Mengidentifikasi Kumpulan Puisi dan Isi Puisi Tentang Pengertian

Mengidentifikasi Kumpulan Puisi dan Isi Puisi Tentang Pengertian

Puisi dan Isi Puisi

Puisi dan Isi Puisi

Puisi dan Isi Puisi

“Aduh!” teriak lelaki itu, jatuh terkapar ke tanah, badannya kejang-kejang. “Pak Man bebainan juga!” teriak para siswa panik. Begitulah kisah teman-teman pemburu tentang Pak Man yang jatuh terkapar, dan ketika dicarikan dukun yang pandai, nyawanya ditebus dengan nasi kuning, bunga-bunga, dan sebaris doa. “Kalau tidak, dia pasti mati. Nyawanya diminta oleh penjaga hutan.” Itu cuma salah satu kisah yang dapat ditimba dari wilayah itu. Masih banyak kisah lain yang terjadi tetapi tak tercatat. Misalnya tentang berpuluh mahasiswa yang tiba-tiba sakit perut. “Lebih baik kita berburu di wilayah yang aman,” kata pemburu itu. Di langit tak ada bulan, hanya bintang yang bertebaran sampai memayungi laut. Dia menunggu dengan sabar sementara dari tadi dia tak bertemu seorang pun. Tiba-tiba dia mendengar suara semaksemak yang diterjang gerakan tubuh. Dia pun bersiap-siap dengan senapannya. “Ini pasti babi hutan,” pikirnya. Dan ketika suara semak belukar yang bergerak itu makin keras maka meletuslah senapannya dan terdengar tubuh yang rebah ke tanah. “Ah, babi hutan besar yang terkena tembakanku,” keluhnya, sementara istrinya minta seekor babi yang masih muda. Pelahan dia berjalan ke semaksemak itu, dan ketika dia menyorkan senternya ke arah bunyi rebah itu, dia tertegun tak berkata apa, tak bergerak. “Tidak!!!” Mematung beberapa saat lamanya, akhirnya dia lari meninggalkan tempat itu. Kepada istrinya disampaikan warta bahwa semalaman tak dijumpainya babi hutan seekor pun. “Mungkin mereka berpindah ke arah barat, tapi aku tak berani menginjak wilayah tenget itu,” katanya. Menjelang pagi istrinya mengeluh lantaran kandungannya terasa sakit.

Puisi dan Isi Puisi – Dengan sepeda motor dia melarikan istrinya langsung ke rumah sakit. Ketika fajar tiba istrinya melahirkan anak mereka yang keempat, Tut Sur, Ketut Surya yang lahir ketika surya telah terbit. Ibunya meninggal saat melahirkan bayi yang sehat itu. Lelaki itu menangis, dan seminggu kemudian dia menyembunyikan tangis yang lain dan menuai was-was yang makin bertunas, ketika dia membaca berita di harian Bali Post tentang mayat seorang lelaki dengan luka tembakan di jidatnya, ditemukan sudah membusuk di tengah hutan di wilayah pantai ujung barat Pulau Bali. Tut Sur yang jarang tinggal di rumah itu ternyata dari jam ke jam berada di sudut kota, bicara dengan banyak orang yang tak terlalu mempedulikannya. Kadang dia bicara pada rembulan, kadang pada jembatan beton Kampung Tinggi yang kokoh. Pada suatu sore dia kembali ke rumah, bau badannya tak terlukiskan dan pakaiannya kotor. Pemburu itu masih duduk tepekur di kursi malas di tengah kebun bunga halaman rumahnya. Tut Sur tiba-tiba menubruk lelaki itu, bersimpuh di pangkuannya dengan pertanyaan seorang anak yang haus akan jawaban: “Ayah, ayah, kenapa ada luka di jidatku ini?” Luka itu sudah ada sejak dia dilahirkan, tetapi kenapa dia baru bertanya sekarang? Lelaki pemburu itu memegang kepala anaknya dengan kedua belah tangan dan dikecupnya bekas luka di jidat anak itu seolah dia ingin menghisapnya supaya tertelan ke dalam perutnya.

