Pengertian Pasar, Fungsi, Peran, Macam Pasar

Pengertian Pasar, Fungsi, Peran, Macam Pasar

Pengertian Pasar

Pengertian Pasar

Pengertian Pasar – Dalam kehidupan sehari-hari, pasar diartikan sebagai suatu tempat bertemunya antara penjual yang menawarkan barang dan pembeli yang membutuhkan barang. Pasar merupakan tempat untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Dengan adanya pasar, produsen atau penjual dapat menyalurkan dan menjual barang yang diproduksi tanpa harus kebingungan memikirkan kemana barang hasil produksinya harus dijual. Bagi konsumen atau pembeli, pasar memudahkan mereka mencari berbagai macam kebutuhan pokok.

Pengertian Pasar – Kita tentu tidak bisa membayangkan bila dalam hidup kita tidak terdapat pasar. Kita akan mengalami kesulitan dalam memenuhi semua kebutuhan hidup kita. Contohnya hasil panen sayuran para petani akan menjadi sia-sia apabila tidak ada yang membeli padi tersebut. Petani tidak mungkin bisa memenuhi semua kebutuhan hidupnya hanya dengan padi hasil panennya.

Pengertian Pasar – Dia pasti memerlukan kebutuhan hidup yang lain. Sebaliknya, konsumen yang memiliki uang sebanyak apa pun tidak akan ada nilainya, apabila tidak ada orang yang menjual kebutuhan hidupnya. Oleh karena itu, pasar memiliki kedudukan yang sangat penting dalam kehidupan setiap manusia. Mengingat kedudukannya yang sangat penting dalam kehidupan manusia, pasar memiliki beberapa fungsi utama. Adapun fungsi pasar itu antara lain sebagai berikut.

Pengertian Pasar

1. Menetapkan Nilai Pada saat terjadi transaksi jual beli, pihak penjual dan pembeli menetapkan harga masing-masing terhadap satu jenis barang. Setelah melakukan tawar-menawar maka akan diperoleh harga yang disepakati oleh kedua belah pihak dan disebut harga kesepakatan atau harga keseimbangan. Contohnya, Pak Joni seorang tukang sayur menawarkan seikat bayam Rp1.500,00, kemudian Bu Ratna meminta dengan harga Rp1.000,00. Setelah tawar-menawar maka disepakati harga seikat bayam Rp1.250,00. Jadi, nilai seikat bayam adalah Rp. 1.250,00.

Pengertian Pasar

2. Mendistribusikan Barang dan Jasa Pasar dapat membantu memenuhi kebutuhan barang dan jasa. Dengan adanya pasar, konsumen tidak akan disusahkan dalam mencari semua kebutuhan hidupnya, karena pasar bisa menyediakan seluruh barang kebutuhan hidup. Contohnya, apabila kita membutuhkan pakaian maka kita tinggal pergi ke pasar. Bila kita membutuhkan beras maka kita tinggal pergi ke pasar beras.

Pengertian Pasar

3. Mengorganisasikan Produksi Barang dan jasa yang dijual di pasar akan terjual kalau harganya dianggap murah oleh konsumen. Oleh karena itu, produsen selalu menerapkan metoda produksi yang dapat menekan biaya produksi untuk menghasilkan produk yang harganya murah. Contohnya, untuk menghasilkan barang yang murah produsen mengatur bahan baku, upah pegawai, biaya penjualan, dan lain lain.

4. Menyediakan Barang dan Jasa untuk Keperluan Masa Depan Pasar biasanya menjadi salah satu tempat menyimpan stok barang untuk keperluan di kemudian hari. Kita dapat memperolehnya untuk keperluan di masa depan.

Macam – Macam PasarĀ 

Dalam kehidupan sehari-hari kita dapat melihat jenis pasar yang beraneka ragam. Berdasarkan waktu kegiatannya, pasar dibedakan menjadi empat macam sebagai berikut.

1. Pasar Harian Pasar harian, yaitu pasar yang kegiatannya berlangsung setiap hari. Transaksi jual beli barang kebutuhan pokok terjadi setiap hari. Contoh pasar harian adalah pasar tradisional, supermarket, hypermarket, supermall, toserba, dan sebagainya.

