Peranan Manusia dalam Perubahan Stratifikasi Sosial

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Peranan Manusia dalam Perubahan Stratifikasi Sosial

Stratifikasi sosial (social stratification), sering juga disebut sebagai kelas-kelas sosial, merupakan bagian kajian yang sangat penting dalam ilmu Sosial khususnya Sosiologi. Hal itu karena, dalam kenyataan kehidupan sehari-hari pada suatu masyarakat bagaimanapun bentuknya, dari kehidupan masyarakat sederhana (yang masih tradisional) sampai dengan masyarakat yang kompleks (yang modern), akan dijumpai stratifikasi sosial. Selanjutnya, ilmu sosial, lebih khususnya sosiologi, merupakan ilmu yang mengkaji secara ilmiah tentang kehidupan sosial manusia dan berbagai interaksi yang dilakukan oleh manusia.

Peranan Manusia dalam Perubahan Stratifikasi Sosial

Peranan Manusia dalam Perubahan Stratifikasi Sosial

Berbagai fakta empirik menunjukkan bahwa dalam suatu kelompok kehidupan masyarakat (secara ekstrim) pasti ada yang menjadi pemimpin (baik sebagai pemimpin formal maupun informal) dan ada yang dipimpin. Ada orang yang kaya dan orang yang miskin. Ada yang menjadi tokoh ada yang menjadi orang biasa. Ada yang ber-pendidikan tinggi dan ada yang berpendidikan rendah, dan begitu seterusnya. Hal itu merupakan kenyataan yang tidak dapat dihindari. Kenyataan keadaan masyarakat yang berjenjang dan berkelas-kelas secara sosial itu sering dinamai stratifikasi sosial.

Peranan Manusia dalam Interaksi Sosial-Budaya

Sebagaimana diketahui bahwa interaksi antara manusia dengan manusia dan antara manusia dengan alam itu merupakan kodrat manusia. Karena mereka senantiasa hidup dalam alam untuk beraktivitas dan memenuhi kebutuhannya sehari-hari. Dengan kata lain, dalam kehidupan sehari-hari manusia sebagai makhluk sosial senantiasa terkait dengan lingkungan alam sekitarnya.

Sebagai makhluk sosial juga, manusia senantiasa melakukan interaksi sesamanya yang senantiasa pula dibatasi oleh ruang dan waktu serta kewilayahan dan kelingkungan yang ada di sekitarnya. Dengan begitu, aktivitas manusia senantiasa terpola dalam suatu kelompok sosial dan kehidupan masyarakat dalam kajian keruangan, kewilayahan, dan kelingkungan.

Hal semacam itu bisa terpola dalam keruangan dan kewilayahan seperti adanya kelompok Masyarakat Kota dan Masyarakat Desa. Kedua kelompok masyarakat itu mempunyai karakter terkait dengan ciri dan tipenya dalam kajian keruangan, kewilayahan, dan kelingkungan. Selanjutnya juga akan terkait dengan keberadaan institusi sosial atau lembaga masyarakat dalam kajian keruangan, kewilayahan, dan kelingkungan. Kehidupan kebudayaan dalam suatu masyarakat senantiasa terkait dengan kondisi keruangan, kewilayahan, dan kelingkungan yang ada disekitarnya. Sehingga masing-masing masyarakat biasanya memiliki karakter kehidupan kebudayaan dan kemayarakatan yang beragam. Demikian halnya dalam hal kehidupan berbagai lapisan masyarakat (stratifikasi sosial) yang ada, didalam senantiasa terkait dengan kajian keruangan, kewilayahan, dan kelingkungan.

Peranan Manusia dalam Kegiatan Ekonomi

Kenyataannya tidak demikian, di mana setiap individu dan atau sekelompok manusia tidak dapat menguasai berbagai hal seperti tersebut secara setara atau sama.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Hal ini dipengaruhi oleh banyak faktor yang melingkupinya. Faktor tersebut disesuaikan dengan kondisi individu atau sekelompok manusia itu sendiri dan kondisi lingkungan serta sumberdaya alam yang ada di sekitarnya. Sehingga dijumpai individu atau sekelompok individu yang tidak mampu atau tidak berkesempatan menguasai beberapa aspek yang terkait dengan hidup dan kehidupannya.

