Sarana Budidaya Tanaman Pangan

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Budidaya tanaman pangan membutuhkan lahan atau media tanam, bibit, nutrisi
dan air serta pelindung tanaman untuk pengendalian hama dan organisma lain
sebagai sarana budidaya. Semua sarana budidaya harus sesuai dengan pedoman
yang dibuat oleh pemerintah untuk menjamin standar mutu produk. Sarana Budidaya Tanaman Pangan
Lahan
1. Pemilihan lokasi
Pemilihan lokasi untuk budidaya tanaman pangan harus memenuhi ketentuanketentuan
sebagai berikut.
a. Penanaman pada lahan kering tidak bertentangan dengan Rencana Umum
Tata Ruang (RUTR) dan Rencana Detail Tata Ruang Daerah (RDTRD).
b. Lokasi sesuai dengan peta pewilayahan komoditas yang akan diusahakan.
c. Apabila peta pewilayahan komoditas belum tersedia, lokasi harus sesuai
dengan Agro Ecology Zone (ARZ) untuk menjamin produktivitas dan mutu
yang tinggi.
d. Lahan sangat dianjurkan jelas status kepemilikan dan hak penggunaannya.
e. Lahan harus jelas pengairannya.

2. Riwayat lokasi diketahui
Riwayat lokasi dapat diketahui dengan mencatat riwayat penggunaan lahan
3. Pemetaan lahan
Sebelum melaksanakan usaha produksi tanaman pangan, dilakukan
pemetaan penggunaan lahan sebagai dasar perencanaan rotasi/pergiliran
pembibitan dan penanaman.
4. Kesuburan lahan
a. Lahan untuk budidaya tanaman pangan harus memiliki kesuburan tanah
yang cukup baik.
b. Kesuburan tanah yang rendah dapat diatasi melalui pemupukan, menggunakan
pupuk organik dan/atau pupuk anorganik.
c. Untuk mempertahankan kesuburan lahan, dilakukan rotasi/pergiliran
tanaman.
5. Saluran drainase atau saluran air
Saluran drainase agar dibuat, ukurannya disesuaikan kondisi lahan dan
komoditas yang akan diusahakan.
6. Konservasi lahan
a. Lahan untuk budidaya tanaman pangan ialah lahan datar sampai dengan
lahan berkemiringan kurang dari 30% yang diikuti dengan upaya tindakan
konservasi.
b. Untuk kemiringan lahan >30%, wajib dilakukan tindakan konservasi.
c. Pengelolaan lahan dilakukan dengan tepat untuk mencegah terjadinya
erosi tanah, pemadatan tanah, perusakan struktur, dan drainase tanah,
serta hilangnya sumber hara tanah.

Benih
1. Varietas yang dipilih untuk ditanam ialah varietas unggul atau varietas yang
telah dilepas oleh Menteri Pertanian.
2. Benih atau bahan tanaman disesuaikan dengan agroekosistem budidayanya
serta memiliki sertikat dan label yang jelas (jelas nama varietasnya, daya
tumbuh, tempat asal dan tanggal kedaluwarsa), serta berasal dari perusahaan/
penangkar yang terdaftar.
3. Benih atau bahan tanaman harus sehat, memiliki vigor yang baik, tidak membawa
dan atau menularkan organisme pengganggu tanaman (OPT) di lokasi usaha
produksi.
4. Apabila diperlukan, sebelum ditanam, diberikan perlakuan (seed treatment).

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Tanaman pangan dari kelompok serealia dan kacang-kacangan diperbanyak
dengan menggunakan benih, sedangkan tanaman umbi-umbian diperbanyak
dengan menggunakan stek. Benih adalah biji sebagai bagian regeneratif tanaman
yang digunakan sebagai bahan untuk pertanaman, sedangkan stek adalah bagian
vegetatif tanaman yang dijadikan bahan perbanyakan tanaman. Benih yang digunakan
harus bermutu baik yang meliputi mutu sik, siologis, maupun mutu
genetik. Sebaiknya benih yang ditanam diketahui nama varietasnya.

Pupuk
Pupuk adalah bahan yang diberikan pada tanaman atau lahan untuk memenuhi
kebutuhan nutrisi tanaman. Pupuk terdiri atas dua jenis, yaitu pupuk organik dan
anorganik. Pupuk organik adalah pupuk yang berasal dari sisa-sisa makhluk hidup,
seperti kompos atau pupuk kandang. Saat ini sudah tersedia berbagai pupuk
organik yang siap pakai. Pupuk anorganik berasal dari bahan-bahan mineral,
seperti KCL, Urea, dan TSP.
Pupuk dapat digolongkan juga ke dalam 3 jenis pupuk
a. Pupuk anorganik yang digunakan, yaitu jenis pupuk yang terdaftar, disahkan
atau direkomendasikan oleh pemerintah.
b. Pupuk organik, yaitu pupuk yang sebagian besar atau seluruhnya terdiri atas
bahan organik yang berasal dari tanaman atau hewan yang telah melalui proses
rekayasa, dapat berbentuk padat atau cair yang digunakan untuk mensuplai
bahan organik, memperbaiki sifat sik, kimia, dan biologi tanah.
c. Pembenah tanah, yaitu bahan-bahan sintetis atau alami, organik atau mineral
berbentuk padat atau cair yang mampu memperbaiki sifat sik kimia dan biologi
tanah.

Pemupukan diusahakan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya dengan
dampak yang sekecil-kecilnya, serta memenuhi lima tepat: tepat jenis, yaitu jenis
pupuk mengandung unsur hara makro atau mikro sesuai dengan kebutuhan
tanaman, dengan memperhatikan kondisi kesuburan lahan; tepat mutu, yaitu
harus menggunakan pupuk yang bermutu baik, sesuai standar yang ditetapkan;
tepat waktu, yaitu diaplikasikan sesuai dengan kebutuhan, stadia tumbuh tanaman,
serta kondisi lapangan yang tepat; tepat dosis, yaitu jumlah yang diberikan sesuai
dengan anjuran/rekomendasi spesik lokasi; tepat cara aplikasi, yaitu disesuaikan
dengan jenis pupuk, tanaman dan kondisi lapangan.

Sarana Budidaya Tanaman Pangan | medsis | 4.5