Memahami Makna al-Asmā’u al-¦usnā: al-Kar³m, al-Mu’m³n, al-Wak³l, al- Mat³n, al-Jāmi’, al-‘Adl, dan al-Ākhir.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

1. Pengertian al-Asmā’u al-¦usnā
Al-Asmā’u al-¦usnā terdiri atas dua kata, yaitu asmā yang berarti namanama,
dan ¥usna yang berarti baik atau indah. Jadi, al-Asmā’u al-¦usnā dapat
diartikan sebagai nama-nama yang baik lagi indah yang hanya dimiliki oleh
Allah Swt. sebagai bukti keagungan-Nya. Kata al-Asmā’u al-¦usnā diambil
dari ayat al-Qur’ān Q.S. °āhā/20:8. yang artinya, “Allah Swt. tidak ada Tuhan
melainkan Dia. Dia memiliki al-Asmā’u al-¦usnā (nama-nama baik)“.
2. Dalil tentang al-Asmā’u al-¦usnā
a. Firman Allah Swt. dalam Q.S. al-A’rāf/7:180
Artinya: “Dan Allah Swt. memiliki asmā’ul husna, maka bermohonlah
kepada-Nya dengan (menyebut) nama-nama-Nya yang baik itu dan
tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dalam (menyebut) namanama-
Nya. Nanti mereka akan mendapat balasan terhadap apa yang
mereka kerjakan.” (Q.S. al A’rāf/7:180)
Dalam ayat lain dijelaskan bahwa al-Asmā’u al-al-¦usnā merupakan
amalan yang bermanfaat dan mempunyai nilai yang tak terhingga tingginya.
Berdoa dengan menyebut al-Asmā’u al-¦usnā sangat dianjurkan menurut
ayat tersebut.
b. Hadis Rasulullah saw. yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari
Artinya: “Dari Abu Hurairah ra. sesungguhnya Rasulullah saw.
bersabda: Sesungguhnya Allah Swt. mempunyai sembilan puluh sembilan
nama, seratus kurang satu, barang siapa yang menghafalkannya, maka ia
akan masuk surga”. (H.R. Bukhari)

New Picture (6)

1. Al-Kar³m
Secara bahasa, al-Kar³m
mempunyai arti Yang Mahamulia,
Yang Maha Dermawan atau Yang
Maha Pemurah. Secara istilah,
al-Kar³m diartikan bahwa Allah
Swt. Yang Mahamulia lagi Maha
Pemurah yang memberi anugerah
atau rezeki kepada semua makhluk-
Nya. Dapat pula dimaknai sebagai
Zat yang sangat banyak memiliki
kebaikan, Maha Pemurah, Pemberi
Nikmat dan keutamaan, baik ketika
diminta maupun tidak. Hal tersebut
sesuai dengan firman-Nya:Artinya: “Hai manusia apakah yang telah memperdayakanmu terhadap
Tuhan Yang Maha Pemurah?” (Q.S. al-Infi¯ār:6)

2. Al-Mu’m³n
Al-Mu’m³n secara bahasa berasal dari kata amina yang berarti pembenaran,
ketenangan hati, dan aman. Allah Swt. al-Mu’m³n artinya Dia Maha Pemberi
rasa aman kepada semua makhluk-Nya, terutama kepada manusia. Dengan
begitu, hati manusia menjadi tenang. Kehidupan ini penuh dengan berbagai
permasalahan, tantangan, dan cobaan. Jika bukan karena Allah Swt. yang
memberikan rasa aman dalam hati, niscaya kita akan senantiasa gelisah,
takut, dan cemas. Perhatikan firman Allah Swt. berikut!
Artinya: “Orang-orang yang beriman dan tidak mencampuradukkan iman
mereka dengan syirik, mereka itulah orang-orang yang mendapat rasa aman
dan mereka mendapat petunjuk.” (Q.S. al-An’ām/6:82)

