Rasyid Rida

Rasyid Rida adalah murid Muhammad
Abduh yang terdekat. Ia lahir pada tahun 1865
di Al-Qalamun, suatu desa di Lebanon yang
letaknya tidak jauh dari Kota Tripoli (Suria).
Menurut keterangan, ia berasal dari keturunan
Al-Husain, cucu Nabi Muhammad saw. Oleh
karena itu, ia memakai gelar Al-Sayyid di
depan namanya. Semasa kecil, ia dimasukkan
ke madrasah tradisional di al-Qalamun untuk
belajar menulis, berhitung dan membaca al-
Qur’ān. Pada tahun 1882, ia meneruskan
pelajaran di Madrasah Al-Wataniah Al-
Islamiah (Sekolah Nasional Islam) di Tripoli. 738d4cfca208fd24c93e01c555c7f6b6_XL
Di Madrasah ini, selain dari bahasa Arab
diajarkan pula bahasa Turki dan Perancis, dan
di samping pengetahuan-pengetahuan agama
juga pengetahuan-pengetahuan modern. Sekolah ini didirikan oleh Al-Syaikh Husain Al-Jisr, seorang ulama Islam yang
telah dipengaruhi oleh ide-ide modern. Di masa itu sekolah-sekolah misi Kristen
telah mulai bermunculan di Suria dan banyak menarik perhatian orang tua untuk
memasukkan anak-anak mereka belajar di sana. Dalam usaha menandingi daya
tarik sekolah-sekolah misi inilah, maka Al-Syaikh Husain Al-Jisr mendirikan
Sekolah Nasional Islam tersebut. Karena mendapat tantangan dari pemerintah
Kerajaan Utsmani, umur sekolah itu tidak panjang.
Rasyid Rida meneruskan pelajarannya di salah satu sekolah agama yang
ada di Tripoli. Tetapi dalam pada itu, hubungan dengan Al-Syaikh Husain Al-
Jisr berjalan terus dan guru inilah yang menjadi pembimbing baginya di masa
muda. Selanjutnya, ia banyak dipengaruhi oleh ide-ide Jamaluddin Al-Afghani
dan Muhammad Abduh melalui majallah Al-Urwah Al-Wusṭa. Ia berniat untuk
menggabungkan diri dengan Al-Afghani di Istambul, tetapi niat itu tak terwujud.
Sewaktu Muhammad Abduh berada dalam pembuangan di Beirut, ia mendapat
kesempatan baik untuk berjumpa dan berdialog dengan murid Al-Afghani yang
terdekat ini. Perjumpaan-pèrjumpaan dan dialognya dengan Muhammad Abduh
meninggalkan kesan yang baik dalam dirinya. Pemikiran-pemikiran pembaharuan
yang diperolehnya dari Al- Syaikh Husain Al-Jisr dan yang kemudian diperluas
lagi dengan ide-ide Al-Afghani dan Muhammad Abduh amat memengaruhi
jiwanya.
Ia mulai mencoba menjalankan ide-ide pembaharuan itu ketika masih berada
di Suria, tetapi usaha-usahanya mendapat tantangan dari pihak Kerajaan Utsmani.
Ia merasa terikat dan tidak bebas. Oleh karena itu, ia memutuskan pindah ke
Mesir, dekat dengan Muhammad Abduh. Pada bulan Januari 1898, ia sampai di
negeri gurunya ini.
Beberapa bulan kemudian, ia mulài menerbitkan majalah yang termasyhur,
Al-Manār. Di dalam nomor pertama, dijelaskan bahwa tujuan Al-Manār sama
dengan tujuan Al-Urwah Al-Wusṭa, antara lain mengadakan pembaharuan dalam
bidang agama, sosial, dan ekonomi, memberantas takhyul dan bid’ah-bid’àh yang
masuk ke dalam tubuh Islam, menghilangkan paham fatalisme yang terdapat
dalam kalangan umat Islam, serta paham-paham salah yang dibawa tarekat-tarekat
tasawuf, meningkatkan mutu pendidikan dan membela umat Islam terhadap permainan politik negara-negara Barat.
Majalah ini banyak menyiarkan ide-ide Muhammad Abduh. Guru
memberikan ide-ide kepada murid dan kemudian muridlah yang menjelaskan
dan menyiarkannya kepada umum melalui lembaran-lembaran Al-Manār. Tetapi,
selain dari ide-ide, Al-Manār juga mengandung artikel-artikel yang dikarang
Muhammad Abduh sendiri. Demikian juga tulisan pengarang-pengarang lain.
Beberapa pemikiran Rasyid Rida tentang pembaruan Islam adalah sebagai
berikut.
a. Sikap aktif dan dinamis di kalangan umat Islam harus ditumbuhkan.
b. Umat Islam harus meninggalkan sikap dan pemikiran kaum Jabariyah. c. Akal dapat dipergunakan untuk menafsirkan ayat dan hadis tanpa meninggalkan
prinsip umum.
d. Umat Islam menguasai sains dan teknologi jika ingin maju.
e. Kemunduran umat Islam disebabkan banyaknya unsur bid’ah dan khurafat
yang masuk ke dalam ajaran Islam.
f. Kebahagiaan dunia dan akhirat diperoleh melalui hukum yang diciptakan
Allah Swt.
g. Perlu menghidupkan kembali sistem pemerintahan khalifah.
h. Khalifah adalah penguasa di seluruh dunia Islam yang mengurusi bidang
agama dan politik.
i. Khalifah haruslah seorang mujtahid besar dengan bantuan para ulama dalam
menerapkan prinsip hukum Islam sesuai dengan tuntutan zaman.

Rasyid Rida | medsis | 4.5