Politik Etis dan Perkembangan Organisasi Nasional

Politik Etis dan Perkembangan Organisasi Nasional

Politik Etis dan Perkembangan Organisasi Nasional

Politik Etis dan Perkembangan Organisasi Nasional

Politik etis

(politik balas budi) muncul pada tahun 1890 atas desakan golongan liberal dalam parlemen Belanda. Mereka yang berhaluan progresif tersebut memberikan usulan agar pemerintah Belanda memberikan perhatian kepada masyarakat Indonesia yang telah bersusah payah mengisi keuangan negara Belanda melalui program tanam paksa. Desakan ini muncul dari pemikiran bahwa negeri Belanda telah berutang banyak atas kekayaan bangsa Indonesia yang dinikmati oleh masyarakat Belanda. Gagasan politik etis muncul dari Conraad Theodore van Deventer melalui tulisannya di majalah De Gids pada tahun 1899, dengan judul Een Eereschuld (Suatu Utang Budi). Dalam tulisan tersebut, van Deventer memberikan usulan agar pemerintah Belanda melaksanakan program yang bertujuan untuk membalas budi bangsa Indonesia. Program tersebut dikenal dengan istilah trilogi van Deventer, yang berisi :Penyebaran Berita Proklamasi

1. Edukasi (Pendidikan) 2. Irigasi (Pengairan) 3. Imigrasi (Perpindahan penduduk) Meskipun pemerintah Belanda telah menjalankan politik etis, tetap saja bangsa Indonesia belum mengalami perubahan yang berarti. Politik etis hanya menguntungkan Belanda, karena program pendidikan, pengairan dan perpindahan penduduk yang dicanangkan melalui politik etis dilaksanakan seluruhnya untuk memberikan keuntungan bagi pemerintah Belanda. Namun di sisi lain, tanpa di sadari oleh Belanda, politik etis ternyata telah melahirkan golongan terpelajar dari kalangan bangsa Indonesia, mereka inilah yang nantinya akan menggerakkan masyarakat untuk melawan Belanda melalui organisasi pergerakan nasional. Golongan terpelajar ini menyadari bahwa hanya dengan kemerdekaanlah bangsa Indonesia akan maju, sejahtera dan sejajar dengan bangsa lainnya di dunia.

PERAN GOLONGAN TERPELAJAR, PROFESIONAL DAN PERS DALAM MENUMBUHKAN KEBANGKITAN NASIONAL 

Adanya perkembangan pendidikan Barat dan pendidikan Islam mendorong kaum bumiputera mendapatkan peluang untuk mendapatkan pendidikan formal. Sehubungan dengan itu, lahir golongan terpelajar Indonesia. Kelompok tersebut memiliki kedudukan yang terhormat pada awal abad ke-20. Mereka lebih pintar dari kebanyakan orang Indonesia. Adapun dilihat dari kedudukan ekonominya, mereka lebih baik dari orangorang Indonesia lainnya.

Kelompok terpelajar Indonesia juga disebut sebagai kelompok masyarakat. Mereka terdiri atas para profesional atau yang memiliki keahlian tertentu karena pendidikan yang mereka sandang, seperti dosen, guru, dokter, dan ahli ekonomi. Mereka disebut profesional karena merupakan kelompok masyarakat yang memiliki keahlian yang terbentuk berkat pendidikan.

Sekolah yang dimasukinya ternyata dapat mengubah kedudukan mereka yang terpandang dan dapat berperan dalam masyarakat Indonesia. Kelompok terpelajar merupakan kelompok pertama yang menyadari bahwa penjajahan telah merugikan kepentingan bangsa Indonesia. Penjajahan yang melakukan diskriminasi atau membeda-bedakan antara orang Belanda dan pribumi harus dilawan. Mereka menjadi kelompok yang dapat menyampaikan ide-idenya tentang kebangsaan.

Kaum terpelajar berpendapatan bahwa penjajahan Belanda memiliki beberapa keburukan, di antaranya sebagai berikut. 1) Adanya diskriminasi dan pembatasan terhadap penduduk pribumi di segala bidang. 2) Belanda menguras sumber daya alam dan manusia Indonesia untuk kepentingan kolonial dan negeri Belanda. 3) Belanda sangat takut jika bangsa Indonesia menjadi bangsa yang pintar dan maju. Peranan kelompok terpelajar dalam membangkitkan kesadaran nasional tampak dalam kegiatan diskusi sosial atau politik yang sering mereka selenggarakan dalam proses belajar mereka.

Peranan mereka dilakukan di antaranya melalui hal-hal berikut. 1) Organisasi politik yang berperan sebagai sarana perjuangan mereka untuk mewujudkan cita-citanya. 2) Melalui kegiatan-kegiatan tersebut, timbullah suatu kekuatan sosial baru dalam pentas politik nasional yang menyadari nasib buruk yang dialami bangsanya. Kelompok inilah yang kelak menjadi pemicu pergerakan nasional. 3) Menyapaikan kritik kepada kebijakan politik kolonial di Indonesia bahwa pemerintah kolonial telah melakukan praktik diskriminasi terhadap masyarakat pribumi. 4) Menyebarkan gagasan nasionalisme dan semangat kebangsaan dari hasil bacaan terhadap karya filsuf-filsuf dunia.

