Menerapkan Perilaku Mulia

Mengenakan busana yang sesuai dengan syari’at Islam bertujuan agar manusia
terjaga kehormatannya. Ajaran Islam tidak bermaksud untuk membatasi atau
mempersulit gerak dan langkah umatnya. Justru dengan aturan dan syari’at tersebut,
manusia akan terhindar dari berbagai kemungkinan yang akan mendatangkan
bencana dan kemudaratan bagi dirinya.
Berikut ini beberapa perilaku mulia yang harus dilakukan sebagai pengamalan
berbusana sesuai syari’at Islam, baik di lingkungan keluarga, sekolah, maupun
masyarakat. sopan-santun
1. Sopan-santun dan ramah-tamah
Sopan-santun dan ramah-tamah merupakan ciri mendasar orang yang
beriman. Mengapa demikian? Karena ia merupakan salah satu akhlak yang
dicontohkan oleh Rasulullah saw. sebagai teladan dan panutan. Rasulullah adalah
orang yang santun dan lembut perkataannya serta ramah-tamah perilakunya.
Hal itu ia tunjukan bukan saja kepada keluarga dan sahabat-sahabatnya, tetapi
kepada orang lain bahkan kepada orang yang memusuhinya sekalipun.
2. Jujur dan amanah
Jujur dan amanah adah sifat orang-orang beriman dan saleh. Tidak akan
keluar perkataan dusta dan perilaku khianat jika seseorang benar-benar beriman
kepada Allah Swt. Orang yang membiasakan diri dengan hidup jujur dan amanah,
maka hidupnya akan diliputi dengan kebahagiaan. Betapa tidak, banyak orang
yang hidupnya gelisah dan menderita karena hidupnya penuh dengan dusta. Dusta adalah seburuk-buruk perkataan.
3. Gemar beribadah
Beribadah adalah kebutuhan ruhani bagi manusia sebagaimana olah raga,
makan, minum, dan istirahat sebagai kebutuhan jasmaninya. Karena ibadah
adalah kebutuhan, maka tidak ada alasan orang yang beriman untuk melalaikan
atau meninggalkannya. Malahan, ia akan dengan senang hati melakukannya
tanpa ada rasa keterpaksaan sedikitpun.
4. Gemar menolong sesama
Menolong orang lain pada hakikatnya menolong diri sendiri. Bagi orang
yang beriman, menolong dengan niat ikhlas karena Allah Swt. semata akan
mendatangkan rahmat dan karunia yang tiada tara. Berapa banyak orang yang
gemar membantu orang lain hidupnya mulia dan terhormat. Namun sebaliknya,
bagi orang-orang yang kikir dan enggan membantu orang lain, dapat dipastikan
ia akan mengalami kesulitan hidup di dunia ini. Tolonglah orang lain, niscaya
pertolongan akan datang kepadamu meskipun bukan berasal dari orang yang
kamu tolong!

5. Menjalankan amar makruf dan nahi munkar
Maksud amar makruf dan nahi munkar adalah mengajak dan menyeru orang
lain untuk berbuat kebaikan dan mencegah orang lain melakukan kemunkaran/
kemaksiatan. Hal ini dapat dilakukan dengan efektif jika ia telah memberikan
contoh yang baik bagi orang lain yang diserunya. Tugas mulia tersebut haruslah
dilakukan oleh setiap orang yang beriman. Ajaklah orang lain berbuat kebaikan
dan cegahlah ia dari kemunkaran!

Menerapkan Perilaku Mulia | medsis | 4.5