Memahami Makna Wakaf sebagai Syari’at Islam

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

1. Pengertian Wakaf
Secara bahasa, wakaf berasal dari bahasa Arab yang artinya menahan (alhabs)
dan mencegah (al-man’u). Maksudnya adalah menahan untuk tidak
dijual, tidak dihadiahkan, atau diwariskan. Wakaf menurut istilah syar’i adalah
suatu ungkapan yang mengandung penahanan harta miliknya kepada orang
lain atau lembaga dengan cara menyerahkan suatu benda yang kekal zatnya
untuk diambil manfaatnya oleh masyarakat. Contohnya adalah seseorang yang
mewakafkan tanahnya untuk lahan pemakaman umum. Maka tanah yang
sudah diwakafkan tersebut tidak boleh ditarik kembali, dijual, diwariskan,
atau dihadiahkan kepada orang lain.

Wakaf termasuk amal ibadah yang sangat mulia dan dianjurkan oleh Allah
Swt. Dalam Q.S. ali Imran/3:92 Allah Swt. berfirman:
Artinya: “Kamu tidak akan memperoleh kebajikan, sebelum kamu
menginfakkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apa yang kamu infakkan,
tentang hal itu sungguh, Allah Swt. Maha Mengetahui.”
Wakaf termasuk amal ibadah yang belum banyak diamalkan. Hal tersebut
disebabkan karena biasanya wakaf berupa harta yang dicintai, seperti tanah,
bangunan, atau benda lainnya. Padahal, jika seseorang mengetahui betapa
besar pahala yang akan diraihnya dengan berwakaf, boleh jadi orang akan
berbondong-bondong melakukan wakaf meski sekadar satu meter tanah.
Wakaf merupakan amal jariah yang pahalanya akan terus mengalir sampai
orang yang mewakafkannya meninggal dunia. Artinya, ia akan tetap menerima
pahala dari amal jariyahnya selama wakafnya dimanfaatkan oleh orang lain.
Wakaf memiliki dua tujuan, yaitu hubungan horizontal, yaitu mengentaskan
kemiskinan dan hubungan vertikal, yaitu pendekatan pada Allah Swt.
Dalam Peraturan Pemerintahan Nomor 28 Tahun 1977 tentang Perwakafan
Tanah dijelaskan, bahwa wakaf adalah perbuatan hukum seseorang atau renungan-08-oktober-2015-menghormati-orang-tua-675x450
badan hukum yang memisahkan sebagian harta kekayaannya berupa tanah
milik dan melembagakan selama-lamanya untuk kepentingan peribadatan
atau keperluan umum lainnya sesuai ajaran Islam. Menurut Jaih Mubarok,
dari definisi tersebut memperlihatkan tiga hal, berikut.
a. Wakif atau pihak yang mewakafkan secara perorangan atau badan hukum
seperti perusahaan atau organisasi kemasyarakatan.
b. Pemisahan tanah milik belum menunjukkan pemindahan kepemilikian
tanah milik yang diwakafkan.
c. Tanah wakaf digunakan untukkepentingan ibadah atau keperluan umum
lainnya sesuai ajaran Islam.
2. Hukum Wakaf
Hukum wakaf adalah sunnah. Wakaf sebagai amaliyah sunnah yang sangat
besar manfaatnya bagi wakif, yaitu sebagai śadaqah jariyah. Berdasarkan
dalil-dalil wakaf bagi keperluan umat, wakaf merupakan perbuatan yang
terpuji dan sangat dianjurkan oleh Islam.
Suatu ibadah dinilai sah apabila terdapat perintah dari Allah Swt. dan
Rasulullah saw. Demikian halnya dengan syari’at atau ajaran wakaf. Berikut
adalah beberapa dalil yang menjadi dasar tentang diperintahkannya wakaf, di
antaranya seperti berikut a. Q.S. Āli ‘Imrān/3:92
Artinya: “Kamu tidak akan memperoleh kebajikan, sebelum kamu
menginfakkan sebagian harta yang kamu cintai. Dan apa pun yang kamu
infakkan, tentang hal itu sungguh, Allah Swt. Maha Mengetahui”. (QS. Āli
‘Imrān/3:92 )
b. Hadis Rasulullah saw. riwayat Bukhari da Muslim
Artinya: “Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Apabila
seseorang meninggal, maka amalannya terputus kecuali dari tiga perkara;
sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, atau anak saleh yang mendoakannya.”.
(H.R. Bukhari dan Muslim ).

