Penanganan korban kram saat renang

Penanganan korban kram saat renang

Kram memang bukan sebuah masalah besar jika kita berada di darat, tapi bila kita sedang di air yang dalam maka kram akan mengancam jiwa kita. Penyebab utama tenggelamnya seorang perenang akibat kram adalah kegagalan dalam mencegah terjadinya panik.

Sering kita lihat ketika perenang mengalami kram, dia akan langsung berusaha ke tepi, sehingga akan terlihat gerakan yang tidak teratur dan laju renangnya pun lambat. Gerakan yang tidak teratur ini disebabkan oleh rasa sakit dan kepanikan perenang.

Jika di kolam renang, langsung berusaha ke tepi sesaat terjadi kram mungkin menjadi solusi yang bagus, namun bila sedang berenang di open water (danau, sungai, laut) jelas ini bukan solusi yang baik.

Penanganan korban kram saat renang

Penanganan korban kram saat renang

a. Penyebab Kram

adalah kejang otot yang bersifat mendadak dan terasa sangat sakit. Kram dapat disebabkan oleh banyak hal, antara lain : 1) Otot yang kelelahan 2) Penggunaan otot yang berlebihan 3) Kurangnya elektrolit tubuh (Ca dan K) karena keluar melalui keringat 4) Penumpukan asam laktat (hasil metabolisme di otot) 5) Terganggunya oksigenisasi jaringan otot 6) Terganggunya sirkulasi darah ke jaringan otot

Pada perenang kram sering terjadi di : 1) Otot tungkai bawah bagian belakang (otot betis) 2) Otot punggung kaki : biasanya terjadi karena gerakan yang tidak sempurna saat renang menggunakan fin (sepatu katak) 3) Otot tungkai atas (paha) bagian depan maupun belakang.

b. Langkah-langkah penanganan

Penanganan kram di darat maupun di air sebenarnya memiliki prinsip yang sama yaitu lakukan peregangan. Langkah-langkah yang harus dilakukan saat terjadi kram adalah : 1) Bersikap tenang dan jangan berusaha ke tepi 2) Tarik napas dalam dan tahan 3) Lakukan peregangan dan pemijatan pada otot yang kram 4) Jangan lakukan gerakan apapun kecuali peregangan (walaupun badan kita tenggelam) 5) Tarik napas lagi, kemudian lakukan peregangan lagi 6) Ulangi sampai nyerinya reda 7) Setelah reda barulah berenang ke tepi, usahakan tidak menggerakkan/ menggunakan otot yang tadi kram 8) Setelah di tepi lakukan kembali peregangan sampai otot terasa nyaman

Ada dua posisi utama untuk peregangan di air (untuk otot-otot di ekstremitas bawah), yaitu :

1) Posisi 1 : Tekuk lutut ke arah dada, dan tarik jari kaki dan telapak kaki ke arah punggung kaki. Posisi ini untuk mengatasi kram pada otot betis dan otot paha bagian belakang.

2) Posisi 2 : Tekuk paha ke belakang, tekuk lutut, tarik jari kaki dan punggung kaki ke arah telapak kaki. Posisi ini untuk mengatasi kram pada otot punggung kaki dan otot paha bagian depan. Latihlah teknik penanganan kram di air ini, karena pada saat terjadi kram yang kita butuhkan adalah gerakan spontan tanpa berfikir, sehingga dapat terhindar dari panik.

c. Penanganan kram.

Dalam olah raga renang, sering kita mengalami kejang otot atau yang sering kita sebut kram (cramp). Oleh sebab itu pengetahuan tentang prinsip penanganan kram adalah wajib bagi seorang perenang, karena masih sering kita jumpai kesalahan dalam penanganannya.

Prinsip dasar penanganan kram adalah meregangkan otot berlawanan dengan arah kejang. Ditambah dengan pijatan pada otot yang kram untuk membantu pelemasan otot sehingga sirkulasi oksigen, elektrolit dan zat metabolik menjadi lancar. Peregangan otot yang kram dilakukan secara perlahan, jika sakit jangan di kendurkan tapi pertahankan posisi. Jika nyeri hilang tambah lagi peregangannya. Lakukan sampai nyeri hilang.

Contoh posisi penanganan : 1) Otot betis : luruskan lutut, tekan telapak kaki ke arah punggung kaki. Lakukan pemijatan pada otot betis 2) Otot punggung kaki : tekan punggung kaki dan jari kaki ke arah telapak kaki (sehingga seperti penari balet). Lakukan pemijatan pada otot punggung kaki 3) Otot Paha belakang : luruskan lutut, angkat tungkai bawah dan lakukan pemijatan 4) Otot paha depan : tekuk lutut dan lakukan pemijatan .

d. Pencegahan

1) Lakukan pemanasan dan peregangan sebelum memulai olahraga 2) Tidur cukup 3) Cukup minum sebelum, saat dan setelah olahraga, jika perlu yang mengandung elektrolit (misal. oralit)

 

Penanganan korban kram saat renang | medsis | 4.5