Pengertian Tentang Jamur Protista Mirip Hewan

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Pengertian Tentang Jamur Protista Mirip Hewan

Protista Mirip Hewan

1. Mastigophora atau Flagellata Protozoa ini bergerak dengan menggunakan flagel. Flagellata dibagi menjadi dua kelompok, yaitu bentuk yang menyerupai tumbuhan disebut Fitoflagellata dan bentuk yang menyerupai hewan, yaitu zooflagellata. Fitoflagellata mengandung klorofil dan bersifat fotosintetik, sedangkan Zooflagellata adalah heterotrof. Sesuai dengan namanya, kelompok protozoa ini bergerak dengan menggunakan flagela. Perkembangbiakan Mastigophora adalah dengan cara membelah diri secara membujur. Selain itu, ada beberapa yang mempunyai tingkatan reproduksi seksual. Sejumlah Flagellata dapat menyebabkan penyakit pada manusia. Giardia lamblia adalah salah satu Protozoa yang terdapat pada usus yang dapat menyebabkan disentri atau diare.

Protista Mirip Hewan – Trichomonas vaginalis adalah Protozoa yang dapat menimbulkan radang pada vagina. Genus lain yang terkenal adalah Trypanosoma dan Leishmania. Trypanosoma menyebabkan penyakit tidur Afrika, sedangkan Leishmania menyebabkan Leismaniasis, yaitu luka pada kulit atau organ-organ dalam. Bentuk salah satu Flagellata, yaitu Trypanosoma.

Protista Mirip Hewan

Protista Mirip Hewan

Protista Mirip Hewan

2. Sarcodina atau Ameba Kata Ameba berasal dari kata Yunani amoibe yang berarti “berubah”, karena bentuknya senantiasa berubah-ubah. Ameba menggunakan pseudopodia atau kaki palsu yang sebenarnya merupakan perluasan dari protoplasma. Dengan menggunakan pseudopodia, ameba dapat bergerak di suatu permukaan dan dapat menelan partikel-partikel makanan yang terkurung, yang kemudian dicerna. Ameba berkembang biak dengan pembelahan biner. Beberapa Ameba mampu membentuk kista. , memperlihatkan morfologi khas Ameba dan perkembangbiakannya secara pembelahan biner. Sejumlah Ameba khususnya dari genus Entameba dapat menyebabkan infeksi pada saluran pencernaan hewan vertebrata termasuk manusia.

Protista Mirip Hewan – Entameba gingivalis merupakan Ameba yang hidup pada mulut manusia. Entameba histolitica merupakan penyebab disentri ameba atau amebiasis pada manusia  Penyebarannya terjadi karena penelanan kista yang matang. Pada manusia, infeksi Ameba hanya terbatas pada usus. Namun, kadangkadang darah dapat mengalirkan Ameba ke organ-organ lain dalam tubuh, sehingga dapat mengakibatkan pembengkakan pada hati, paru-paru, limpa, selaput jantung (pericardium) dan otak.

3. Siliata Siliata dapat dibagi menjadi dua kelompok, yaitu yang mempunyai silia hanya pada sebagian selnya dan yang silianya tersebar rata di seluruh sel. Contoh yang paling terkenal dari kelompok ini adalah Paramaecium seperti terlihat pada Gambar 4.13. Silia seperti halnya flagela, berfungsi sebagai alat gerak. Di samping itu silia juga digunakan untuk menimbulkan efek pusaran air yang membantu mengumpulkan makanan. Kebanyakan dari Siliata bereproduksi aseksual dengan pembelahan biner melintang. Reproduksi seksual berlangsung dengan cara konjugasi dua sel. Kebanyakan siliata hidup bebas. Balantidium coli, suatu parasit, merupakan satu-satunya spesies Siliata yang menyebabkan penyakit, yaitu diare berdarah pada manusia.

Protista Mirip Hewan – Siliata mempunyai dua macam inti atau nukleus pada tiap selnya. Pada tiap sel terdapat paling sedikit satu makronukleus dan satu atau lebih mikronukleus. Fungsi makronukleus adalah mengawasi kegiatan metabolisme dan proses pertumbuhan serta proses regenerasi, sedangkan mikronukleus mengendalikan kegiatan reproduksi.

