Persebaran Tumbuhan (Flora) di Indonesia Faktor Biotik

Tumbuhan merupakan salah satu faktor biotik yang berpengaruh terhadap
keadaan tumbuhan yang lain. Tumbuhan yang besar akan melindungi tumbuhan
yang ada di bawahnya. Binatang yang sangat membantu proses terjadinya
penyerbukan dan penyebaran biji tumbuh-tumbuhan. Faktor biotik yang sangat
besar peranannya adalah manusia. Manusia dapat merusak dan melindungi
tumbuh-tumbuhan. Manusia dapat mengubah hutan menjadi areal industri dan
daerah perkotaan, tapi manusia juga dapat mengubah daerah yang gersang
menjadi daerah yang rindang.  hqdefault (2)

b. Perwilayahan Flora Indonesia
1) Flora di Daerah Paparan Sahul
Flora di daerah Paparan Sahul adalah flora di daerah Irian Jaya, yang terdiri
atas tiga macam, sebagai berikut.
a) Pohon sagu, pohon nipah, dan mangrove.
b) Hutan hujan tropik.
c) Jenis Pemetia Pinnata (motea).
2) Flora di Daerah Peralihan
Di Sulawesi terdapat 4.222 jenis flora yang berkerabat dekat dengan wilayah
lain yang relatif kering di Filipina, Maluku, Nusa Tenggara, dan Jawa. Flora di
daerah peralihan yang berada di habitat pantai, dataran rendah dan ultra basis
lebih mirip dengan flora Irian dan jenis tumbuhan gunung mirip dengan yang
ada di Kalimantan.
Flora Sulawesi menunjukkan percampuran antara Indonesia bagian barat
dengan bagian timur. Jenis flora di Sulawesi banyak yang mempunyai kesamaan
dengan wilayah kering di Jawa, Maluku, dan Nusa Tenggara, sedangkan flora
dataran rendah di Sulawesi banyak yang mirip dengan flora dataran rendah di
Papua.
3) Flora di Daerah Paparan Sunda
Flora di daerah paparan Sunda adalah flora di wilayah Sumatra yang terdiri
atas tiga macam, yaitu:
a) Flora endemik, contoh bunga Rafflesia Arnoldi.
b) Flora di pantai timur terdiri atas mangrove dan rawa gambut.
c) Flora di pantai barat terdiri atas bermacam-macam vegetasi di antaranya
meranti-merantian, kemuning, rawa gambut, hutan rawa air tawar, dan rotan.

Flora di Kalimantan memiliki kesamaan dengan flora di Sumatra, yaitu hutan
hujan tropik, hutan gambut, dan hutan mangrove.

Secara garis besar, pembagian flora Indonesia oleh Prof. C.G.G.J. Van
Steenis (1950) adalah seperti pada gambar 1.19. Garis Wallace membatasi
antara flora Indonesia bagian barat dengan bagian timur, sedangkan garis
Zollinger memberikan batas di Indonesia bagian timur yang mempunyai
musim kemarau panjang, yaitu di Kepulauan Nusa Tenggara.

c. Persebaran Tumbuhan di Indonesia Berdasarkan Iklim dan
Keadaan Daerah
Persebaran tumbuh-tumbuhan menurut lingkungan geografi berdasarkan
iklim dan keadaan daerah di Indonesia adalah sebagai berikut.
1) Hutan Mangrove
Hutan mangrove atau hutan pasang, hutan ini khas bagi daerah pantai
tropik, ciri tumbuhan ini mempunyai akar napas yang tergantung dari batang,
benih tumbuhan dapat mengapung di air laut selama beberapa bulan, sehingga masih dapat tumbuh setelah terdampar
di daratan. Terdapat gejala
vivipari, yaitu perkecambahan biji
pada tumbuhan induk. Hutan ini
banyak terdapat di pantai timur Pulau
Sumatra dan daerah pantai Kalimantan
Tengah, dan Papua, dan sebagian
besar daerah pantai di seluruh
dunia.
2) Hutan Lumut (Tundra)
Hutan lumut, terdapat di pegunungan-pegunungan tinggi yang selalu
tertutup kabut karena letaknya sangat tinggi dari permukaan laut, sehingga
udaranya sangat lembap dan suhunya rendah sekali. Hutan lumut terdiri atas
pohon-pohonan yang ditumbuhi dengan lumut, misalnya di pegunungan tinggi
di Papua, Sumatra, Kalimantan, Sulawesi, dan Jawa.
3) Hutan Rawa
Hutan rawa, meliputi daerah yang cukup luas di Indonesia. Hutan rawa air
tawar tidak menghasilkan kayu yang baik, tetapi tanahnya dapat dimanfaatkan
sebagai tanah pertanian. Hutan rawa gambut dapat menghasilkan kayu, salah
satunya ialah kayu ramin. Hutan rawa gambut banyak terdapat di Kalimantan
Barat dan Kalimantan Tengah.
4) Hutan Musim
Jenis hutan ini sering disebut dengan hutan homogen, karena tumbuhannya
hanya terdiri atas satu pohon. Hutan ini bercirikan gugurnya daun-daun
pada musim kemarau (meranggas). Sebagai contoh ialah hutan jati, cemara,
dan pinus. Jenis hutan ini banyak terdapat di Indonesia bagian tengah, Jawa
Tengah, dan Jawa Timur sampai Nusa Tenggara.
5) Hutan Hujan Tropis
Hutan hujan tropis merupakan
hutan rimba yang memiliki pohonpohon
yang lebat. Jenis hutan ini
banyak terdapat di daerah hutan tropis
atau daerah yang mengalami hujan
sepanjang tahun. Hutan ini sering
disebut dengan hutan heterogen,
karena tumbuhannya terdiri bermacam-
macam jenis pohon. Jenis
hutan ini banyak terdapat di Pulau
Sumatra, Kalimantan, dan Papua.
6) Stepa
Stepa, adalah padang rumput yang cukup luas. Terdapatnya stepa di Indonesia
disebabkan curah hujan sudah banyak turun di bagian barat seperti Sumatra
dan Jawa Barat, sehingga angin musim yang membawa hujan dari arah Asia

sudah kering setelah sampai di daerah ini. Curah hujan yang ada hanya cukup
untuk tumbuhnya tumbuh-tumbuhan jenis rumput yang tidak terlalu banyak
membutuhkan air. Daerah yang terdapat stepa ini antara lain Nusa Tenggara Timur
dan Timor Timur.
7) Sabana
Sabana memiliki ciri daerah
padang rumput yang luas dengan diselingi
adanya pohon-pohon atau semak-
semak di sekitarnya. Daerah ini
mengalami musim kemarau yang panjang
dan bersuhu panas. Di Indonesia
terdapat di Nusa Tenggara, Madura,
dan di dataran tinggi Gayo (Aceh).
Wilayah ini digunakan untuk peternakan,
seperti sapi, kuda, dan kambing.

Persebaran Tumbuhan (Flora) di Indonesia Faktor Biotik | medsis | 4.5