Peranan Manusia dalam Mobilitas Sosial

Peranan Manusia dalam Mobilitas Sosial

Menurut Manning (1983) berbagai faktor yang memberi pengaruh pada keberadaan tenaga kerja dan mobilitas sosial penduduk adalah: partisipasi penduduk atau masyarakat, komposisi umur dan jenis kelamin, tingkat pendidikan, aktivitas migrasi, keterampilan dan jenis pekerjaannya, jenis usaha yang dilakukannya, kesempatan kerja yang ada/ didapatkannya, modal yang dapat dikuasai, tingkat pendapatannya, berbagai jaringan yang dapat diakses, kesempatan bertumbuh dan perluasan usaha atau pekerjaannya. Berdasarkan atas kondisi tenaga kerja dan mobilitas yang ada dalam kehidupan masyarakat, konsekuensi yang dapat ditumbulkan akibat dari permasalahan tenaga kerja antara lain: Terjadinya kemiskinan apabila tenaga kerja yang tersedia banyak namun lowongan kerja sedikit.

Peranan Manusia dalam Mobilitas Sosial

Peranan Manusia dalam Mobilitas Sosial

Dengan kata lain, harus adanya upaya pencetakan lapangan kerja; Kualitas tenaga kerja yang rendah hal ini terjadi bila banyak tenaga kerja yang keterampilan tenaga kerja yang memadai. Upaya peningkatan pertumbuhan ekonomi yang disertai peningkatan keterampilan tenaga kerja dan disertai dengan turunnya pertumbuhan penduduk. Sehingga pendapatan perkapitan penduduk meningkat; Menciptakan hubungan yang harmonis dengan kajian bahwa secara hitorik pekerja (buruh) dengan juragan (pemilik perusahaan) sebenarnya dapat hidup secara berdampingan sehingga bukan merupakan masalah sosial.

Rangkuman

Lingkungan hidup adalah kesatuan ruang dengan ke semua benda, daya, keadaan, dan makhluk hidup, termasuk manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan perikehidupan dan kesejahteraan manusia serta makhluk hidup lainnya. Lingkungan hidup merupakan suatu sistem yang meliputi lingkungan hayati, lingkungan non hayati, lingkungan buatan, dan lingkungan sosial. Sumber daya alam adalah unsur lingkungan alam, baik hayati maupun non hayati, yang diperlukan oleh manusia untuk memenuhi kebutuhannya dan meningkatkan kesejahteraannya. Faktor penentu sumber daya alam adalah kebutuhan manusia yang dapat berubah-ubah sepanjang waktu. Karena luasnya cakupan sumber daya alam, maka disusun klasifikasi sumber daya alam, yang antara lain meliputi sumber daya alam terbarui dan tak terbarui.

Kasus/Permasalahan

1. Jelaskan pengertian lingkungan alam, lingkungan buatan, dan lingkungan sosial? 2. Bagamanakah keterkaitan dari ketiga macam lingkungan tersebut? 3. Apakah daya dukung lingkungan sudah ada yang tidak memadai lagi? Sebutkan contohnya. 4. Jelaskan perbedaan lingkungan perkotaan dan perdesaan?5. Masalah apa saja yang sangat mengganggu lingkungan perkotaan?

Standar Kompetensi: Mengenal, memahami, mengendalikan dan mencegah kerusakan lingkungan. Kompetensi Dasar: 1. Mengenal konsep pembangunan berkelanjutan. 2. Mengenal dan memahami pengertian pencemaran lingkungan. 3. Mengendalikan dan mencegah pencemaran lingkungan. Indikator: 1. Menjelaskan pengertian pembangunan berkelanjutan. 2. Menjelaskan pilar pembangunan berkelanjutan. 3. Menjelaskan pengertian pencemaran lingkungan. 4. Membedakan lingkungan yang rusak dan lingkungan yang tidak/belum mengalami pencemaran. 5. Mengenali ciri-ciri lingkungan yang mengalami pencemaran. 6. Memberikan alternatif pemikiran cara-cara mengendalikan pencemaran lingkungan.

Pendahuluan

Dinamika perkembangan kehidupan manusia menunjukkan bahwa semakin modern tingkat kehidupan manusia semakin besar kerusakan dan pencemaran lingkungan hidup yang ditimbulkannya. Di samping itu perkembangan kehidupan tersebut juga menyebabkan makin menipisnya sumberdaya alam yang ada di bumi ini. Jika kegiatan kelompok masyarakat jaman dahulu hanya menimbulkan kerusakan dan pencemaran lingkungan hidup serta penurunan persediaan sumberdaya dalam jumlah minimal, maka kegiatan kelompok masyarakat pada masa sekarang ternyata menimbulkan akibat yang berlipat ganda dan tidak terpulihkan.

ngkungan hidup didefinisikan sebagai kesatuan ruang dengan semua benda, daya, keadaan dan makhluk hidup, termasuk di dalamnya manusia dan perilakunya, yang mempengaruhi kelangsungan kehidupan dan kesejahteraan manusia dan makhluk hidup lainnya. Benda dan daya biasanya dikelompokkan ke dalam komponen fisik dari lingkungan hidup atau biasa juga disebut sebagai komponen abiotik; makhluk hidup yang terdiri dari satwa dan tumbuh-tumbuhan termasuk dalam komponen biotis, sedang makhluk hidup yang berupa manusia termasuk dalam komponen sosial, ekonomi, budaya dan kesehatan masyarakat atau biasa juga disebut sebagi komponen kultur. Untuk singkatnya lingkungan hidup terdiri dari tiga komponen utama yaitu komponen fisik (abiotik); komponen biotis dan komponen kultur.

 

Peranan Manusia dalam Mobilitas Sosial | medsis | 4.5