Menghindarkan Diri dari Perilaku Tindak Kekerasan

Manusia dianugerahi oleh Allah Swt. berupa nafsu. Dengan nafsu tersebut,
manusia dapat merasa benci dan cinta. Dengannya pula manusia bisa melakukan
persahabatan dan permusuhan. Dengannya pula manusia bisa mencapai
kesempurnaan ataupun kesengsaraan. Hanya nafsu yang telah berhasil dijinakkan
oleh akal saja yang akan mampu menghantarkan manusia kepada kesempurnaan.
Namun sebaliknya, jika nafsu di luar kendali akal, niscaya akan menjerumuskan
manusia ke dalam jurang kesengsaraan dan kehinaan.
Permusuhan berasal dari rasa benci yang dimiliki oleh setiap manusia.
Sebagaimana cinta, benci pun berasal dari nafsu yang harus bertumpu di atas
pondasi akal. Permusuhan di antara manusia terkadang karena kedengkian pada
hal-hal duniawi seperti pada kasus Qabil dan Habil ataupun pada kisah Nabi
Yusuf as. dan saudara-saudaranya. Terkadang pula permusuhan dikarenakan dasar
ideologi dan keyakinan. Menghindarkan Diri dari Perilaku Tindak Kekerasan
Islam melarang perilaku kekerasan terhadap siapa pun. Allah Swt. berfirman:

Artinya: “Oleh karena itu Kami tetapkan (suatu hukum) bagi Bani Israil, bahwa
ba-rangsiapa membunuh seseorang, bukan karena orang itu membunuh
orang lain (qisas), atau bukan karena berbuat kerusakan di bumi,
maka seakan-akan dia telah membunuh semua manusia. Barangsiapa
memelihara kehidupan seorang manusia, maka seakan-akan dia telah
memelihara kehidupan semua manusia. Sesungguhnya rasul-rasul
Kami telah datang kepada mereka dengan (membawa) keteranganketerangan
yang jelas. Tetapi kemudian banyak di antara mereka
setelah itu melampaui batas di bumi.” (Q.S. al-Māidah/5: 32)
Allah Swt. menjelaskan dalam ayat ini, bahwa setelah peristiwa pembunuhan
Qabil terhadap Habil, Allah Swt. menetapkan suatu hukum bahwa membunuh
seorang manusia, sama dengan membunuh seluruh manusia. Begitu juga
menyelamatkan kehidupan seorang manusia, sama dengan menyelamatkan
seluruh manusia. Ayat ini menyinggung sebuah prinsip sosial di mana masyarakat
bagaikan sebuah tubuh, sedangkan individu-individu masyarakat merupakan
anggota tubuh tersebut. Apabila sebuah anggota tubuh sakit, maka anggota tubuh
yang lainnya pun ikut merasakan sakit.
Begitu juga apabila seseorang berani mencemari tangannya dengan darah
orang yang tak berdosa, maka pada hakikatnya dia telah membunuh manusiamanusia
lain yang tak berdosa. Dari segi sistem penciptaan manusia, terbunuhnya
Habil telah menyebabkan hancurnya generasi besar suatu masyarakat, yang bakal
tampil dan lahir di dunia ini. Al-Qur’ān memberikan perhatian penuh terhadap
perlindungan jiwa manusia dan menganggap membunuh seorang manusia, sama
dengan membunuh sebuah masyarakat.
Pengadilan di negara-negara tertentu menjatuhkan hukuman qisas, yaitu
membunuh orang yang telah membunuh. Di Indonesia juga pernah dilakukan
hukuman mati bagi para pembunuh.
Dalam Q.S. al-Māidah/5: 32 terdapat tiga pelajaran yang dapat dipetik.
a. Nasib kehidupan manusia sepanjang sejarah memiliki kaitan dengan orang
lain. Sejarah kemanusiaan merupakan mata rantai yang saling berhubungan.
Karena itu, terputusnya sebuah mata rantai akan mengakibatkan musnahnya sejumlah besar umat manusia.

b. Nilai suatu pekerjaan berkaitan dengan tujuan mereka. Pembunuhan seorang
manusia dengan maksud jahat merupakan pemusnahan sebuah masyarakat,
tetapi keputusan pengadilan untuk melakukan eksekusi terhadap seorang
pembunuh dalam rangka qisas merupakan sumber kehidupan masyarakat.
c. Mereka yang memiliki pekerjaan yang berhubungan dengan penyelamatan jiwa
manusia, seperti para dokter, perawat, polisi harus mengerti nilai pekerjaan
mereka. Menyembuhkan atau menyelamatkan orang yang sakit dari kematian
bagaikan menyelamatkan sebuah masyarakat dari kehancuran.
Tugas kita bersama adalah menjaga ketenteraman hidup dengan cara mencintai
tetangga, orang-orang yang berada di sekitar kita. Artinya, kita dilarang melakukan
perilaku-perilaku yang dapat merugikan orang lain, termasuk menyakitinya dan
melakukan tindakan kekerasan kepadanya.
Di Indonesia ada hukum yang mengatur pelarangan melakukan tindak
kekerasan, termasuk kekerasan kepada anak dan anggota keluarga, misalnya UU
No. 23 Tahun 2002 dan UU No. 23 Tahun 2004.

Menghindarkan Diri dari Perilaku Tindak Kekerasan | medsis | 4.5