Perbedaan Asuransi Syariah dan Asuransi Konvensional

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Tentu saja prinsip tersebut berbeda dengan yang berlaku di sistem asuransi
konvensional, yang menggunakan prinsip transfer risiko. Seseorang membayar
sejumlah premi untuk mengalihkan risiko yang tidak mampu dia pikul kepada
perusahaan asuransi. Dengan kata lain, telah terjadi ‘jual-beli’ atas risiko kerugian
yang belum pasti terjadi. Di sinilah cacat perjanjian asuransi konvensional. Sebab
akad dalam Islam mensyaratkan adanya sesuatu yang bersifat pasti, apakah itu
berbentuk barang ataupun jasa. vvvvv
Perbedaan yang lain, pada asuransi konvensional dikenal dana hangus, di mana
peserta tidak dapat melanjutkan pembayaran premi ketika ingin mengundurkan
diri sebelum masa jatuh tempo. Dalam konsep asuransi syari’ah, mekanismenya
tidak mengenal dana hangus. Peserta yang baru masuk sekalipun, lantas karena
satu dan lain hal ingin mengundurkan diri, dana atau premi yang sebelumnya
sudah dibayarkan dapat diambil kembali, kecuali sebagian kecil saja yang sudah
diniatkan untuk dana tabarru’ (sumbangan) yang tidak dapat diambil. Setidaknya, ada manfaat yang bisa diambil kaum muslimin dengan terlibat
dalam asuransi syar³’ah, di antaranya bisa menjadi alternatif perlindungan yang
sesuai dengan hukum Islam. Produk ini juga bisa menjadi pilihan bagi pemeluk
agama lain yang memandang konsep syariah lebih adil bagi mereka karena syariah
merupakan sebuah prinsip yang bersifat universal.
Untuk pengaturan asuransi di Indonesia dapat dipedomani Fatwa Dewan
Syar³’ah Nasional No. 21/DSN-MUI/X/2001 tentang Pedoman Umum Asuransi
Syar³’ah.

Perbedaan Asuransi Syariah dan Asuransi Konvensional | medsis | 4.5