Pengertian Mengenai Membacakan Makna Contoh Isi Puisi

Pengertian Mengenai Membacakan Makna Contoh Isi Puisi

Makna Contoh Isi Puisi – Salah satu ciri khas puisi adalah nada serta irama yang ada dalam setiap kata-katanya. Oleh sebab itu, seringkali kegiatan membaca puisi diperlombakan dengan istilah deklamasi puisi. Dalam Pelajaran ini, Anda akan berlatih membacakan puisi. Sebelumnya, Anda harus memahami terlebih dahulu teknik-teknik pembacaan Puisi.

Makna Contoh Isi Puisi

Makna Contoh Isi Puisi

Makna Contoh Isi Puisi – Pernahkah Anda membaca puisi? Puisi yang dibacakan dapat lebih dihayati, baik oleh pendengar ataupun pembacanya jika diperhatikan aspek lafal, nada, intonasi, dan tekanannya. Lafal meliputi kejelasan kita dalam mengucapkan kata-kata puisi. Nada meliputi cara suasana kita membawakan puisi yang bernuansa sedih, semangat, atau bahkan syahdu. Adapun intonasi puisi yang dibacakan menyangkut bagaimana kita membuat jeda antarkata ataupun antarbaris dalam puisi. Intonasi harus kita perhatikan karena menyangkut kapan kita harus berhenti dalam membacakan kata-kata puisi. Selanjutnya, tekanan menyangkut kapan kita harus menaikkan atau menurunkan tinggi rendahnya puisi yang kita deklamasikan. Pembacaan puisi yang penuh penghayatan kadang membuat pendengar terbawa atau terhanyut dalam isi puisi. Seseorang yang mendeklamasikan puisi dengan memenuhi kaidah lafal, nada, intonasi, dan tekanan akan membuat puisi itu lebih bermakna dan dihayati oleh pendengar. Salah satu penyair yang ahli mendeklamasikan puisinya adalah Sutardji Calzoum Bachri. Ia selalu membawakan puisinya seakan masuk dunia lain yang sangat puitis dan begitu indah didengar. Apakah Anda mengenal penyair lain yang sering membacakan puisinya dengan baik?

Makna Contoh Isi Puisi

Bagaimanakah cara mendeklamasikan puisi yang baik itu? Berikut ini teknik dasar yang dapat Anda praktikkan untuk berlatih mendeklamasikan puisi. 1. Kenali dulu gaya atau jenis puisi tersebut. Misalnya, puisi yang berisi perjuangan nantinya harus dibawakan dengan gaya semangat. Adapun jika puisi tersebut berisi hal yang penuh nilai-nilai religius dapat dibawakan dengan suasana syahdu. 2. Hayati dan pahami isi puisi dengan interpretasi Anda sendiri. Hal ini akan membantu Anda merasakan bahwa puisi yang dibawakan nantinya akan menyatu dengan sanubari Anda sendiri. 3. Selanjutnya, Anda dapat membaca secara berulang-ulang isi puisi tersebut. Mulanya, mungkin Anda bisa membacanya dalam hati kemudian mengucapkan secara bergumam. Selama menghayati dengan membaca berulang-ulang, janganlah Anda terpengaruh oleh suasana sekeliling. Tanamkanlah dalam diri bahwa Anda bisa masuk dalam isi dunia puisi tersebut. Dengan begitu, Anda akan menyatu dengan keseluruhan bait puisi dan makna di dalamnya secara penuh. 4. Lakukanlah latihan membaca puisi dengan berulang-ulang. Sebelumnya, Anda dapat memberi tanda intonasi, tekanan, atau nada pada puisi yang akan Anda bacakan. Hal ini nantinya akan membantu Anda dalam mendeklamasikan isi puisi dengan pembawaan sepenuh hati. Sebagai langkah awal, lakukanlah latihan di depan cermin. Dalam hal ini, Anda sekaligus dapat menilai gesture serta mimik Anda sendiri. Selanjutnya, Anda dapat mempraktikkan pendeklamasian puisi di hadapan teman atau keluarga Anda. Silakan Anda meminta pendapat dari mereka. Hal ini akan lebih membantu Anda jika ada kritik atau masukan dari orang lain. Sebagai bahan latihan, bacalah dalam hati isi puisi berikut dengan saksama. Hayatilah maknanya.

