Pelajaran Mengenal Pengertian Dunia Tumbuhan

Pelajaran Mengenal Pengertian Dunia Tumbuhan

Pengertian Dunia Tumbuhan

Pengertian Dunia Tumbuhan

Pengertian Dunia Tumbuhan – Coba kalian lihat indahnya bunga yang mekar, mencium aroma basah di pagi hari saat embun menempel pada dedaunan. Tumbuhan memberi warna pada dunia. Tumbuhan beraneka ragam, mulai dari tumbuhan mikroskopis seperti alga hijau, sampai pohon sequoia (kayu merah) raksasa yang dapat mencapai tinggi 100 meter.

Setelah mempelajari bab ini kalian diharapkan dapat mendeskripsikan filum-filum dari Kingdom Plantae secara lengkap dan mengenal jenis-jenis tanaman yang bermanfaat bagi kehidupan.

Pengertian Dunia Tumbuhan – Adakah perbedaan antara orang yang mengetahui eksistensi suatu tanaman dan orang awam? Tentu kamu dapat mengambil manfaat mengenal atau mengetahui sesuatu apalagi tentang dunia tumbuhan. Perhatikan petikan berikut! Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) menyebutkan, saat ini sudah ada hasil penelitian sementara yang menunjukkan bahwa sembilan tanaman obat asli Indonesia yang aman dan bermanfaat. Selanjutnya, sembilan tanaman obat itu akan diteliti sampai tingkat uji klinis dalam kurun waktu 2 tahun.

Pengertian Dunia Tumbuhan – Sembilan tanaman obat itu sebagai penurun kolesterol (kunyit, temulawak, jati belanda), penurun kadar gula darah (mengkudu dan daun salam), anti-heoplasma (sambiloto dan jahe merah), dan anti-dengue (daun jambu biji).” (Sumber: KOMPAS, Rabu, 12 Mei 2004 halaman 10) Dalam bab ini kamu akan diajak mengenal berbagai ciri dan macam organisme kingdom plantae dan mendiskripsikan berbagai jenis serta manfaatnya bagi kehidupan.

Ciri Umum Plantae

Pengertian Dunia Tumbuhan – Dunia tumbuhan (Plantae) mencakup semua organisme multiseluler, autotrop, fotosintetik. Dinding sel tumbuhan disusun atas senyawa selulosa, dan menyimpan kelebihan karbohidratnya dalam bentuk amilum. Akan tetapi, ternyata tidak semua organisme dengan ciri seperti itu dapat digolongkan sebagai tumbuhan. Bagaimana dengan ganggang hijau? Kamu tahu ganggang ini bersifat fotosintetik! Jika demikian, bagaimanakah membedakan ganggang multiseluler dengan tumbuhan? Tumbuhan merupakan organisme yang sepenuhnya menyesuaikan diri dengan kehidupan di darat, meskipun beberapa di antaranya hidup di air seperti teratai. Oleh karena itu, tumbuhan (Plantae) berupa kormus (memiliki akar, batang dan daun sejati), bahan-bahan yang diperlukan tumbuhan, seperti cahaya, CO2 , air, dan mineral diperoleh melalui berbagai proses yang terjadi pada ketiga organ tersebut.

Pengertian Dunia Tumbuhan – Selain itu, semua tumbuhan memiliki kloroplas dengan klorofil a dan klorofil b. Ganggang hijau diketahui hanya memiliki klorofil b. Dalam sistem klasifikasi 5 kingdom, tumbuhan (Plantae) dibagi dalam beberapa divisio. Termasuk di dalamnya jenis-jenis tumbuhan golongan lumut, paku-pakuan, dan tumbuhan berbiji.