Di lain fihak, sebagian diantara orang atau sekelompok orang menguasai berlebihan tentang barang dan modal (sumberdaya alam) untuk aktivitas ekonomi. Hal itu antara lain karena secara geografik mereka berada pada wilayah, lingkungan, dan keruangan yang lebih menguntungkan. Dalam kegiatan ekonomi mengarah pada kajian tingkah laku manusia dalam hidupnya bermasyarakat, khususnya terkait dengan upaya memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Aktivitas sehari-hari itu antara lain berupa petani pergi ke sawah melakukan kegiatan bercocok tanam, pekerja dan karyawan pergi ke kantor atau ke pabrik untuk bekerja, pedagang sibuk dan atau pergi ke pasar untuk berdagang, pegawai pergi ke kantor atau bank untuk dinas, dan begitu banyak kegiatan lain yang dilakukan oleh manusia dalam kegiatan sehari-hari lainnya. Berbagai aktivitas manusia tersebut sebenarnya merupakan berbagai kegiatan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. Aktivitas kegiatan semacam itu biasanya disebut sebagai aktivitas ekonomi. Dengan demikian, maka ekonomi dapat diartikan sebagai ilmu yang mempelajari kegiatan manusia sehari-hari dalam usaha memenuhi kebutuhan hidupnya. Berbagai aktivitas manusia tersebut pasti melakukan hubungan atau interaksi antar manusia. Dalam arti bahwa permasalahan ekonomi tidak terlepas dari mempelajari kegiatan manusia dalam hubungannya dengan manusia lainnya pada suatu masyarakat (Pinch, 1988).

Dengan demikian, ilmu ekonomi dapat disebut sebagai ilmu pengetahuan sosial yang mempelajari tingkah laku manusia dalam kehidupan sehari-hari pada suatu masyarakat, khususnya terkait dengan upaya memenuhi kebutuhannya sehari-hari (Mubyarto, 1973; Wahid, 1976; Irawan dan Suparmoko, 1979). Setiap manusia mempunyai hak, kewajiban, dan kesempatan beraktivitas ekonomi yang sama untuk menguasai sesuatu.

Penguasan sesuatu tersebut seperti terkait dengan kegiatan melakukan pekerjaan, berperan dalam kehidupan masyarakat, bertangung jawab dalam kehidupan keluarga dan masyarakat, serta berbagai aktivitas sosial, budaya, politik, dan bahkan beragama. Pada satu sisi, fakta menunjukkan bahwa setiap individu dan atau sekelompok manusia tidak dapat menguasai aspek kebutuhan (aspek ekonomi) secara sama. Hal ini karena dipengaruhi oleh banyak faktor yang melingkupinya. Faktor tersebut seperti: 1) kondisi individu atau sekelompok manusia itu sendiri yang memang tidak sanggup untuk dapat menguasainya, 2) kondisi lingkungan, 3) kondisi sumberdaya alam yang ada di sekitarnya yang memang kurang atau tidak bersahabat.

Akibat dari ketiga faktor tersebut maka dijumpai individu atau sekelompok individu yang tidak mampu atau tidak berkesempatan menguasi beberapa aspek yang terkait dengan kebutuhan hidup dan kehidupannya. Pada sisi lain, ada sebagian diantara orang atau sekelompok orang yang mampu menguasai secara berlebihan tentang barang dan modal (seperti sumberdaya alam) untuk aktivitas ekonomi. Karenanya mereka biasa disebut orang kaya. Hal itu mungkin karena secara geografik mereka berada pada wilayah, lingkungan, dan keruangan yang lebih menguntungkan.

 

Peranan Manusia dalam Perubahan Stratifikasi Sosial | medsis | 4.5