Puisi dan Isi Puisi

“Ya, Hyang Widhi. Kenapa tidak kau lubangi saja kepalaku agar anakku ini tidak menjalani siksa seumur hidupnya?” “Ayah, ayah, kenapa ada bekas luka di jidatku? Apakah aku anak durhaka? Apakah aku Prabu Watugunung yang durhaka? Atau, apakah aku putera Dayang Sumbi?” “Ah, siapakah yang mendongeng padamu, anakku? Ibumu, bukan?” Sumber: www.kumpulan-cerpen.blogspot.com

Mengidentifikasi Puisi

Dalam pelajaran ini, Anda akan belajar lebih mendalami unsurunsur suatu puisi yang dibacakan; memahami struktur dan kata dalam puisi. Dengan demikian, diharapkan kemampuan Anda dalam memahami puisi akan meningkat.

Apakah Anda pernah mengikuti lomba deklamasi puisi? Di dalam puisi yang dibacakan berisikan hal-hal yang indah, baik dari segi isi maupun segi nada pengucapan. Puisi sebenarnya adalah hasil karya seseorang yang menciptakan dunianya tersendiri. Ia mencipta dengan penuh perenungan dan ekspresi hati paling dalam. Oleh sebab itu, sebuah puisi yang lahir dari tangan penyair atau Anda sendiri adalah curahan hati yang menggambarkan suasana batin.

Puisi dan Isi Puisi

1. Bangun Struktur Puisi Bangun struktur puisi adalah unsur pembentuk puisi yang dapat diamati secara visual. Unsur tersebut meliputi: a. bunyi; b. kata; c. larik atau baris; d. bait; e. tipografi. Bangun struktur disebut sebagai salah satu unsur yang dapat diamati secara visual karena dalam puisi juga terdapat unsur-unsur yang hanya dapat ditangkap lewat kepekaan batin dan daya kritis pikiran pembaca. Unsur tersebut pada dasarnya merupakan unsur yang tersembunyi di balik apa yang dapat diamati secara visual. Unsur yang tersembunyi di balik bangun struktur disebut dengan istilah lapis makna. Unsur lapis makna ini sulit dipahami sebelum memahami bangun strukturnya terlebih dahulu.

2. Kata dalam Puisi Berdasarkan bentuk dan isi, kata-kata dalam puisi dapat dibedakan, antara lain:

a. Lambang, yakni jika kata-kata itu mengandung makna seperti makna dalam kamus (makna leksikal) sehingga acuan maknanya tidak merujuk pada berbagai macam kemungkinan lain (makna denotatif). b. Utterance atau indice, yakni kata-kata yang mengandung makna sesuai dengan keberadaan dalam konteks pemakaian. Kata “jalang” dalam baris puisi Chairil, “Aku ini binatang jalang”, telah berbeda maknanya dengan “wanita jalang itu telah berjanji mengubah nasibnya”. c. Simbol, yakni jika kata-kata itu mengandung makna ganda (makna konotatif) sehingga untuk memahaminya seseorang harus menafsirkannya (interpretatif) dengan melihat bagaimana hubungan makna kata tersebut dengan makna kata lainnya (analisis kontekstual), sekaligus berusaha menemukan fitur semantisnya lewat kaidah proyeksi, mengembalikan kata ataupun bentuk larik (kalimat) ke dalam bentuk yang lebih sederhana lewat pendekatan parafrastis.

Puisi dan Isi Puisi – Lambang dalam puisi mungkin dapat berupa kata tugas, kata dasar, maupun kata bentukan. Adapun simbol dapat dibedakan antara lain: a. Blank symbol, yakni jika simbol itu, meskipun acuan maknanya bersifat konotatif, pembaca tidak perlu menafsirkannya karena acuan maknanya sudah bersifat umum, misalnya “tangan panjang”, “lembah duka”, atau “mata keranjang”, b. Natural symbol, yakni jika simbol itu menggunakan realitas alam, misalnya “cemara pun gugur daun”, “ganggang menari”, atau “hutan kelabu dalam hujan”, c. Private symbol, yakni jika simbol itu secara khusus diciptakan dan digunakan penyairnya,. misalnya “aku ini binatang jalang”, “mengabut nyanyian”, atau ‘lembar bumi yang fana”. Batas antara private symbol dengan natural symbol dalam hal ini sering kali kabur.