Pengertian Dunia Tumbuhan

Lumut

1. Ciri-ciri dan sifat lumut

Pada umumnya kita menyebut “lumut” untuk semua tumbuhan yang hidup di permukaan tanah, batu, tembok atau pohon yang basah, bahkan yang hidup di air. Padahal tidak semuanya benar. Kalau kita cermati, mereka semua masih berupa talus jadi belum memiliki kormus yang jelas. Semua lumut merupakan tumbuhan autotrop fotosintetik, tak berpembuluh, tetapi sudah memiliki batang dan daun yang jelas dapat diamati meskipun akarnya masih berupa rizoid. Maka lumut dianggap sebagai peralihan antara tumbuhan thallus ke tumbuhan berkormus, karena memiliki ciri thallus berupa rizoid dan kormus yang telah menampakkan adanya bagian batang dan daun. Bryophyta tidak memiliki jaringan yang diperkuat oleh lignin, oleh karenanya memiliki profil yang rendah, tingginya hanya 1–2 cm dan yang paling besar tingginya tidak lebih dari 20 cm.

Tujuan: mengamati susunan tubuh tumbuhan lumut 

Buatlah kelompok dengan anggota maksimal 5 orang. 1. Carilah tumbuhan yang tumbuh seperti beludru yang menempel pada tumpukan batu bata basah atau di pematang. Ambil dan tempatkan pada plastik, usahakan tetap dalam keadaan basah ketika membawanya ke laboratorium. 2. Lakukanlah pengamatan dengan lup atau mikroskop! 3. Gambarlah dan sebutkan bagian-bagian tubuhnya! 4. Gunakan berbagai sumber untuk mendeskripsikan lumut yang kamu amati tentang struktur tubuhnya, sifat-sifatnya dan tempat hidupnya.

Lumut dapat dengan mudah dijumpai di tempat yang lembap atau basah, seperti menempel pada pohon dan di permukaan batu bata. Di kutub, lumut merupakan penyusun ekosistem tundra (padang lumut). Lumut yang hidup di permukaan batu bata berbentuk seperti beludru yang berwarna hijau. Ada juga yang berupa lembaran menempel pada tebing atau dinding sumur. Lumut yang hidup di pohon, tubuhnya menjulur panjang, menggantung. Lumut kering yang dijual sebagai media tanaman disebut moss. Lumut mengalami pergiliran keturunan (metagenesis). Dalam daur hidupnya, lumut mengalami dua fase kehidupan, yaitu fase gametofit (haploid) dan fase sporofit (diploid). Alat perkembangbiakan jantan berupa antheridium dan alat perkembangbiakan betina berupa archegonium.

Tujuan: mendeskripsikan perbedaan alat perkembangbiakan tumbuhan lumut. 

1. Cermati gambar alat perkembangbiakan lumut hati berikut ini! Kemudian buatlah tabel perbedaan antara antheridium dan archegonium! 2. Gunakan literatur yang sesuai untuk bahan penunjang!

Dalam daur hidup lumut, misalnya lumut daun, generasi gametofit (haploid) merupakan generasi yang dominan. Generasi sporofitnya lebih kecil dan hidup lebih pendek. Generasi sporofit (diploid) menghasilkan spora haploid melalui pembelahan meiosis dalam suatu struktur yang disebut sporangium. Spora yang kecil, apabila menyebar dan menemukan tempat yang sesuai akan berkembang menjadi tumbuhan gametofit yang baru.

Penggolongan dan peranan lumut

Lumut yang hidup di berbagai tempat di bumi dapat digolongkan atas:

a. Lumut daun Lumut ini dapat dengan mudah ditemukan di tempat yang basah atau lembap, menempel pada permukaan batu bata, tembok dan tempat-tempat terbuka. Tubuhnya berukuran kecil, berbatang semu tegak dan lembaran daunnya tersusun spiral. Pada pangkal batang terdapat rizoid yang bercabang dan bersepta berfungsi sebagai akar. Letak antheridium dan archegonium terpisah. Sekalipun lumut daun berukuran kecil, tetapi dampak kolektifnya pada bumi sangat besar. Misalnya, lumut gambut (Sphagnum sp.) menutup paling tidak 30% permukaan daratan di bumi, dengan kerapatan tertinggi terdapat di kutub utara. Timbunan gambut pada lapisan tanah gambut yang tebal dapat mengikat senyawa karbon organik. Mekanisme ini sangat penting untuk menstabilkan konsentrasi karbondioksida di atmosfer bumi, sehingga mengurangi dampak efek rumah kaca. Contoh golongan lumut daun adalah Polytrichum sp. yang berbentuk seperti beludru dan sering ditemukan menempel pada permukaan batu bata basah.