Makna Contoh Isi Puisi

Pada Suatu Hari Nanti

Pada suatu hari nanti Jasadku tak akan ada lagi Tapi dalam bait-bait sajak ini Kau takkan kurelakan sendiri Pada suatu hari nanti Suaraku tak terdengar lagi Tapi di antara larik-larik sajak ini Kau akan tetap kusiasati Pada suatu hari nanti Impianku pun tak dikenal lagi Namun di sela-sela huruf sajak ini Kau takkan letih-letihnya kucari Karya Sapardi Djoko Damono Sumber: Kumpulan puisi Hujan Bulan Juni, 1994

Makna Contoh Isi Puisi – Dalam puisi tersebut, digambarkan jiwa penyair tidak akan pernah mati di mata dan di hati apresiatornya. Jiwa penyair akan selalu abadi meski sang penyair telah meninggalkan alam fana ini. Mengapa demikian? Segala harapan dan impiannya tentang hidup dan kehidupan, termasuk kesepian dan kesunyian, telah dikristalkan lewat larik-larik puisi yang ditulisnya dengan rasa kecintaan mendalam. Kecintaan itu adalah kecintaan terhadap hidup, baik pada yang kelak akan musnah maupun yang abadi. Hal tersebut menggerakkan sang penyair untuk terus menghasilkan puisi-puisinya. Tentunya Anda telah memahami kira-kira bagaimana pembacaan puisi dengan baik. Anda dapat menentukan bagaimana lafal, nada, tekanan, hingga intonasi yang baik. Misalnya, puisi tersebut dibacakan dengan lafal yang jelas dan nada yang begitu syahdu. Adapun tekanannya digunakan di berbagai baris tertentu dengan intonasi yang jelas di bagian tertentu pula. Berikut ini contoh penggunaan tanda jeda agar intonasi dalam puisi bisa dibacakan dengan baik.

Pada suatu hari nanti//Jasadku tak akan ada lagi// Tapi/ dalam bait-bait sajak ini/ Kau takkan kurelakan sendiri// Pada suatu hari nanti// Suaraku tak terdengar lagi// Tapi/ di antara larik-larik sajak ini/ Kau akan tetap kusiasati// Pada suatu hari nanti// Impianku pun tak dikenal lagi// Namun/ di sela-sela huruf sajak ini/ Kau takkan letih-letihnya kucari//

Makna Contoh Isi Puisi – Uji Materi

1. Bacalah puisi berikut dengan baik.

Cintaku Katakan padanya bahwa cintaku tak diikat dunia Katakan bahwa dunia pecah, ambruk dan terbakar jika menanggungnya Dunia sibuk merajut jeratan-jeratan Mempersulit diri dengan ikatan-ikatan Dimuati manusia yang antre panjang Memasuki sel-sel penjara Katakan padanya bahwa kasih sayangku Tak terpanggul oleh ruang waktu Katakan bahwa kasih sayangku Membebaskannya hingga ke Tuhan Ruang tata hidup, perkawinan, kebudayaan dan Sejarah, adalah gumpalan sepi, Dendam dan kemalangan Dan jika semesta waktu hendak mengukur cintaku, Katakan bahwa ia perlu berulangkali mati Agar berulangkali hidup kembali Karya Emha Ainun Nadjib Sumber: Majalah Horison, 2002

