Mengenal Budidaya Tanaman Pangan

1. Jenis Tanaman Pangan
Indonesia dikenal sebagai negara agraris, yaitu negara yang sebagian besar
penduduknya mempunyai mata pencaharian di berbagai bidang pertanian, Budidaya-Tanaman-Pangan
seperti budidaya tanaman pangan. Kelompok tanaman yang termasuk komoditas
pangan adalah tanaman pangan, tanaman hortikultura non-tanaman hias dan
kelompok tanaman lain penghasil bahan baku produk pangan. Dalam pembelajaran
kali ini. kita akan mempelajari tentang tanaman pangan utama, yaitu
tanaman yang menjadi sumber utama bagi karbohidrat dan protein untuk
memenuhi kebutuhan tubuh manusia.
Hasil budidaya tanaman pangan dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan
pangan sendiri. Hasil budidaya tanaman pangan juga diperdagangkan sehingga
dapat menjadi mata pencaharian. Hal ini menjadikan tanaman pangan sebagai
komoditas pertanian yang sangat penting bagi bangsa Indonesia.
Indonesia memiliki berbagai jenis tanaman pangan. Keberagaman jenis
tanaman pangan yang kita miliki merupakan anugerah dari Yang Mahakuasa
sehingga kita harus bersyukur kepada-Nya. Bentuk syukur kepada yang Mahakuasa
dapat diwujudkan dengan memanfaatkan produk pangan yang dihasilkan
oleh petani dengan sebaik-baiknya.

Tanaman pangan dikelompokkan berdasarkan umur, yaitu tanaman
semusim dan tanaman tahunan. Tanaman semusim adalah tanaman yang
dipanen dalam satu musim tanam, yaitu antara 3-4 bulan, seperti jagung dan
kedelai atau antara 6-8 bulan, seperti singkong. Tanaman tahunan adalah tanaman
yang terus tumbuh setelah bereproduksi atau menyelesaikan siklus hidupnya
dalam jangka waktu lebih dari dua tahun, misalnya sukun dan sagu.
Tanaman pangan juga dibagi menjadi 3 kelompok yaitu serealia,
kacang-kacangan, dan umbi-umbian. Kelompok serealia dan kacang-kacangan
menghasilkan biji sebagai produk hasil budidaya, sedangkan umbi-umbian
menghasilkan umbi batang atau umbi akar sebagai produk hasil budidaya.

Padi (Oryza sativa L.)
Padi memiliki batang yang berbuku dan berongga. Daun dan anakan tumbuh
dari buku yang ada pada batang. Bunga atau malai muncul dari buku yang
terakhir. Akar padi berupa akar serabut. Bulir padi terdapat pada malai yang
dimiliki oleh anakan. Budidaya padi dikelompokkan menjadi padi sawah, padi
gogo, dan padi rawa. Tanaman padi diperbanyak dengan menggunakan biji.

Jagung memiliki batang tunggal yang terdiri atas buku dan ruas. Daun jagung
terdapat pada setiap buku pada batang. Jagung memiliki bunga jantan dan
bunga betina yang terpisah, namun masih pada pohon yang sama. Bunga
jantan terletak di ujung batang, sedangkan bunga betina (tongkol) berada di
bagian tengah batang jagung. Jagung dapat ditanam di lahan kering maupun
di lahan sawah sesudah panen padi. Tanaman jagung diperbanyak dengan biji.

Sorgum (Sorghum bicolor L.)
Tanaman sorgum sekilas mirip
dengan jagung. Sorgum memiliki
batang yang berbuku-buku.
Kadang-kadang sorgum juga
dapat memiliki anakan. Sorgum
memiliki bunga yang tersusun
dalam malai yang terdapat di
ujung batang. Sorgum diperbanyak
dengan biji. Sorgum dapat
ditanam pada berbagai kondisi
lahan, baik lahan subur maupun
lahan kurang subur atau lahan
marjinal karena sorgum memiliki
daya adaptasi yang luas.

Kedelai (Glycine max L.)
Kedelai merupakan tanaman semusim
dengan tinggi tanaman antara 40 – 90 cm,
memiliki daun tunggal dan daun bertiga
(trifoliate). Daun dan polong kedelai memilliki
bulu. Tanaman kedelai memiliki umur antara
72 – 90 hari. Polong kedelai yang telah masak
ditandai dengan kulit polong yang berwarna
cokelat. Kedelai diperbanyak dengan biji.
Berdasarkan warna bijinya, kedelai dibedakan
menjadi kedelai kuning, hijau kekuningan,
cokelat, dan hitam, namun endosperm kedelai
umumnya berwarna kuning. Kedelai dapat
ditanam di lahan kering atau di sawah sesudah
panen padi.

Kacang tanah (Arachis hipogeae L.)
Kacang tanah dapat ditanam di lahan kering dan lahan sawah sesudah panen
padi. Kacang tanah diperbanyak dengan biji. Kacang tanah memiliki batang
yang bercabang dengan tinggi tanaman antara 38-68 cm. Tanaman ini memiliki
tipe tumbuh dengan memanjang di atas permukaan tanah. Kacang tanah
memiliki polong yang tumbuh dari ginofor di dalam tanah. Kacang tanah dapat
dipanen pada umur 90-95 hari setelah tanam.

Kacang hijau (Vigna radiata L.)
Tanaman kacang hijau merupakan tanaman pangan semusim yang mempunyai
umur panen antara 55-65 hari setelah tanam. Kacang hijau memiliki tinggi
tanaman antara 53-80 cm, batang bercabang serta daun dan polong yang berbulu.
Kacang hijau diperbanyak dengan biji. Kacang hijau dapat ditanam di
lahan kering maupun di lahan sawah sesudah panen padi.

Singkong (Manihot utilissima)
Tanaman singkong atau ubi
kayu merupakan tanaman berkayu
yang dipanen umbinya.
Daun tanaman ini dapat dimanfaatkan
sebagai sayuran. Tanaman
ubi kayu dapat menghasilkan
biji tetapi tidak digunakan
untuk perbanyakan. Tanaman
ini biasanya diperbanyak dengan
menggunakan stek batang.
Umur tanaman ubi kayu sekitar
8-10 bulan. Tanaman ubi kayu
mempunyai daya adaptasi yang
luas, tetapi umumnya ubi kayu
ditanam di lahan kering.

Ubi jalar (Ipomoea batatas L.)
Tanaman ubi jalar adalah tanaman pangan yang memiliki batang panjang menjalar.
Tipe pertumbuhannya dapat berupa semak, semak-menjalar atau menjalar.
Ubi jalar dapat diperbanyak dengan bagian ubi, pucuk batang, dan setek
batang. Umur tanaman ubi jalar berkisar antara 4-4.5 bulan. Ubi jalar umumnya
ditanam pada guludan tanah di lahan tegalan atau lahan sawah. Warna kulit
umbi maupun warna daging umbi bervariasi, mulai dari umbi yang berwarna
putih, krem, orange atau ungu.

Tanaman pangan menyebar secara merata di seluruh wilayah Indonesia dan
terdapat beberapa daerah yang menjadi sentra pengembangan tanaman
pangan tertentu. Hal ini disebabkan oleh kebiasan masyarakat dalam
mengembangkan tanaman pangan tertentu dan kesesuaian lahan. Misalnya,
Provinsi Sumatra Utara, Sumatra Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Barat dan Jawa
Tengah menjadi sentra produksi beras. Provinsi Jawa Barat, Jawa Tengah, DI.
Yogyakarta, dan Jawa Timur adalah sentra produksi untuk kedelai.

Mengenal Budidaya Tanaman Pangan | medsis | 4.5