Mengenal Kerajinan Tekstil

Pengertian kata tekstil adalah jalinan antara lungsin dan pakan atau dapat dikatakan
sebuah anyaman yang mengikat satu sama lain, tenunan dan rajutan. Tekstil
dapat ditemukan pada kehidupan sehari-hari, yaitu kain biasa digunakan untuk
pakaian sebagai kebutuhan sandang, sprei pelapis tempat tidur dan sarung bantal,
taplak meja, kain yang dijahit menjadi tas dan produk kerajinan lainnya.
Kerajinan tekstil di Indonesia dapat dibagi menjadi kerajinan tekstil modern
dan kerajinan tekstil tradisional. Kerajinan tekstil modern banyak digunakan untuk
memenuhi kebutuhan praktis atau fungsional, sedangkan kerajinan tekstil
tradisional umumnya memiliki makna simbolis dan digunakan juga untuk kebutuhan
upacara tradisional. Perkembangan saat ini para perancang atau desainer
mulai memanfaatkan kembali kain tradisional Indonesia pada karya-karyanya. Para
perancang atau desainer berusaha mengembangkan ide dari tekstil Indonesia
agar menjadi lebih dikenal luas di masyarakat, baik di Indonesia maupun di dunia.

Kerajinan Tekstil Modern
Karya kerajinan tekstil, secara fungsi dapat dibagi sebagai berikut :
1) Sebagai pemenuhan kebutuhan sandang dan fashion
a) Busana
b) Aksesoris
c) Sepatu
d) Topi
e) Tas
2) Sebagai pelengkap interior
a) Kain tirai
b) Kain salut kursi
c) Perlengkapan rumah tangga (cempal, alas makan dan minum, tudung
saji, sarung bantal, sprei, keset, lap, dll)
d) Aksesori ruangan (wadah tissue, taplak, hiasan dekorasi ruangan, kap
lampu, dll)
3) Sebagai wadah dan pelindung benda
a) Tas laptop
b) Aneka tas
C) Aneka wadah
D) Aneka dompet
E) dan lain-lain

Produk kerajinan umumnya memanfaatkan bahan baku yang tersedia dan
dihasilkan melalui keterampilan tangan dengan alat bantu sederhana serta
diproduksi dalam jumlah yang terbatas. Oleh sebab itu karya kerajinan biasanya
mempunyai ciri khas dari daerah yang membuatnya, demikian pula dengan
produk kerajinan tekstil. Keragaman bahan baku dan keterampilan daerah di cv
Indonesia menghasilkan keragaman produk kerajinan tekstil Indonesia. Produk
kerajinan tekstil merupakan salah satu sumber budaya bangsa Indonesia yang
dapat menjaga dan melestarikan keberadaan budaya setempat dan dikembangkan
sesuai dengan kebutuhan penggunanya. Untuk dapat mengembangkan
tekstil tradisional Indonesia, kita harus mengenalnya lebih dalam.
2. Kerajinan Tekstil Tradisional Indonesia
Karya kerajinan tekstil tradisional Indonesia, secara fungsi dapat dibagi
sebagai berikut.
1) Sebagai pemenuhan kebutuhan sandang yang melindungi tubuh, seperti
kain panjang, sarung dan baju daerah
2) Sebagain alat bantu atau alat rumah tangga, seperti kain gendongan bayi
dan untuk membawa barang
3) Sebagai alat ritual (busana khusus ritual tradisi tertentu), contohnya,
a) Kain tenun Ulos
b) Kain pembungkus kafan batik motif doa
c) Kain ikat celup Indonesia Timur (penutup jenazah)
d) Kain Tapis untuk pernikahan masyarakat daerah Lampung
e) Kain Cepuk untuk ritual adat di Pulau Nusa Penida
f ) Kain Songket untuk pernikahan dan khitanan
g) Kain Poleng dari Bali untuk acara ruwatan (penyucian)

Tekstil tradisional Indonesia berkembang dengan kreativitas setempat baik
pengaruh dari suku maupun bangsa lain. Secara geogras, posisi Indonesia
terletak pada persimpangan kebudayaan besar, antara dua benua Asia dan
Australia, serta dua samudra, yaitu Samudra Hindia dan Samudra Pasik.
Gelombang kontak perdagangan yang melewati wilayah negara kepulauan
Indonesia memberikan pengaruh dan mengakibatkan akulturasi (percampuran)
budaya yang tampak pada pengembangan karya kerajinan tekstil di Indonesia.
Kain-kain tradisional di wilayah kepulauan Indonesia ini pada awalnya
merupakan alat tukar/ barter yang dibawa oleh pedagang pendatang dengan
penduduk asli saat membeli hasil bumi dan rempah-rempah di Indonesia.
Sekitar abad ke-15 Masehi, pedagang muslim Arab dan India melakukan kontak
dagang dengan mendatangi pulau Jawa dan Sumatra. Pengaruh Islam secara
langsung dapat dilihat pada tekstil Indonesia. Beberapa batik yang dibuat di
Jambi dan Palembang di Sumatra, serta di Utara Jawa, dibuat dengan
menggunakan ayat-ayat yang berasal dari bahasa Arab Al Qur’an.

Di Indonesia juga terdapat kain sarung kotak-kotak dan polos yang banyak
digunakan di Semenanjung Arab, Timur Laut Afrika, Asia Selatan, Asia Tenggara,
dan Kepulauan Pasik. Pada abad ke-13 pedagang Gujarat memperkenalkan
Patola, yaitu kain dengan teknik tenun ikat ganda dari benang sutra yang
merupakan busana Gujarat, Barat Laut India. Proses pembuatan kain Patola
sangat rumit sehingga di India kain ini digunakan dalam berbagai upacara yang
berhubungan dengan kehidupan manusia, seperti kelahiran, perkawinan dan
kematian juga sebagai penolak bala.

Mengenal Kerajinan Tekstil | medsis | 4.5