Pengemasan dan Perawatan Hasil Budidaya Tanaman Pangan

Produk hasil budidaya tanaman pangan pada umumnya merupakan bahan
baku dari proses pengolahan produk pangan sehingga pengemasan yang dilakukan
kepada produk hasil budidaya hanya berfungsi sebagai sarana distribusi dari
tempat budidaya ke tempat pengolahan. Pengolahan hasil budidaya tanaman
pangan beragam bergantung pada jenis tanamannya. Pengolahan pascapanen
untuk tanaman padi adalah pengeringan, perontokan dan pelepasan kulit menjadi
bulir beras. Beras yang sudah cukup kering dapat dikemas dan dijual kepada
konsumen baik dalam jumlah besar maupun kecil. Hasil tanaman jagung, dapat
menjadi bahan baku pembuatan tepung maizena, bahan pop corn, jagung kalengan
dan lain-lain. Proses pengolahan tersebut dilakukan agar hasil budidaya menjadi
lebih awet selama jangka waktu tertentu. Jagung juga dapat dijual dalam bentuk
segar untuk diolah secara sederhana dengan cara direbus atau dibakar. Ketela, ubi,
kedelai, kacang hijau dan tanaman pangan lain dapat diolah dengan berbagai
proses sebelum sampai di konsumen.
Penjualan hasil budidaya pertanian yang ditujukan kepada konsumen biasa
dalam jumlah kecil, dan menggunakan kemasan yang menarik. Kemasan ini harus
dapat menjaga keawetan produk, mudah digunakan, memberikan informasi
tentang produk dan memiliki nilai estetika. Kemasan untuk produk segar (memiliki
kadar air yang masih tinggi) dapat menggunakan plastik vacum. Kemasan plastik
vacum melindungi produk dari kerusakan, kontaminasi oleh kotoran, mikroorganisme
(bakteri, kapang, khamir), parasit (terutama serangga) dan zat beracun
(bahan kimia), yang memengaruhi warna, bau, dan rasa serta melindungi dari
hilangannya atau penyerapan kelembaban (penguapan atau penyerapan air).

produksi-beras-medium-8-juta-ton-pemerintah-janji-tak-impor

Pengemasan dan Perawatan Hasil Budidaya Tanaman Pangan | medsis | 4.5