Perkembangan Janin Saat Kehamilan

Perkembangan Janin Saat Kehamilan

Perkembangan Janin – Proses terjadinya kehamilan mungkin kita sering mendengar, melihat atau bahkan mengalami kehamilan (bagi perempuan yang sudah menikah) tetapi belum memahami proses terjadinya kehamilan. Tidak semua orang memahami proses terjadinya kehamilan, khususnya bagi yang belum menikah dan belum pernah mengalami masa kehamilan.

Perkembangan Janin

Perkembangan Janin

Perkembangan Janin – Proses terjadinya kehamilan ternyata sebuah proses yang sangat kompleks dan rumit tidak seperti yang kita lihat atau bayangkan. Proses terjadinya kehamilan adalah ketika sel sperma bertemu dengan sel telur wanita yang telah matang (siap untuk dibuahi) yang terdapat pada rahim seorang wanita sehingga menyebabkan terjadinya pembuahan. Seorang laki-laki rata-rata mengeluarkan 3 cc sperma ketika mengalami ejakulasi.

Sperma yang normal mengandung 100 sampai 120 juta sperma dan ketika sperma keluar di dalam alat kelamin laki-laki, maka ratusan juta sel sperma tersebut berenang melintasi rongga rahim untuk berebut sel telur matang yang terdapat pada saluran tuba pada rahim wanita. Meskipun ada ratusan juta sel sperma yang berenang untuk membuahi sel telur yang telah matang, tetapi pada kenyataanya hanya satu sel saja yang mampu menembusnya dan berhasil membuahinya sehingga menyebabkan terjadinya kehamilan. Tuhan telah menciptakan manusia dengan sangat detail dan sempurna. Anatomi uterus wanita ternyata memiliki peran vital dalam proses terjadinya kehamilan. Uterus wanita terdiri dari beberapa bagian yang sangat penting yaitu uterus, ovarium, cervix, vulva dan vagina. Setiap bagian tersebut memiliki peran yang sangat penting dalam proses pembuahan.

Berdasarkan penelitian para ahli, dihasilkan bahwa dengan ibu hamil mengetahui perkembangan dan keadaan janinnya maka akan mempererat hubungan batin antara keduanya. Berikut tahap demi tahap perkembangan janin dalam kandungan :

a. Dimulai pada minggu ke 4-8: Terjadi pembentukan awal embrio (manusia dini) yang sudah memiliki sistem vaskuler (peredaran darah). Jantung janin mulai berdetak, dan semua organ tubuh lainnya mulai terbentuk. Muncul tulang-tulang wajah, mata, jari, kaki, dan tangan. Pada fase ini juga sudah terbentuk kantung ketuban yang terdiri dari dua selaput tipis. Selaput ini berisi air ketuban yang berfungsi untuk menjaga bayi dari cedera akibat benturan dari luar selama masa kehamilan.

b. Pada minggu ke 8-12 Organ-organ tubuh utama janin telah terbentuk. Bentuk kepalanya pun kini lebih besar dibandingkan dengan badannya, sehingga dapat menampung otak yang terus berkembang dengan pesat.

Ia juga telah memiliki dagu, hidung, dan kelopak mata yang jelas. Di dalam rahim, janin mulai dapat melakukan aktivitas seperti menendang dengan lembut.

c. Pada minggu ke12-16 Paru-paru janin mulai berkembang dan detak jantungnya dapat didengar melalui ultrasonografi (USG). Wajahnya mulai dapat membentuk ekspresi tertentu, dan di matanya mulai tumbuh alis dan bulu mata. Kini ia dapat memutar kepalanya dan membuka mulut. Rambutnya mulai tumbuh kasar dan berwarna. Bahkan kakinya pun sudah tumbuh lebih panjang dari tangannya.

d. Pada minggu ke 16-20 Hidung dan telinga tampak jelas, kulit merah, rambut mulai tumbuh, dan semua bagian sudah terbentuk lengkap. Pembuluh darah terlihat dengan jelas pada kulit janin yang tipis. Tubuhnya ditutupi rambut halus yang disebut lanugo. Si kecil kini mulai lebih teratur dan terkoordinasi. Ia bisa mengisap jempol dan bereaksi terhadap suara ibunya.

e. Pada minggu ke 20-24 Pada saat ini alat kelaminnya mulai terbentuk, cuping hidungnya terbuka, dan ia mulai melakukan gerakan pernafasan. Pusat-pusat tulangnya pun mulai mengeras. Selain itu, ia mulai memiliki waktuwaktu untuk tidur. f. Pada minggu ke 24-28 Di bawah kulit, lemak sudah mulai menumpuk. Di kulit kepala rambut mulai bertumbuhan, kelopak matanya membuka, dan otaknya mulai aktif. Ia dapat mendengar sekarang, baik suara dari dalam maupun dari luar (lingkungan). Ia dapat mengenali suara ibunya dan detak jantungnya bertambah cepat jika ibunya berbicara.

g. Pada minggu ke 28-32 Walaupun gerakannya sudah mulai terbatas karena beratnya yang semakin bertambah, namun matanya sudah mulai bisa berkedip akibat melihat cahaya melalui dinding perut ibunya. Kepalanya sudah mengarah kebawah. Paru-parunya belum sempurna, namun jika saat ini ia terlahir kedunia, si kecil kemungkinan besar telah dapat bertahan hidup. Si kecil kini sudah terbentuk dengan sempurna.

h. Pada minggu ke 36 Sang bayi kerap berlatih bernafas, mengisap dan menelan. Rambut-rambut halus disekujur tubuhnya telah menghilang dan badannya menjadi lebih bulat. Bayi yang dikandung oleh sebagian wanita yang hamil untuk pertama kalinya akan mengalami penurunan, yaitu turunnya kepala kerongga panggul (bayi sudah turun).

i. Pada minggu ke 38 Kepala telah berada pada rongga panggul, siap untuk dilahirkan. Hal tersebut menunjukkan bahwa waktu persalinan sudah dekat. Kini, sang bayi seolah-olah “mempersiapkan diri “ bagi kelahirannya ke dunia.

j. Pada minggu ke 40 Apa yang dulunya sebuah sel, sekarang telah menjadi manusia. Dalam beberapa hari, plasenta akan mengambil alih dan memberi sinyal bahwa bayi telah siap untuk dilahirkan. Sang bayi masih tidur dengan tenang di dalam rahim ibunya. Ia tidak mengetahui bahwa sesaat lagi ia akan meninggalkan rumahnya untuk melewati proses terbesar dalam kehidupannya yaitu kelahiran.

 

Perkembangan Janin Saat Kehamilan | medsis | 4.5