Proses, Teknik, dan Alat Kerajinan Tekstil

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Proses pembuatan kerajinan tekstil terdiri atas beberapa tahapan. Pertama,
proses serat atau benang menjadi kain, lalu kain menjadi kerajinan tekstil, seperti
busana, tas, sarung bantal dan lain-lain, serta pewarnaan dan pemasangan aksesori
untuk suatu fungsi tertentu atau menambah nilai estetis atau keindahan pada
produk kerajinan tekstil yang dibuat.

download (2)

Proses pada pembuatan kerajinan tekstil, seperti tampak pada Bagan 1.3, terdiri
atas beberapa tahapan. Pertama, pembuatan serat/benang menjadi kain/tekstil
yang menggunakan teknik tenun. Kedua, pembuatan kain/tekstil menjadi satu
bentuk kerajinan tekstil. Terakhir, proses pemasangan asesoris atau nishing
sehingga menghasilkan kerajinan tekstil yang siap digunakan.
Proses pewarnaan dapat dilakukan pada serat/benang, pada kain atau pada
bagian akhir setelah kerajinan tekstil terbentuk. Pewarnaan pada benang dilakukan
dengan pencelupan serat/benang. Pada tekstil tanpa motif/ polos, pewarnaan
dilakukan dengan pencelupan dengan 1 warna, sedangkan untuk menghasilkan
tekstil dengan motif tertentu, pewarnaan menggunakan teknik ikat dengan beberapa
kali pewarnaan. Pewarnaan pada kain/tekstil dapat menggunakan teknik
rintang warna, seperti teknik batik atau jumputan, teknik print seperti cap, sablon,
atau digital printing serta teknik lukis.
Dekorasi dapat dilakukan pada kain atau pada produk yang sudah terbentuk,
dengan teknik sulam dan bordir, maupun penambahan aksesori untuk menambah
keindahan produk kerajinan tekstil.
1. Teknik Tenun
Teknik pembuatan kain yang masih tergolong kerajinan karena mengandalkan
keterampilan tangan adalah teknik tenun. Teknik pembuatan kain dengan mesin
otomatis tidak termasuk dalam kerajinan. Kain tenun di Indonesia dikerjakan
dengan dua jenis teknik, yaitu tenun gendong (benang lungsi yang akan
ditenun diikat mengelilingi hingga punggung penenun) yang digunakan di
seluruh Indonesia, dan teknik tenun yang menggunakan bingkai kayu sebagai
alat bantu tenun. Pada teknik tenun dua jenis, dengan benang lungsin putus
yang akan menghasilkan kain panjang atau selendang dan dengan benang
lungsin tidak terputus untuk menghasilkan sarung (berbentuk tabung).

Proses teknik tenun adalah sebagai berikut.
a. Menyiapkan benang lungsin yang panjangnya sama dengan panjang kain
yang diinginkan.
b. Memasang benang lungsin pada cucukan.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

c. Menyiapkan benang pakan.
d. Penenunan dilakukan dengan memasukan benang pakan ke antara
benang-benang lungsin.

2. Teknik Pewarnaan
Pada umumnya, teknik pewarnaan kain-kain tradisional di Indonesia
memanfaatkan proses celup dengan rintang warna seperti teknik batik dan
teknik pada Kain Sasirangan khas Banjar, Kalimantan Selatan, dan teknik ikat
pada pewarnaan serat/benang tenun.
Teknik pewarnaan pada kain tenun adalah teknik ikat celup. Teknik ikat
celup sudah dilakukan sejak lama di seluruh belahan dunia. Asal usul teknik ini
diperkirakan berkembang di India dengan sebutan Bhandani sejak 906 s.d. 618
SM. Teknik ini berasal dari dataran Cina pada zaman Dinasti Tang dibuat pada
kain sutera yang merupakan alat barter pada masa kejayaan Jalur Sutra, yaitu
jalur yang menghubungkan wilayah Cina ke Timur Tengah hingga ke Italia.
Teknik pewarnaan ikat terdiri atas ikat (hanya pada benang lungsin atau pakan)
dan ikat ganda (pewarnaan pada benang pakan dan lungsin ). Langkah pertama
teknik ikat celup menempatkan benang pakan/lungsin pada plangkan.
Langkah kedua adalah menggambarkan pola motif pada benang yang sudah
terpasang pada plangkan. Langkah ketiga adalah mengikat bagian benang
sesuai dengan motif yang diinginkan. Ikatan yang kuat, tebal dan rapi akan
dapat menghalangi warna dengan baik. Benang yang sudah diikat dicelup
dengan warna-warna sesuai dengan rancangan. Pewarnaan dilakukan mulai
dari warna yang paling tua, ke warna yang paling muda. Setelah pewarnaan
pertama, warna kedua diperoleh dengan melepaskan ikatan pada bagian yang
ingin diwarnai, dan seterusnya hingga selesai. Benang yang sudah diwarnai lalu
dikeringkan. Setelah kering, benang lungsin dipasang pada alat tenun, sedangkan
benang pakan dipasang pada kelenting.

Selain teknik pewarnaan ikat celup pada benang tenun, ada pula teknik
rintang warna dengan menggunakan lilin/malam, yaitu teknik batik. Pada masa
Kerajaan Majapahit, teknik batik diaplikasikan di atas daun lontar. Setelah
diperkenalkan material kain dari serat katun, sebagai pengganti serat alam
lainnya yang lebih kasar, teknik batik mulai diaplikasikan di atas kain katun. Kain
batik, semula hanya dikerjakan untuk memenuhi kebutuhan kerajaan, namun
teknik tersebut mulai dikenal masyarakat di luar keraton dari para pengrajin
batik. Lambat laun kegiatan membatik menjadi mata pencaharian masyarakat
sekitar kerajaan.
Proses teknik batik adalah sebagai berikut.
a) Membuat sketsa motif batik pada kain polos.
b) Menyiapkan alat dan bahan seperti malam, canting, kompor batik dan zat
warna alam berikut fasilitas pendukung lainnya.
c) Memanaskan malam pada kompor batik sampai 60 °C.
d) Dengan menggunakan canting (untuk batik tulis) atau cap aluminium
(untuk batik cap), mengambil malam dan menutup pola motif pada kain
sesuai sketsa yang telah ditentukan.

e) Menentukan warna celup.
f ) Mencelup kain batik sesuai dengan warna yang telah ditentukan.

g) Melorod (melepaskan malam) dengan cara merebus kain pada air mendidih,
dibilas dan diangin-angin.
h) Untuk proses pewarnaan lebih daripada 1 warna, langkah kerja mulai dari
menggambar dangan cating atau cap hingga melorod diulang sesuai
dengan jumlah warna.

Proses, Teknik, dan Alat Kerajinan Tekstil | medsis | 4.5