Pengawetan dengan Bahan Kimia

Pengawetan bahan pangan dapat juga dilakukan dengan melakukan penambahan
bahan kimia tertentu, yang telah diketahui memiliki efek mengawetkan.
Penggunaan bahan kimia untuk pengawet harus digunakan dalam takaran
yang tepat dan sesuai dengan ketentuan agar aman bagi manusia.
a. Pemberian Asam
Asam dapat menurunkan pH makanan sehingga dapat menghambat
pertumbuhan bakteri pembusuk. Asam dapat dibagi dalam 3 golongan
yaitu: (1) asam alami yang pada umumnya adalah asam organik misalnya
asam tartrat dan asam dari buah-buahan, misalnya asam sitrat seperti yang
terdapat pada jeruk nipis dan belimbing wuluh; (2) asam yang dihasilkan
melalui proses fermentasi, misalnya asam laktat dan asam asetat; dan (3)
asam-asam sintetik, misalnya asam malat, asam fosfat, dan asam adipat.
Cuka adalah asam sintetik yang dapat kita temui sehari-hari.

HATI-HATI...!!! Makanan ini Sangat BERBAHAYA Bagi TUBUH Anda

Di samping sebagai bahan pengawet, asam juga digunakan untuk menambah
rasa, untuk mengurangi rasa manis, memperbaiki sifat koloidal dari
makanan yang mengandung pektin, memperbaiki tekstur dari jeli dan selai,
membantu ekstraksi pektin dan pigmen dari buah-buahan dan sayursayuran,
menaikkan efektivitas benzoat sebagai bahan pengawet dan
lain-lainnya.
b. Pemberian Gula dan Garam
Pengawetan pangan dengan pemberian gula sudah umum dilakukan,
misalnya pengawetan buah-buahan dalam sirop dalam bentuk manisan.
Demikian juga, pengawetan pangan dengan pemberian garam umum
dilakukan adalah pengasinan ikan. Gula dan garam merupakan bahan yang
efektif untuk pengawetan pangan karena sifatnya yang dapat menarik air
dari dalam sel mikroba sehingga sel menjadi kering karena proses yang
disebut osmosis.
c. Pemberian Benzoat
Benzoat dan turunan-turunannya dapat menghancurkan sel-sel mikroba
terutama kapang. Asam benzoat, natrium benzoat, asam parahidrobenzoat
dan turunan-turunannya merupakan kristal putih yang dapat ditambahkan
secara langsung ke dalam makanan atau dilarutkan terlebih dahulu di dalam
air atau pelarut-pelarut lainnya. Asam benzoat kurang kelarutannya di dalam
air. Oleh karena itu, asam benzoat lebih sering digunakan dalam bentuk
garamnya, yaitu natrium benzoat.
Benzoat lebih efektif digunakan dalam makanan-makanan yang asam
sehingga banyak digunakan sebagai pengawet di dalam sari buah-buahan,
jeli, sirop, dan makanan lainnya yang mempunyai pH rendah. Adapun
paraaminobenzaot biasa digunakan untuk pangan dengan pH tinggi.

d. Pemberian Asam Sorbat
Asam sorbat dapat mencegah pertumbuhan kapang dan bakteri dengan
cara menginaktifkan enzim dehidrogenase yang diperlukan oleh mikroba
tersebut untuk metabolisme karbohidrat dan asam-asam lemak. Asam
sorbat, kalium sorbat atau natrium sorbat biasanya sering digunakan di
dalam makanan untuk mencegah pertumbuhan kapang.
Jumlah asam sorbat yang digunakan misalnya 0,2 persen untuk bermacammacam
keju, 0,1 persen untuk kue-kue, 0,025 – 0,1 persen untuk acar, 0,02
persen untuk sari buah anggur, 0,025 – 0,050 persen untuk minuman ringan,
0,1 – 0,15 persen untuk cokelat atau sirop, dan 0,05 – 0,1 persen untuk ikan
yang diasap atau digarami.

e. Pemberian Sulfur Dioksida (SO)
Sari buah-buahan atau makanan lain yang bersifat asam (pH rendah) dapat
diawetkan dengan menambahkan SO. Jumlah SO yang digunakan untuk
sari buah-buahan adalah 350-600 ppm. Sulfur dioksida juga dapat digunakan
untuk mencuci alat-alat yang digunakan dalam pembuatan anggur
atau cuka dengan kadar 50-75 ppm. Pada pembuatan anggur atau cuka, SO
ditambahkan untuk menghambat pertumbuhan kapang, ragi, dan kadangkadang
bakteri selama penyimpanan.
f. Antioksidan
Adanya panas dapat merangsang atau menstimulir reaksi oksidasi. Makin
tinggi suhu, kecepatan oksidasi akan makin bertambah. Sinar juga dapat
mempercepat oksidasi. Sinar ultra-violet lebih aktif dalam mempercepat
oksidasi daripada sinar-sinar tampak (visible light) karena sinar ultra-violet
mempunyai panjang gelombang yang lebih kecil sehingga energinya lebih
besar.
Beberapa zat kimia seperti ozon, peroksida, serta logam tertentu terutama
tembaga, besi, dan garam-garamnya juga dapat mempercepat oksidasi
lemak. Beberapa enzim tertentu, misalnya lipoksidase juga dapat bertindak
sebagai katalis dalam reaksi oksidasi, di mana enzim ini dapat terus aktif
sampai di bawah suhu pembekuan.
Oksidasi lemak dan produk berlemak menghasilkan bau yang tidak disukai
yang dikenal sebagai tengik. Untuk mencegah terjadinya kerusakan oksidasi
ini dapat ditambahkan antioksidan. Antioksidan adalah senyawa yang dapat
digunakan untuk mencegah atau menghentikan oksidasi. Antioksidan alami
yang sering digunakan adalah tokoferol atau vitamin E, sedangkan antioksidan
sintetik yang biasa digunakan di dalam makanan adalah BHA, BHT NDGA, propel galat, 2,4,5-trihidroksi butirophenon, dan lain-lainnya.

Pengawetan dengan Bahan Kimia | medsis | 4.5