4. Sporozoa Semua anggota kelompok ini hidup sebagai parasit pada satu atau lebih spesies hewan. Bentuk-bentuk dewasanya tidak mempunyai organ untuk bergerak, tetapi mungkin pada stadium tertentu dapat bergerak dengan meluncur. Semua hewan ini membentuk spora pada suatu saat dalam daur hidupnya. Daur hidup hewan ini menunjukkan pergiliran generasi antara bentuk seksual dan aseksual. Plasmodium merupakan Sporozoa penyebab penyakit malaria. Malaria merupakan salah satu pembunuh terbesar bagi manusia sepanjang zaman. Terdapat empat spesies Plasmodium yang menyebabkan penyakit malaria, yaitu: P. vivax, penyebab malaria tersiana tak ganas, P. ovale, penyebab malaria tersiana tak ganas, P. malariae, penyebab malaria kwartana tak ganas dan P. falcifarum, penyebab malaria tersiana ganas.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Protista Mirip Hewan – Daur hidup Plasmodium cukup rumit,. Reproduksi seksual organisme ini terjadi di dalam tubuh nyamuk, sedangkan reproduksi aseksualnya terjadi pada manusia, yaitu di dalam selsel hati dan dalam sel darah merah. Sporozoit yang diinjeksikan oleh gigitan nyamuk memasuki sel hati melalui peredaran darah dan memperbanyak diri secara aseksual (skizogoni). Selanjutnya merozoit yang terbentuk, memasuki sel darah merah. Gametosit yang terbentuk dari merozoit diisap atau disedot dari darah oleh nyamuk yang menggigit dan diubah menjadi sista pada dinding perut serangga tersebut. Zigot secara eksternal menjadi sista pada dinding perut dan membentuk oosista, yang melalui perbanyakan aseksual (sporogoni), menghasilkan banyak sporozoit yang kemudian menyerbu kelenjar ludah nyamuk. Dari sini sporogoni diinjeksikan melalui gigitan nyamuk ke dalam tubuh manusia lainnya.

I N F O B I O L O G I

Penyakit Utama pada Manusia Akibat Proto oa Toksoplasma dan malaria merupakan penyakit manusia yang utama, yang disebabkan sporozoa. Toxoplasma gondii adalah penyebab penyakit toksoplasmosis. Penyakit ini pada manusia biasanya tidak gawat dan tidak menimbulkan gejala. Biasanya penyembuhan spontan dapat segera terjadi. Meskipun demikian, infeksi transplasental, yaitu infeksi pada janin manusia yang ditularkan melalui ibunya, dapat menyebabkan kondisi yang mengkhawatirkan. Akibatnya dapat berupa bayi yang mati saat lahir, atau seorang anak dengan cacat mental dan gangguan-gangguan lainnya. Toxoplasma biasanya hidup pada hewan-hewan dari keluarga kucing termasuk kucing peliharaan. Sumber: Mikrobiologi, Pekzar

Rangkuman 

1. Berdasarkan cara memperoleh makanan dan cara hidupnya, protista dikelompokkan dalam 3 kelompok besar. 2. Protista yang menyerupai tumbuhan hidup autotrof dan banyak ditemukan pada permukaan air tawar maupun air laut. Kebanyakan protista dari kelompok ini merupakan fitoplankton di air dan merupakan penyedia biomassa dan oksigen dalam jumlah yang sangat besar. Jadi, berperan sebagai produsen dan merupakan awal rantai makanan di perairan. 3. Cara perkembangbiakan protista yang menyerupai tumbuhan kebanyakan secara aseksual, tetapi ada juga yang membentuk struktur seksual tertentu. 4. Protista yang menyerupai fungi mendapatkan makanan dan energi dengan cara menguraikan dari materi organik lain. Dengan demikian, mereka merupakan makhluk hidup heterotrof. Perkembangbiakan dilakukan secara aseksual dengan pembelahan mitosis. 5. Protista yang menyerupai hewan disebut juga protozoa yang bersel tunggal, mempunyai variasi bentuk yang kompleks dan kebanyakan dapat bergerak dengan cara berbeda. Reproduksi terjadi secara aseksual dan seksual. 6. Protozoa terdiri atas flagellata, sarcodina, ciliofora dan sporozoa. 7. Peran penting kelompok ini, di antaranya menjaga keseimbangan ekologis pada banyak komunitas di lingkungan daratan basah maupun di perairan. 8. Beberapa protozoa bersifat parasit dan menyebabkan penyakit pada hewan dan manusia. Contoh penyakit yang disebabkan kelompok protozoa adalah penyakit disentri, yaitu diakibatkan oleh Entameba histolitica, penyakit tidur diakibatkan Tripanosoma, penyakit toksoplasma diakibatkan Toxoplasma gondii, dan yang paling terkenal adalah penyakit malaria diakibatkan Plasmodium.