Ada pula istilah pengimajian, yakni penataan kata yang menyebabkan makna-makna abstrak menjadi konkret dan cermat. Adanya kekonkretan dan kecermatan makna kata-kata dalam puisi membuat pembaca lebih mampu mengembangkan daya imajinasinya sekaligus mengembangkan daya kritisnya dalam upaya memahami totalitas makna suatu puisi. Selain pengimajian, terdapat juga istilah pengiasan, yakni pengimajian dengan menggunakan kata-kata kias sehingga menimbulkan makna yang lebih konkret dan cermat. Agar mampu mengapresiasi puisi dengan baik, pembaca tidak cukup menghafal konsep-konsep di atas, tetapi juga harus terampil mengidentifikasi ragam kata dalam suatu puisi, terampil menentukan makna katanya serta terampil menghubungkan makna kata yang satu dengan lainnya. Sekarang, bacalah bait pertama puisi “Salju” berikut ini secara cermat.

Puisi dan Isi Puisi – Ke manakah pergi mencari matahari ketika salju turun pohon kehilangan daun

Seandainya bait puisi tersebut kita penggal secara terpisah, akan kita jumpai adanya bentuk (1) ke, (2) mana, (3) -kan, (4) men-, (5) cari, (6) matahari, (7) ketika, (8) salju, (9) turun, (10) pohon, (11) ke-an, (12) hilang, dan (13) daun. Bentuk ke sebagai kata depan, dan bentuk menserta ke-an sebagai imbuhan, keberadaannya tidak dapat dilepaskan dari kata-kata yang mengikutinya. Adapun kata ketika dapat ditentukan sebagai kata tugas. Keberadaannya tidak dapat dilepaskan dari kata yang mendahului dan mengikutinya

Uji Materi

Bacakanlah puisi berikut oleh Anda atau teman Anda. 2. Selama puisi tersebut dibacakan, tutuplah buku Anda dan hayatilah isi puisi tersebut dengan baik .

Menunggu Itu (Taufiq Ismail) Menunggu itu sepi Menunggu itu puisi Menunggu itu nyeri Menunggu itu begini: Sebuah setasiun kereta api Di negeri sunyi Malam yang berdiri di sini Ada wajahmu dan wajahku Benarkah jadi begini? Rambutnya hitam sepi itu Rambutnya putih sepi itu Sunyi adalah sebuah bangku kamar tunggu Dan jam tua, berdetik di atas itu Sunyi itu tak pernah tidur Sunyi itu tamu yang bisu Menawarkan rokok padamu Sunyi itu mengembara ke mana Sunyi kota gemuruh Sunyi padang penembakan Sunyi tulang-belulang Sebuah dunia yang ngeri Menyuruh orang menanti Ada karcis, ada kopor yang tua Perjalanan seperti tak habisnya Menunggu itu sepi Menunggu itu nyeri Menunggu itu teka-teki Menunggu itu ini 1968 Sumber: Horison Edisi Khusus Puisi Internasional Indonesia, 2002

3. Setelah teman Anda membacakan isi puisi, lakukanlah analisis terhadap isi puisi tersebut. Anda dapat mengapresiasi berdasarkan hal-hal berikut. a. Bangun struktur puisi yang menyangkut unsur pembentuk puisi yang dapat diamati secara visual. Unsur tersebut meliputi bunyi, kata, larik atau baris, bait, dan tipografi. b. Lambang yang mengandung makna sesuai dengan kamus (makna leksikal). c. Kata-kata yang mengandung makna apa yang sesuai dengan keberadaan dalam konteks pemakaian? d. Simbol, yakni kata-kata yang harus ditafsirkan (interpretatif). e. Pengimajian, yakni penataan kata yang menyebabkan maknamakna abstrak menjadi konkret. f. Pengiasan, yakni pengimajian dengan menggunakan katakata kias sehingga menimbulkan makna yang lebih konkret dan cermat. 4. Lakukanlah diskusi terhadap hasil analisis tersebut bersama teman-teman Anda.

Mengidentifikasi Kumpulan Puisi dan Isi Puisi Tentang Pengertian | medsis | 4.5