3. Al-Wak³l
Kata “al-Wak³l” mengandung arti Maha Mewakili atau Pemelihara. Al-Wak³l
(Yang Maha Mewakili atau Pemelihara), yaitu Allah Swt. yang memelihara
dan mengurusi segala kebutuhan makhluk-Nya, baik itu dalam urusan dunia
maupun urusan akhirat. Dia menyelesaikan segala sesuatu yang diserahkan
hambanya tanpa membiarkan apa pun terbengkalai. Firman-Nya dalam al-
Qur’ān:
Artinya: “Allah Swt. pencipta segala sesuatu dan Dia Maha Pemelihara
atas segala sesuatu.” (Q.S. az-Zumar/39:62)

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

4. Al-Mat³n
Al-Mat³n artinya Mahakukuh. Allah Swt. adalah Mahasempurna dalam
kekuatan dan kekukuhan-Nya. Kekukuhan dalam prinsip sifat-sifat-Nya. Allah
Swt. juga Mahakukuh dalam kekuatan-kekuatan-Nya. Oleh karena itu, sifat
al-Matin adalah kehebatan perbuatan yang sangat kokoh dari kekuatan yang
tidak ada taranya. Dengan begitu, kekukuhan Allah Swt. yang memiliki rahmat
dan azab terbukti ketika Allah Swt. memberikan rahmat kepada hambahamba-
Nya. Tidak ada apa pun yang dapat menghalangi rahmat ini untuk tiba
kepada sasarannya. Demikian juga tidak ada kekuatan yang dapat mencegah
pembalasan-Nya

Artinya: “Sungguh Allah Swt., Dialah pemberi rezeki yang mempunyai
kekuatan lagi sangat kukuh.” (Q.S. aż-Żāriyāt/51:58)

5. Al-Jāmi’
Al-Jāmi’ secara bahasa artinya Yang Maha Mengumpulkan/Menghimpun,
yaitu bahwa Allah Swt. Maha Mengumpulkan/Menghimpun segala sesuatu
yang tersebar atau terserak. Allah Swt. Maha Mengumpulkan apa yang
dikehendaki-Nya dan di mana pun Allah Swt. berkehendak.

Penghimpunan ini ada berbagai macam bentuknya, di antaranya adalah
mengumpulkan seluruh makhluk yang beraneka ragam, termasuk manusia
dan lain-lainnya, di permukaan bumi ini dan kemudian mengumpulkan
mereka di padang mahsyar pada hari kiamat. Allah Swt. berfirman:
Artinya: “Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengumpulkan manusia
untuk (menerima pembalasan pada) hari yang tak ada keraguan padanya”.
Sesungguhnya Allah Swt. tidak menyalahi janji.”(Q.S. Ali Imrān/3:9).

6. Al-‘Adl
Al-‘Adl artinya Mahaadil. Keadilan Allah Swt. bersifat mutlak, tidak
dipengaruhi oleh apa pun dan oleh siapa pun. Keadilan Allah Swt. juga didasari
dengan ilmu Allah Swt. yang MahaLuas. Sehingga tidak mungkin keputusan-
Nya itu salah. Allah Swt. berfirman:
Artinya : “Telah sempurnalah kalimat Tuhanmu (al-Qur’ān, sebagai kalimat
yang benar dan adil. Tidak ada yang dapat mengubah kalimat-kalimat-
Nya dan Dia-lah yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Q.S. al-
An’ām/6:115).

7. Al-Ākhir
Al-Ākhir artinya Yang Mahaakhir yang tidak ada sesuatu pun setelah
Allah Swt. Dia Mahakekal tatkala semua makhluk hancur, Mahakekal
dengan kekekalan-Nya. Adapun kekekalan makhluk-Nya adalah kekekalan
yang terbatas, seperti halnya kekekalan surga, neraka, dan apa yang ada di
dalamnya. Surga adalah makhluk yang Allah Swt. ciptakan dengan ketentuan,
kehendak, dan perintah-Nya. Nama ini disebutkan di dalam firman-Nya:
Artinya: “Dialah Yang Awal dan Akhir Yang ¨ahir dan Yang Batin, dan Dia
Maha Mengetahui segala sesuatu “. (Q.S. al-¦ad³d/57:3).

Memahami Makna al-Asmā’u al-¦usnā: al-Kar³m, al-Mu’m³n, al-Wak³l, al- Mat³n, al-Jāmi’, al-‘Adl, dan al-Ākhir. | medsis | 4.5