Sesungguhnya semangat kebangsaan bukan hanya ditumbuhkembangkan oleh golongan terpelajar di Indonesia, melainkan juga oleh pelajar Indonesia yang sekolah di negeri Belanda. Mereka juga banyak mempelajari pemikiran-pemikiran nasionalis, semangat demokrasi, dan hak-hak asasi manusia. Setelah belajar dan bergaul dengan berbagai bangsa, mereka dapat menyaksikan secara lebih nyata bahwa pemerintahan kolonial Belanda di Indonesia juga ditentang oleh golongan terpelajar Belanda di negerinya sendiri. Kaum terpelajar Indonesia yang berada di Belanda menemukan ide-ide politik mengenai kebebasan sipil dan pemerintah demokratis.

Pemikiran-pemikiran dan kelompok sosialis yang antikapitalisme juga dicerna dengan baik oleh mereka dan dijadikan sebagai salah satu semangat perjuangan untuk melawan kolonialisme di Indonesia, serta mendorong kemerdekaan ekonomi dan politik. Selain kaum terpelajar, pers juga memiliki peranan penting dalam menumbuhkembangkan semangat kebangsaan atau nasionalisme. Pers adalah kegiatan masyarakat yang berhubungan dengan penerbitan berita atau informasi, baik melalui media cetak maupun elektronik. Penerbitan pers didukung oleh para golongan terpelajar yang berprofesi sebagai penulis, wartawan, atau penyiar berita. Bahasa cetak menjadi sarana penting dalam menumbuhkan semangat dan kesadaran nasional. Melalui pers, komunikasi dan penyebaran infomiasi lebih bebas, terbuka, dan dapat diakses oleh siapapun tanpa membedakan golongan dan kedudukan sosial ekonomi.

PERKEMBANGAN BEBERAPA ORGANISASI PERGERAKAN NASIONAL 

Dalam sub bab sebelumnya telah dibahas mengenai dampak munculnya politik etis bagi bangsa Indonesia, yaitu munculnya golongan terpelajar yang kemudian mendirikan organisasi-organisasi pergerakan nasional, berikut adalah profil beberapa organisasi tersebut:

1. Budi Utomo Budi Utomo didirikan tanggal 20 Mei 1908 oleh dr. Wahidin Sudirohusodo dan Sutomo, seorang pelajar STOVIA (Sekolah Dokter Jawa) di Jakarta. Pada awal perkembangannya, Budi utomo merupakan organisasi pelajar dengan pelajar STOVIA sebagai intinya. Namun, setelah kongresnya yang pertama pada Bulan Oktober 1908, Budi Utomo berubah haluan menjadi organisasi yang keanggotaannya terdiri dari para pegawai negeri dan priyayi yang berasal dari suku Jawa dan Madura. Ditegaskan pula dalam kongres tersebut bahwa Budi Utomo hanya bergerak dalam bidang pendidikan, pengajaran dan kebudayaan.

Dalam anggaran dasarnya yang disetujui pemerintah pada tanggal 28 Desember 1908, Budi utomo bertekad untuk memajukan bangsa dan nusa Jawa dan Madura serta memberikan bantuan kepada orang-orang yang yang mempeunyai tujuan yang sama.

2. Sarekat Islam Pada awalnya, Sarekat Islam bernama Sarekat Dagang Islam (SDI) yang didirikan oleh H. Samanhudi pada tahun 1911 untuk membendung monopoli perdagangan yang dilakukan oleh para pedagang Cina. Pada tahun 1912, Sarekat Dagang Islam berubah menjadi Sarekat Islam dengan HOS Cokroaminoto sebagai ketuanya. Keanggotaan SI terbuka untuk semua golongan dan suku yang beragama Islam. Tujuan pergerakannya adalah memajukan perdagangan, membantu anggotanya yang mengalami kesulitan dan memajukan kepentingan Islam serta kepentingan jasmani dan rohani.

3. Indische Partij Indische Partij didirikan di Bandung pada tanggal 25 Desember 1912 oleh E.F.E Douwes Dekker (Danudirdja Setiabudi), dr. Tjipto Mangunkusumo dan R.M. Suwardi Suryaningrat ( Ki Hajar Dewantara). Indische Partij secara tegas menyatakan tujuannya yaitu melepaskan diri dari penjajahan Belanda dengan semboyan “Indie los van Holland” (Hindia bebas dari Holland) dan “Indie voor Inders” ( Hindia untuk orang Hindia). Indische Partij merupakan organisasi yang menerapkan prinsip nasionalisme hindia sehingga organisasi ini terbuka luas bagi seluruh golongan, baik suku bangsa maupun agama. Dengan demikian, partai ini berusaha untuk menghilangkan diskriminasi dikalnagan masyarakat.