2. Pasar Mingguan Pasar mingguan, yaitu pasar yang kegiatannya berlangsung satu minggu sekali, pada hari-hari tertentu. Contoh, pasar minggu, pasar senen, pasar rabu, dan sebagainya.

3. Pasar Bulanan Pasar bulanan, yaitu pasar yang kegiatannya berlangsung setiap satu bulan sekali, contohnya pasar yang diadakan di seputar sebuah pabrik setiap awal bulan. Pada saat itu, biasanya para karyawan mendapatkan gaji dari perusahaan sehingga dijadikan peluang oleh para pedagang untuk mengadakan pasar sederhana.

4. Pasar Tahunan Pasar tahunan, yaitu pasar yang kegiatannya berlangsung setiap satu tahun sekali. Pasar ini biasanya digelar untuk memperingati peristiwa tertentu yang dianggap penting. Contoh, Pekan Raya Jakarta yang diselenggarakan untuk memperingati hari ulang tahun Kota Jakarta sekaligus untuk mempromosikan berbagai jenis barang kepada konsumen. Berdasarkan strukturnya, pasar dibagi menjadi pasar persaingan sempurna dan pasar bukan persaingan sempurna.

1. Pasar Persaingan Sempurna

Pasar persaingan sempurna, yaitu pasar tempat interaksi antara permintaan dan penawaran terjadi dengan jumlah yang tidak terbatas. Harga yang terbentuk merupakan harga yang benar-benar mencerminkan keinginan produsen dan konsumen. Ciri-ciri pasar persaingan sempurna sebagai berikut. a) Jumlah pembeli dan penjual sangat banyak. Oleh karena itu, produsen atau konsumen tidak bisa memengaruhi harga pasar. Harga pasar terbentuk murni hasil interaksi permintaan dan penawaran. Produsen hanya bisa menerima harga pasar. b) Barang yang dijual bersifat homogen. Barang yang dihasilkan benar-benar sama dalam segala hal. Tidak terdapat perbedaan yang nyata di antara barang yang dijual. c) Pembeli maupun penjual bebas untuk keluar masuk pasar. Selama memungkinkan masih bisa mendapat keuntungan, baik penjual maupun pembeli boleh masuk ke dalam pasar. d) Informasi tentang pasar diketahui dengan sempurna. Penjual dan pembeli mengetahui dengan sempurna informasi mengenai harga jual, biaya produksi, kualitas barang, dan lain-lain. e) Bebas dari campur tangan pemerintah. Pemerintah tidak memiliki wewenang dalam menetukan harga di pasar karena harga ditentukan oleh permintaan dan penawaran yang terjadi di pasar.

Dalam kenyataannya saat ini, pasar persaingan sempurna tidak pernah ada. Hal ini disebabkan asumsi-asumsi yang menjadi syaratnya sangat sulit untuk dipenuhi dalam kondisi saat ini. Namun, ada pasar yang mendekati pasar persaingan sempurna, di antaranya pasar ikan, pasar beras, pasar sayur-sayuran.

2. Pasar Bukan Persaingan Sempurna Pasar bukan persaingan sempurna, yaitu pasar yang tidak memenuhi ciri-ciri pasar persaingan sempurna. Jika seorang penjual dapat memengaruhi harga pasar, maka tempat penjual tersebut adalah pasar bukan persaingan sempurna. Bentuk pasar bukan persaingan sempurna terdiri atas berikut ini.

a. Pasar Monopoli Pasar monopoli, yaitu suatu pasar dengan hanya ada satu penjual yang menguasai pasar. Penjual ini menghasilkan barang yang tidak diproduksi penjual lain, sehingga bebas menentukan harga. Sekarang ini perusahaan atau penjual yang murni bersifat monopoli sangat jarang ditemui, karena di dalam pasar selalu ada persaingan. Contoh dari perusahaan yang memegang monopoli adalah Pertamina yang memegang monopoli pasar bahan bakar minyak di Indonesia. Monopoli bisa dibedakan menjadi beberapa macam, yaitu sebagai berikut.