Rangkuman

1. Kegiatan menceritakan pengalaman kepada orang lain merupakan kegiatan yang dapat melatih kita berbicara dengan baik dan benar. Dalam hal ini, Anda dapat menceritakan pengalaman kegiatan yang pernah dialami dalam kehidupan sehari-hari. Pengalaman tersebut dapat berupa hal yang menyenangkan ataupun menyedihkan. 2. Salah satu bahan menceritakan pengalaman adalah melalui buku harian. Dalam buku harian, Anda dapat menuliskan hal-hal unik atau menyenangkan yang pernah dialami. Setelah itu, Anda dapat meceritakannya kepada teman-teman. 3. Pengalaman yang pernah Anda alami dapat dituliskan dalam bentuk karangan naratif. Karangan ini memiliki ciri utama adanya urutan peristiwa. Dalam karangan naratif, Anda dapat menceritakan secara berurutan dari awal kegiatan sampai akhir kegiatan. 4. Teknik dasar yang dapat dipraktikkan untuk melatih mendeklamasikan puisi adalah sebagai berikut. a. Kenali dulu jenis puisi tersebut. b. Hayati dan pahami isi puisi dengan interpretasi Anda sendiri. c. Bacalah secara berulang-ulang isi puisi tersebut. d. Lakukanlah latihan membaca puisi secara berulang-ulang.

Pengalaman yang diceritakan kepada orang lain tentunya dapat lebih melatih kemampuan berbicara Anda. Pemahaman ataupun ketertarikan orang lain terhadap pengalaman yang diceritakan ditentukan oleh gaya Anda berbicara. Secara tidak langsung, hal ini akan melatih Anda berbicara di hadapan umum. Hal ini akan berguna jika suatu waktu Anda menjadi pembicara, ahli pidato, bahkan aktor. Adapun kegiatan menulis paragraf naratif dapat melatih Anda menulis dengan gaya bahasa penceritaan yang runut. Dengan demikian, suatu waktu Anda bisa menjadi penulis atau pengarang yang hebat. Kemudian, kegiatan membacakan puisi yang telah Anda lakukan akan mengasah penghayatan Anda terhadap sebuah karya puisi. Penghayatan tersebut akan menjadi bekal jika suatu waktu Anda akan terjun menjadi penggiat seni peran. Di samping itu, Anda pun akan memiliki cukup bekal untuk mengikuti lomba baca puisi.

Makna Contoh Isi Puisi – Soal Pemahaman

Kerjakanlah soal-soal berikut. 1. Susunlah sebuah cerita berdasarkan pengalaman Anda saat melakukan kegiatan HUT Kemerdekaan Indonesia. Ceritakanlah pengalaman tersebut pada teman-teman Anda dengan menggunakan pilihan kata, ekspresi, jeda, dan intonasi. 2. Tulislah sebuah paragraf naratif tentang kegiatan ekstrakurikuler yang Anda ikuti. Anda pun dapat menarasikan berbagai prestasi yang pernah diraih dalam kegiatan ekstrakurikuler tersebut. 3. Baca puisi berikut ini dengan saksama. Kemudian, berilah marka (tanda) jeda pada puisi tersebut agar dapat dibaca dengan lafal, nada, tekanan, dan intonasi yang baik.

ketika duka membingkai pesona 1 setiap kali bumi mengirimkan sandi dengan gemuruh lava dan asap tuba mengisi celah lembah dan tebing kali menggenggam sabda luka bencana 2 ketika lahar memijar gelombang laut selatan mengirim obor lampor bukit-bukit pun longsor dalam siklus waktu bumi mengaduh melelehkan keluh 3 tanah dan batu selalu menyimpan pijar sejak jauh tak terukur awal penciptaan tertatih mencari jawab tak pernah benar jajaran peta abai menguraikan jawaban betapa dalam magma menyiapkan dendam gemuruh gempa seperti gelisah yang teredam berapa tinggi kepundan menggugurkan cemas pada lahar dan awan panas gigil takut mengeras 4 kami tak punya rupa untuk bersuka kami tak punya daya untuk berduka ketika kaukenalkan petaka tiba-tiba timbunan sesal membekukan lava alpa Karya Bambang Supranoto Sumber: Antologi Puisi Jogja 5,9 Skala Richter, 2006

Pengertian Mengenai Membacakan Makna Contoh Isi Puisi | medsis | 4.5