Pentingnya Hormat dan Patuh kepada Orang Tua

Menghormati orang tua sangat ditekankan dalam Islam. Banyak ayat di
dalam al-Qur’ān yang menyatakan bahwa segenap mukmin harus berbuat baik
dan menghormati orang tua. Selain menyeru untuk beribadah kepada Allah Swt.
semata dan tidak menyekutukan-Nya dengan apa pun, al-Qur’ān juga menegaskan
kepada umat Islam untuk menghormati kedua orang tuanya.
Sebagai muslim yang baik, tentunya kita memiliki kewajiban untuk berbakti
kepada orang tua kita baik ibu maupun ayah. Agama Islam mengajarkan dan
mewajibkan kita sebagai anak untuk berbakti dan taat kepada ibu-bapak. Taat dan
berbakti kepada kedua orang tua adalah sikap dan perbuatan yang terpuji.
Sebagaimana telah dijelaskan bahwa Allah Swt. memerintahkan kepada umat
manusia untuk menghormati orang tua. Dalil-dalil tentang perintah Allah Swt.
tersebut antara lain:
Artinya: “Dan Tuhanmu telah memerintahkan agar kamu jangan menyembah
selain Dia dan hendaklah berbuat baik kepada ibu bapak. Jika salah
seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berusia lanjut
dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah engkau mengatakan
kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah engkau membentak
keduanya, dan ucapkanlah kepada keduanya perkataan yang baik. Dan rendahkanlah dirimu terhadap keduanya dengan penuh kasih sayang
dan ucapkanlah, “Wahai Tuhanku! Sayangilah keduanya sebagaimana
mereka berdua telah mendidik aku pada waktu kecil.” (Q.S. al-Isrā’/17: 23-24)

Pentingnya seorang anak untuk meminta doa restu dari kedua orang tuanya
pada setiap keinginan dan kegiatannya karena restu Allah Swt. disebabkan restu
orang tua. Orang yang berbakti kepada orang tua doanya akan lebih mudah
dikabulkan oleh Allah Swt.
Apalagi seorang anak mau melakukan atau menginginkan sesuatu. Seperti,
mencari ilmu, mendapatkan pekerjaan, dan lain sebagainya, yang paling penting
adalah meminta restu kedua orang tuanya. Dalam sebuah hadis disebutkan:
Artinya: “Riḍa Allah terletak pada riḍa orang tua, dan murka Allah terletak pada
kemurkaan orang tua.” (HR. Baihaqi)
Artinya: “Aku bertanya kepada Nabi saw., “Amalan apakah yang paling dicintai
oleh Allah Swt.?” Beliau menjawab, “Ṡalat pada waktunya.” Aku
berkata, “Kemudian apa?” Beliau menjawab, “Berbakti kepada orang
tua.” Aku berkata, “Kemudian apa?” Beliau menjawab, “Kemudian
jihad di jalan Allah.” (HR. Bukhari)

Perlu ditegaskan kembali, bahwa birrul wālidain (berbakti kepada kedua orang
tua), tidak hanya sekadar berbuat ihsan (baik) saja. Akan tetapi, birrul wālidain
memiliki ‘bakti’. Bakti itu pun bukanlah balasan yang setara jika dibandingkan
dengan kebaikan yang telah diberikan orang tua. Namun setidaknya, berbakti
sudah dapat menggolongkan pelakunya sebagai orang yang bersyukur.
Imam Adz-Dzahabi menjelaskan, bahwa birrul wālidain atau bakti kepada
orang tua, hanya dapat direalisasikan dengan memenuhi tiga bentuk kewajiban:
Pertama : Menaati segala perintah orang tua, kecuali dalam maksiat.
Kedua : Menjaga amanah harta yang dititipkan orang tua, atau diberikan
oleh orang tua.
Ketiga : Membantu atau menolong orang tua bila mereka membutuhkan.
Tentu saja, kewajiban kita untuk berbakti kepada kedua orang tua dan guru
bukan tanpa alasan. Penjelasan di atas merupakan alasan betapa pentingnya kita
berbakti kepada kedua orang tua dan guru.
Adapun hikmah yang bisa diambil dari berbakti kepada kedua orang tua dan
guru, antara lain seperti berikut.
1. Berbakti kepada kedua orang tua merupakan amal yang paling utama.
2. Apabila orang tua kita riḍa atas apa yang kita perbuat, Allah Swt. pun riḍa.
3. Berbakti kepada kedua orang tua dapat menghilangkan kesulitan yang
sedang dialami, yaitu dengan cara bertawasul dengan amal saleh tersebut.
4. Berbakti kepada kedua orang tua akan diluaskan rezeki dan dipanjangkan
umur.
5. Berbakti kepada kedua orang tua dapat menjadikan kita dimasukkan ke
jannah (surga) oleh Allah Swt.
Imam An-Nawaawi menjelaskan, “Arti birrul wālidain, yaitu berbuat baik
terhadap kedua orang tua, bersikap baik kepada keduanya, melakukan
berbagai hal yang dapat membuat mereka bergembira, serta berbuat baik
kepada teman-teman mereka.”

Dikisahkan, ada seorang laki-laki yang menghadap Nabi Muhammad saw.
dan berkeinginan untuk berbai’at kepada Nabi serta ikut berjihad dengan
tujuan mencari pahala dari Allah Swt. Kedua orang tua laki-laki tersebut
masih hidup. Kemudian, Nabi menyuruh laki-laki tersebut untuk kembali
kepada kedua orang tuanya dan menyuruh berbuat baik, menemani dan
mengurus orang tuanya.” (Muttafaq ‘alaih) Ridhollah

Pentingnya Hormat dan Patuh kepada Orang Tua | medsis | 4.5