Muhammad Abduh

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Muhammad Abduh
Muhammad Abduh dilahirkan di Mesir pada
tahun 1849 M. Bapaknya bernama Abduh Hasan
Khaerullah, berasal dari Turki yang telah lama
tinggal di Mesir. Ibunya berasal dari bangsa Arab
yang silsilahnya meningkat sampai ke suku bangsa
Umar Ibn Al-Khattab. Muhammad Abduh
Pada tahun 1866 M, Muhammad Abduh
meneruskan studinya ke Al-Azhar. Sewaktu
masih belajar di Al-Azhar, Jamaludin Al-Afghani
datang ke Mesir dalam perjalanan ke Istambul. Di
sinilah Muhammad Abduh untuk pertama kalinya
bertemu dengan Jamaludin Al-Afghani. Dalam
pertemuan itu, Jamaludin Al-Afghani mengajukan
pertanyaan-pertanyaan mengenai arti beberapa ayat al-Qur’ān. Kemudian, ia
berikan tafsirannya. Perjumpaan ini meninggalkan kesan yang baik dalam diri
Muhammad Abduh. Ketika Jamaludin Al-Afghani datang pada tahun 1871 untuk menetap di
Mesir, Muhammad Abduh menjadi muridnya yang paling setia. Ia mulai belajar
falsafat di bawah pimpinan Jamaludin Al-Afghani. Di masa ini, ia telah mulai
menulis karangan-karangan untuk harian Al-Ahram yang pada waktu itu baru saja
didirikan.
Pada tahun 1877, studinya selesai di Al-Azhar dengan mendapat gelar Alim.
Ia mulai mengajar, pertama di Al-Azhar, kemudian di Dar Al-Ulum dan juga di
rumahnya sendiri. Di antara buku-buku yang diajarkannya ialah buku akhlak
karangan Ibn Miskawaih, Mukaddimah Ibn Khaldun, dan sejarah Kebudayaan
Eropa karangan Guizot, yang diterjemahkan Al-Tahtawi ke dalam bahasa Arab
pada tahun 1857. Sewaktu Jamaludin Al-Afghani diusir dari Mesir pada tahun 1879
karena dituduh mengadakan gerakan menentang Khedewi Tawfik, Muhammad
Abduh yang juga dipandang turut campur dalam soal ini, dibuang keluar kota
Kairo. Tetapi di tahun 1880 ia boleh kembali ke ibu kota dan kemudian diangkat
menjadi redaktur surat kabar resmi pemerintah Mesir.
Adapun ide-ide pembaruan Muhammad Abduh yang membawa dampak positif
bagi pengembangan pemikiran Islam adalah sebagai berikut.
a. Pembukaan pintu ijtihad. Menurut Muhammad Abduh, ijtihad merupakan
dasar penting dalam menafsirkan kembali ajaran Islam.
b. Penghargaan terhadap akal. Islam adalah ajaran rasional yang sejalan dengan
akal sebab dengan akal, ilmu pengetahuan akan maju.
c. Kekuasaan negara harus dibatasi oleh konstitusi yang telah dibuat oleh negara
yang bersangkutan.

Muhammad Abduh | medsis | 4.5