1) Monopoli alamiah Monopoli ini timbul karena faktor alam yang khas, maka daerah tersebut menguasai pasar penjualan barang-barang yang dihasilkan dari daerah tersebut. Contohnya, apel dimonopoli oleh Malang, karena buah apel banyak tumbuh di daerah Malang, Jawa Timur. 2) Monopoli masyarakat Monopoli ini timbul karena kepercayaan masyarakat terhadap produk yang dihasilkan oleh suatu perusahaan, sehingga perusahaan tersebut mampu menguasai pasar. 3) Monopoli undang-undang Monopoli ini timbul karena adanya kebijakan atau peraturan pemerintah, misalnya hak paten, hak cipta, dan lain-lain.

b. Pasar Oligopoli Pasar oligopoli, yaitu bentuk pasar bukan persaingan sempurna tempat terdapatnya beberapa penjual yang menguasai pasar. Jadi, pasar oligopoli hanya terdiri dari sekelompok kecil perusahaan atau penjual. Dalam pasar oligopoli biasanya satu perusahaan atau penjual yang menguasai sebagian besar pasar dan sebagian lagi beberapa perusahaan kecil. Contoh pasar oligopoli adalah pasar jasa operator telepon seluler yang dikuasai oleh Telkomsel, Satelindo, dan Indosat. Contoh lainnya adalah pasar kendaraan bermotor yang dikuasai Honda, Suzuki, dan Yamaha. Ciri-ciri pasar oligopoli, yaitu:

1) terdapat beberapa penjual yang menguasai pasar; 2) barang yang diperjualbelikan hampir sama, namun memiliki perbedaan dalam hal corak dan merek; 3) terdapat hambatan bagi penjual baru yang masuk ke pasar untuk ikut bersaing; 4) di antara para oligopolis terdapat satu penjual yang berperan sebagai pemimpin harga (price leader). Contohnya, Aqua adalah price leader dalam pasar minuman mineral dengan menguasai pangsa pasar minuman mineral yang lebih besar.

c. Pasar Monopsoni Pasar monopsoni, yaitu bentuk pasar bukan persaingan sempurna dengan pasar dikuasai oleh satu pembeli. Contohnya adalah sebuah perusahaan membeli teh yang berkualitas kepada para petani secara langsung, kemudian perusahaan ini membujuk para petani agar menjual tehnya hanya kepada perusahaan tersebut dengan harga ditentukan oleh perusahaan sebagai pembeli. Walaupun perusahaan ini menentukan harga teh, namun tidak bisa menentukan harga jual karena terdapat perusahaan lain yang juga memproduksi barang yang sama.

d. Pasar Oligopsoni Pasar oligopsoni, yaitu bentuk pasar bukan persaingan sempurna dengan pasar dikuasai oleh beberapa pembeli. Masing-masing pembeli saling memengaruhi dalam menetapkan harga barang yang dibelinya.

e. Pasar Persaingan Monopolistis Pasar persaingan monopolistis, yaitu bentuk pasar bukan persaingan sempurna tempat terdapatnya banyak penjual yang menawarkan barang yang sama, namun memiliki ciri khas masing-masing. Jadi, dalam pasar persaingan monopolistis barang yang diperjualbelikan sama, namun memiliki perbedaan dalam hal merek, model desain produk, aksesoris, dan lain-lain.

Contohnya adalah pasar hand phone yang terdiri atas berbagai macam merek, model, ukuran, dan aksesorisnya, namun tetap memiliki kesamaan sebagai alat komunikasi. Pasar persaingan monopolistis pada dasarnya merupakan pasar yang berada di antara pasar persaingan sempurna dan pasar monopoli. Unsur pasar monopoli terlihat dari adanya hak paten dari setiap produk yang dijual sehingga merek dagang mereka tidak boleh ditiru oleh perusahaan yang lain. Kemudian unsur persaingannya terlihat dari adanya persaingan dari barang yang dijual seperti dalam merek, kemasan, desain barang, ukuran, bahkan harga barang. Ciri-ciri pasar persaingan monopolistis: 1) jumlah penjual dan pembeli sangat banyak; 2) barang yang dijual bersifat differentiated product; 3) promosi menjadi media ampuh dalam memenangkan persaingan; 4) penjual lebih mudah masuk pasar dibanding pasar monopoli dan oligopoli; 5) setiap penjual memiliki kekuatan monopoli atas barang yang dijualnya.

 

Pengertian Pasar, Fungsi, Peran, Macam Pasar | medsis | 4.5