4. Muhammadiyah Muhammadiyah merupakan organisasi yang bergerak dalam bidang sosial keagamaan. Didirikan di Yogyakarta oleh K.H. Ahmad Dahlan pada tanggal 18 Nopember 1918. Tujuan Muhammadiyah adalah mengembalikan ajaran Islam sesuai dengan Alqur’an dan Sunnah, serta memberantas kebiasaan kebiasaan yang tidak sesuai dengan ajaran Islam. Tujuan Muhammadiyah tersebut direalisasikan dengan mendirikan lembaga-lembaga pendidikan, pusat-pusat pelayanan kesehatan, serta masjid masjid dan lembaga da’wah. Selain di Yogyakarta, Muhammadiyah juga segera menyebar ke kota-kota lain baik yang ada di Jawa maupun di Pulau Jawa. Sampai saat ini, Muhammadiyah merupakan salah satu organisasi yang masih tetap berdiri dan konsisten dalam melaksakan programnya yaitu memajukan pendidikan Islam.

5. Taman Siswa Taman Siswa didirikan oleh Suwardi Suryaningrat ( Ki Hajar Dewantar) pada tanggal 3 Juli 1922 di Yogyakarta dan bergerak dalam bidang pendidikan. Pendidikan Taman Siswa didasarkan pada sistem among, dimana guru bertindak sebagai pemimpin yang berada di belakang dan memberikan kesempatan kepada siswa untuk maju dan berkembang di depan dengan arahan sang guru. Selain itu, Taman Siswa da menggunakan sistem pondok, dimana guru dan siswa tinggal bersama dalam satu asrama. Melalui sitem pendidikan kebangsaannya, Taman Siswa semakin berkembang dan memiliki beberapa cabang di luar Kota Yogyakarta.

6. Partai Nasional Indonesia Organisasi ini didirikan oleh Ir. Sukarno di Bandung pada tanggal 4 Juli 1927 sebagai kelanjutan dari organisasi pelajar bernama Algemeene Studie Club. Tujuan utama PNI adalah mencapai kemerdekaan, karena dengan merdeka bangsa Indonesia dapat memperbaiki struktur masyarakat, sosial, ekonomi dan politik secara mapan. PNI adalah salah satu partai yang keras dan radikal terhadap pemerintah Belanda, mereka menolak mentah-mentah mendudukkan wakilnya didalam volksraad (semacam Dewan perwakilan bangsa Indonesia yang dibentuk oleh Belanda). Karena sifatnya yang radikal inilah, pemerintah Belanda kemudian menangkap para peminpin PNI, bahkan beberapa tokoh PNI seperti Sukarno harus di hukum buang ke beberapa daerah. Hukuman yang dijatuhkan kepada para tokoh PNI ini berpengaruh besar terhadap perkembangan partai, sehingga partai ini kemudian membubarkan diri dan terpecah menjadi dua, yaitu PNI Baru dan Partindo.

7. Gerakan Wanita Gerakan wanita pada awalnya diprakarsai oleh R.A. Kartini, diteruskan oleh Dewi Sartika dan Maria Walanda Maramis. Gerakan wanita kemudian berkembang melalui organisasi-organisasi kewanitaan seperti Putri Mardika di Jakarta pada tahun 1922 sebagai bagian dari Budi utomo yang memiliki program bimbingan pengajaran untuk para gadis, pemberian beasiswa dan menerbitkan majalah sendiri yang dinamakan “Putri Mardika”. Di Tasikmalaya berdiri organisasi Kautamaan Istri yang menaungi sekolah-sekolah yang didirikan Dewi Sartika. Selain Putri Mardika, berdiri pula organisasi-organisasi bagian dari organisasi yang sudah ada, seperti Aisyiyah sebagai bagian dari Muhammadiyah, dan Sarekat Puteri Islam sebagai bagian dari Sarekat Islam. Pada tanggal 22-25 Desember tahun 1928 diadakan Kongres Perempuan pertama yang memicarakan masalah persatuan di kalangan wanita, masalah wanita dalam keluarga, poligami dan perceraian. Hasil terpenting dari kongres ini adalah terbentuknya Perserikatan Perkumpulan Perempuan Indonesia (PPPI). PPPI inilah yang kemudian menyelenggarakan Kongres Perempuan yang kedua pada tahun 1935 dengan pokok bahasan masalah buruh wanita, pemberantasan buta huruf dan semangat kebangsaan. Sangat terlihat dalam kongres yang kedua ini para wanita Indonesia mampu memposisikan dirinya sebagai bagian yang tidak terpisahkan dari upaya perjuangan nasional demi merebut kemerdekaan dari tangan penjajah.

Politik Etis dan Perkembangan Organisasi Nasional | medsis | 4.5