleh pemain lapangan, dengan cepat bola tersebut dilemparkan ke arah base II untuk mematikan pelari dari base I kemudian sekaligus mematikan pelari yang menuju ke base I. e) Kalian dapat melakukan permainan tersebut dengan waktu yang ditentukan guru. f) Pergantian peran penyeran dan bertahan dapat dilakukan untuk memberikan kesempatan pada semuanya. g) Lakukan permainan itu dengan sungguh-sungguh sambil menerapkan nilai sportivitas, kerjasama, toleransi, dan disiplin.

Strategi Permainan Softball

 

Pola Pertahanan dalam Strategi Permainan Softball | medsis | 4.5