Material Tekstil, Bahan Pewarna, dan Aksesori

Produk kerajinan tekstil secara umum terdiri atas material tekstil, warna, dan
aksesori yang digunakan pada kerajinan tekstil. Jenis tekstil dilihat dari asal usul
bahan baku terdiri atas tekstil yang terbuat dari serat alam dan tekstil yang terbuat
dari serat buatan (sintetis), serta semi sintetis (bahan alam yang diproses secara
sintetis). Pewarna yang digunakan untuk pewarna tekstil juga ada yang berasal
dari bahan alam dan sintetis. Pada kerajinan tekstil, kadang kala digunakan aksesori
seperti kancing, manik-manik, ritsleting, dan lain-lain. Aksesori tersebut ada yang
berbahan sintetis seperti plastik ada pula berbahan alami seperti kancing batok
kelapa atau manik-manik dari batu.

Material Tekstil, Bahan Pewarna, dan Aksesori

1. Serat
Serat alam yang digunakan untuk tekstil terdiri atas serat yang berasal dari
tumbuhan di antaranya kapas, batang rami, nanas, batang pisang. Serat alami
yang berasal dari hewan seperti wol dari bulu biri-biri dan sutra dari kepompong
ulat sutra. Serat alami lainnya adalah serat dari logam seperti benang
emas dan perak yang digunakan pada tenun Songket dan Tapis. Serat organik
pada umumnya lebih mudah menyerap keringat, lebih terasa sejuk pada tubuh
(tidak panas), namun mudah kusut sehingga memerlukan penyetrikaan panas,
dan rentan terhadap jamur. Tekstil dengan bahan organik dapat rusak jika
direndam pada deterjen selama lebih dari 2 jam.

Serat bahan sintetis berasal dari polyester (serupa dengan plastik), yaitu
nilon, acrilyc, spandex, dan lain-lainnya. Serat sintetis memiliki elastisitas yang
baik sehingga tidak mudah kusut dan tidak memerlukan penyetrikaan panas,
namun daya serapnya rendah sehingga kurang nyaman dan kurang terasa
sejuk pada tubuh. Tekstil dari serat sintetis tahan terhadap bakteri dan jamur
serta tahan terhadap pelarut organik dan kimia/dry cleaning.
Selain serat organik dan sintetis, terdapat juga serat semi sintetis dan serat
campuran. Serat semi sintetis adalah serat rayon yang terbuat dari polimer dari
bahan organik karena tidak sepenuhnya organik dan namun tidak sepenuhnya
sintetis. Serat campuran, dibuat dari bahan campuran organik dan sintetis,
untuk mengurangi kelemahan dari sifat salah satu bahan.

2. Pewarna
Perwarna tekstil terdiri atas zat pewarna alam dan zat pewarna sintetis. Zat
pewarna alam berasal dari tumbuhan atau hewan. Tekstil tradisional Indonesia
pada zaman dahulu menggunakan pewarna alam seperti daun pohon nila
(indofera), kulit pohon soga tingi (Ceriops candolleana arn), kayu tegeran
(Cudraina javanensis), kunyit (Curcuma), teh (tea), akar mengkudu (Morinda
citrifelia) yang menghasilkan warna merah, berasal dari Timur Tengah dan
dibawa ke kepulauan Indonesia melalui pedagang India, kulit soga jambal
(Pelthophorum ferruginum), kesumba (Bixa orelana), daun jambu biji (Psidium
guajava). Pewarna alami mudah diserap oleh tekstil dari bahan alami, terutama
sutra, namun tidak oleh tekstil dengan bahan sintetis.

Zat pewarna sintetis adalah zat pewarna buatan yang dibuat dari ter arang
baru bara atau minyak bumi. Zat warna sintetis lebih mudah diperoleh di pasaran,
memiliki keragaman warna lebih banyak, dan menyediakan warna terang. Zat
warna sintetis dapat menghasilkan warna yang konsisten atau sama, dan
mudah diserap oleh tekstil dengan serat alami maupun tekstil dengan serat
sintetis. Kelemahan pewarna sintetis adalah belum tentu aman untuk manusia
dan alam.

3. Aksesori
Aksesori ditambahkan pada produk kerajinan tekstil untuk memberikan fungsi
dan estetika. Seperti halnya serat dan pewarna, aksesori kerajinan tekstil juga
dapat dibagi menjadi berbahan alami dan berbahan sintetis. Pada tekstil
tradisional, aksesori dapat berupa manik-manik yang terbuat dari batu, dari
kerang, atau gigi hewan. Pada kerajinan tekstil modern, penggunaan aksesori
lebih beragam seperti kancing, gesper, ritsleting, velco, dakron atau busa pelapis
dan lain-lain. Bahan aksesori modern dapat terbuat dari batu, batok kelapa,
kerang, logam, maupun plastik.

 

Material Tekstil, Bahan Pewarna, dan Aksesori | medsis | 4.5