Evaluasi Akhir Bab

A. Pilih jawaban yang paling tepat.

1. Ciri penting Kingdom Protista, antara lain . . . . A. sel eukariot, uniseluler, berkembang biak secara aseksual B. sel prokariot, uniseluler, berkembang biak secara seksual C. sel prokariot, multiseluler, berkembang biak secara aseksual dan seksual D. sel eukariot, multiseluler, berkembang biak secara aseksual dan seksual E. sel eukariot, uniseluler, berkembang biak secara aseksual dan seksual 2. Berdasarkan cara memperoleh makanan dan cara hidupnya, Protista dikelompokkan menjadi 3 kelompok utama, yaitu . . . . A. Euglenophyta, Gyncomycota, Mastigophora B. Euglenophyta, Pyrrophyta, Chrysophyta C. Mastigophora, Sporozoa, Cilliophora D. Protista menyerupai tumbuhan, Protista menyerupai jamur, Protista menyerupai hewan E. Chrysophyta, Mastigophora, Ciliophora 3. Euglenoid adalah contoh paling umum dari Protista yang menyerupai tumbuhan. Ciri paling menonjol dari protista ini adalah . . . . A. uniseluler, autotorof, bervakuola kontraktil, dan mempunyai stigma B. uniseluler, heterotrof, bervakuola kontraktil, dan mempunyai stigma C. multiseluler, autotrof, bervakuola kontraktil, dan mempunyai stigma D. multiseluler, heterotrof, bervakuola kontraktil, dan mempunyai stigma. E. uniseluler, heterotrof, bervakuola kontraktil, dan tak mempunyai stigma 4. Kelompok Protista menyerupai tumbuhan yang sering menimbulkan pasang merah di laut, merupakan kelompok . . . . A. Euglenoid D. Myxomycota B. Pyrrophyta E. Acrasiomycota C. Chrysophyta 5. Pada protista yang menyerupai jamur, terdapat suatu fase somatik yang disebut plasmodium. Plasmodium pada kelompok ini mempunyai ciri di bawah ini, kecuali . . . . A. merupakan perpanjangan protoplasma B. dapat bergerak seperti ameba C. berinti banyak D. ukurannya dapat bertambah E. multiseluler

6. Protozoa disebut juga protista menyerupai hewan. Protozoa yang dapat berperan dalam menjaga keseimbangan lingkungan biasanya adalah . . . . A. protozoa saprofitik B. protozoa yang merupakan zooplankton C. protozoa autotrof D. protozoa bersel banyak E. protozoa penyebab penyakit 7. Protozoa dapat menyebabkan penyakit pada hewan dan manusia. Beberapa contoh penyakit yang disebabkan protozoa seperti di bawah ini, kecuali . . . . A. hepatitis D. amebiasis B. malaria E. lesmeniasis C. penyakit tidur 8. Protista menyerupai hewan dikelompokkan menjadi beberapa kelompok berdasarkan . . . . A. ukuran selnya D. cara mencari makan B. jumlah selnya E. bentuk gerak alih C. cara reproduksi 9. Kelompok protozoa yang semua anggotanya berperan sebagai parasit baik pada hewan maupun manusia adalah . . . . A. mastigophora D. ameba B. sarcodina E. siliata C. sporozoa 10. Hampir semua siliata hidup bebas, kecuali satu-satunya spesies yang hidup sebagai parasit, yaitu . . . . A. Toxoplasma gondii D. Trichomonas vaginalis B. Plasmodium vivax E. Trypanosoma gambiensis C. Balantidium coli

 

Pengertian Tentang Jamur Protista Mirip Hewan | medsis | 4.5