b. Lumut hati Lumut hati berbentuk lembaran (talus), rizoidnya tidak bercabang terdapat di bawah tangkai atau lembarannya. Letak antheridium dan archegonium terpisah. Cermati gambar 7.5 dan 7.6. Pada umumnya lumut hati mudah ditemukan pada tebing-tebing yang basah. Contoh lumut ini antara lain Ricciocarpus sp. dan Marchantia sp. 1) Ricciocarpus sp. Hidup terapung di atas air, tubuh berupa lembaran. Daur hidupnya terdapat dalam generasi sporofit yang menghasilkan spora dan generasi gametofit yang menghasilkan gamet.

2) Marchantia polymorpha Tubuh berbentuk lembaran (thalus), tumbuh menempel di atas permukaan tanah, batu, pohon atau tebing yang basah. Di bagian bawah terdapat rizoid yang digunakan untuk menempel dan mengisap air dan mineral, tidak berbatang dan berdaun. Reproduksi vegetatif dengan membentuk gemma atau kuncup. Sementara itu, reproduksi generatif dengan membentuk gamet. Organ pembentuk gamet jantan (antheridium) dan organ pembentuk gamet betina (archegonium) terpisah pada lembaran berbeda. Lumut ini dapat digunakan sebagai obat hepatitis (radang hati).

c. Lumut tanduk Lumut tanduk sering dijumpai hidup di tepi danau, sungai atau di sepanjang selokan. Lumut ini juga mengalami pergiliran keturunan antara generasi sporofit dan generasi gametofit. Generasi sporofitnya membentuk kapsul memanjang yang tumbuh seperti tanduk. Contohnya Anthoceros sp.

Tumbuhan Paku (Pakis)

Paku adalah tumbuhan darat tertua yang ada sejak zaman Devon dan Karbon. Artinya telah hidup sejak 300 – 350 juta tahun yang lalu. Fosil paku merupakan sumber batu bara di bumi. Tumbuhan paku umum dijumpai di tempat lembab, menempel pada tumbuhan lain, dan saprofit bahkan hidup di air.

Tumbuhan paku atau dikenal juga dengan nama pakis, beberapa di antaranya dijadikan sebagai tanaman hias. Bahkan ada penggemar tanaman yang mengoleksi tumbuhan paku beraneka jenis yang diperoleh dari tempat yang berbeda-beda. Dapatkah kamu menyebutkan contoh tumbuhan paku yang ditanam sebagai tanaman hias? Bagaimanakah cara perawatannya? Samakah syarat-syarat hidupnya dengan tanaman hias yang lain?

Tugas pengamatan

Tujuan: mengamati struktur morfologi tubuh tumbuhan paku.

Buatlah kelompok maksimal terdiri dari 5 orang. 1. Carilah tumbuhan semanggi di tepi sungai atau pematang, cari pula tanaman suplir, atau tumbuhan paku lain yang mudah di dapat di sekitar tempat tinggal kamu! Ambillah yang bagian tubuhnya lengkap, pilih yang daunnya berspora (di permukaan bawah daun tampak bintik-bintik hitam berderet di pinggir daun). 2. Lakukanlah pengamatan dengan lup atau mikroskop! 3. Gambarlah dan sebutkan bagian-bagian tubuhnya! 4. Gunakan berbagai sumber untuk mendeskripsikan tumbuhan paku yang kamu amati tentang struktur tubuhnya, fungsi bagian tubuhnya, sifat-sifat dan tempat hidupnya.

 

Pelajaran Mengenal Pengertian Dunia Tumbuhan | medsis | 4.5