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

 Artinya: “Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Apabila
seseorang meninggal, maka amalannya terputus kecuali dari tiga perkara;
sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat, atau anak saleh yang mendoakannya.”.
(H.R. Bukhari dan Muslim ).
Mengenai śadaqah jariyah pada hadis di atas, ulama telah sepakat bahwa
yang dimaksud dengan śadaqah jariyah dalam hadis tersebut adalah wakaf.
c. Hadis Rasulullah saw. riwayat Bukhari

Artinya: “Diriwayatkan dari Ibnu Umar ra.’, “Sesunguhnya Umar Ibn al
Khatthab memiliki tanah yang dinamakan dengan ¢amgun yang ada kurma
yang indah sekali. Umar berkata, “Ya RasulAllah Swt. saya ingin memanfaatkan
hartaku yang sangat baik, apakah saya mau menśhadaqahkannya? Nabi menjawab, “Hendaklah śhadaqahkanlah asalnya yang tidak boleh dijual,
dihibahkan, dan diwariskan akan tetapi hendaklah nafkahkan buahnya.”
(H.R. Bukhari)
Berdasarkan dalil Al-Qur’ān dan hadis-hadis di atas, ditegaskan bahwa
orang yang ingin mendekatkan diri kepada Allah Swt., maka sepantasnya
harus memilih hartanya yang paling baik untuk diwakafkan, sebagaimana
yang telah dilakukan oleh Umar bin Kha¯¯ab ra.
Umat Islam berbeda pendapat tentang awal diberlakukannya wakaf.
Menurut kaum Muhajirin, bahwa wakaf pertama kali diberlakukan pada
zaman Umar ibn Kha¯¯ab dan dimulai Nabi Muhammad saw. sendiri.
Sementara menurut kaum Anśar, wakaf pertama kali dilakukan oleh Nabi
Muhammad saw., sebagaimana dalam kitab Magazi al-Waqidi dikatakan
bahwa sedekah yang berupa wakaf dalam Islam yang pertama kali dilakukan
oleh Nabi Muhammad saw. sendiri adalah sebidang tanah untuk dibangun
masjid. Dengan demikian, dasar wakaf bukan hanya berupa ucapan Nabi (qaul
al-nabi), tetapi juga praktik Nabi Muhammad saw. sendiri (fi’il al-nabi).
Menurut al-Qur¯ubi, seluruh sahabat Nabi pernah mempraktikkan wakaf
di Mekah dan Madinah, seperti Abu Bakar, Umar bin al-Kha¯¯ab, U¡man bin
Affan, Ali bin Abi °alib, Aisyah, Fa¯imah, Zubair, Amr bin Ash, dan Jabir. Menurut
Imam Syafi’i dalam qaul qadimnya bahwa sekitar delapan puluh sahabat Nabi
dari kaum Anśar mempraktikkan sedekah muharramat yang disebut wakaf
dan seluruh sahabat Nabi melakukan wakaf serta tidak seorang pun yang
tidak mengetahuinya. Dengan demikian, wakaf memiliki dasar yang kuat
mulai dari al-Qur’ān yang bersifat global (mujmal), perkataan dan perbuatan
Nabi Muhammad saw., dan perilaku sahabat Nabi Muhammad saw.

Memahami Makna Wakaf sebagai Syari’at Islam | medsis | 4.5