Sayyid Ahmad Khan

Setelah hancurnya Gerakan Mujahidin
dan Kerajaan Mughal sebagai akibat dari
Pemberontakan 1857, muncullah Sayyid Ahmad
Khan untuk memimpin umat Islam India, yang
telah kena pukul itu untuk dapat berdiri dan maju
kembali sebagai di masa lampau. Ia lahir di Delhi
pada tahun 1817 dan menurut keterangan berasal
dari keturunan Husein, cucu Nabi Muhammad
melalui Fatimah dan Ali. Neneknya, Sayyid
Hadi, adalah pembesar istana di zaman Alamghir
II (1754‒1759). Ia mendapat didikan tradisional
dalam pengetahuan agama dan di samping bahasa
Arab, ia juga belajar bahasa Persia. Sayyid Ahmad Khan Ia orang
yang rajin membaca dan banyak memperluas
pengetahuan dengan membaca buku dalam berbagai bidang ilmu pengetahuan.
Sewaktu berusia 18 tahun, ia masuk bekerja pada Serikat India Timur. Kemudian,
ia bekerja pula sebagai hakim. Tetapi, pada tahun 1846, ia pulang kembali ke
Delhi untuk meneruskan studi.
Di masa Pemberontakan 1857, ia banyak berusaha untuk mencegah terjadinya
kekerasan dan dengan demikian banyak menolong orang Inggris dari pembunuhan.
Pihak Inggris menganggap ia telah banyak berjasa bagi mereka dan ingin membalas
jasanya, tetapi hadiah yang dianugerahkan Inggris kepadanya ia tolak. Gelar Sir
yang kemudian diberikan kepadanya dapat ia terima. Hubungannya dengan pihak
Inggris menjadi baik dan ini ia pergunakan untuk kepentingan umat Islam India.
Sayyid Ahmad Khan berpendapat bahwa peningkatan kedudukan umat Islam
India dapat diwujudkan hanya dengan bekeija sama dengan Inggris. Inggris telah
merupakan penguasa yang terkuat di India dan menentang kekuasaan itu tidak
akan membawa kebaikan bagi umat Islam India. Hal ini akan membuat mereka
tetap mundur dan akhirnya akan jauh ketinggalan dari masyarakat Hindu India. Pemikiran Sayyid Ahmad Khan tentang pembaruan Islam adalah sebagai
berikut.
a. Kemunduran umat Islam disebabkan tidak mengikuti perkembangan zaman
dengan cara menguasai sains dan teknologi.
b. Ia berpendirian bahwa manusia bebas berkehendak dan berbuat sesuai dengan
sunatullah yang tidak berubah. Gabungan kemampuan akal, kebebasan
manusia berkehendak dan berbuat, serta hukum alam inilah yang menjadi
sumber kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi modern.
c. Sumber ajaran Islam hanyalah al-Qur’ān dan hadis.
d. Ia menentang taklid dan perlu adanya ijtihad sehingga umat Islam dapat
berkembang seiring dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi modern.
e. Ia berpendapat satu-satunya cara untuk mengubah pola pikir umat Islam dari
keterbelakangan adalah pendidikan.

Sayyid Ahmad Khan | medsis | 4.5