Macam Macam Pasar Berserta Pengertian Pasarnya

Macam Macam Pasar Berserta Pengertian Pasarnya

Macam Macam Pasar

Macam Macam Pasar

Macam Macam Pasar

A. Pasar Barang Pasar sebagai pusat pertemuan penghasil dan pemakai (produsen dan konsumen), telah dikenal sejak zaman purba. Ketika sifat perdagangan masih berupa pertukaran barang (barter) yang awalnya timbul di persilangan jalur lalu lintas yang penting seperti di pelabuhan. Pasar kemudian meluas baik bentuk, jenis komoditas yang dijual maupun proses transaksinya. Bentuk pasar dapat dilihat dari tingkat persaingan yang dapat dilihat dengan mengetahui jumlah pembeli dan penjual serta barang yang diperjualbelikan. Apabila dilihat dari segi permintaan dan penawaran, bentuk pasar dapat dibedakan menjadi beberapa macam. 1. Dari segi permintaan, pasar dibedakan sebagai berikut: a. pasar persaingan sempurna, b. pasar monopsonistik, c. pasar oligopsoni, dan d. pasar monopsoni. 2. Dari segi penawaran, bentuk pasar dibedakan sebagai berikut: a. pasar persaingan sempurna, b. pasar monopolistik, c. pasar oligopoli, dan d. pasar monopoli. Berikut ini penjelasan mengenai masing-masing bentuk pasar.

Macam Macam Pasar

1. Pasar Persaingan Sempurna Pasar persaingan sempurna merupakan struktur pasar yang paling ideal, karena akan menjamin terwujudnya kegiatan memproduksi barang atau jasa yang tinggi (optimal). Hal ini dikarenakan di pasar persaingan sempurna terdapat banyak penjual dan pembeli, dan setiap penjual maupun pembeli tidak dapat memengaruhi keadaan di pasar, karena penjual dan pembeli masing-masing hanya merupakan bagian kecil dari pasar secara keseluruhan. Kita lihat saja di pasar tradisional, yang terdapat berbagai jenis barang seperti wortel, kentang, cabai, bawang, dan lain-lain.

Macam Macam Pasar

a. Ciri-Ciri Pasar Persaingan Sempurna

1) Terdapat Banyak Penjual dan Pembeli Seorang penjual tidak dapat memengaruhi harga pasar. Satu-satunya unsur yang dikuasainya hanyalah kuantitas barang yang ditawarkan. Apabila penjual menawarkan barang, maka kuantitas yang ditawarkan relatif sangat kecil terhadap keseluruhan kuantitas pasar. Dengan demikian perubahan yang dilakukannya tidak membawa pengaruh apa-apa bagi harga di pasar. Demikian pula dengan pembeli. Kuantitas barang yang dibelinya merupakan kuantitas yang sangat sedikit sekali apabila dibandingkan dengan kuantitas pembelian seluruhnya di pasar. Jadi, jika pembeli mengurangi pembeliannya dengan maksud agar harga di pasar turun, maka tindakan tersebut tidak akan memengaruhi kondisi pasar, karena masih banyak calon pembeli lain yang menggantikannya. Oleh sebab itu, pembeli dan penjual dikatakan sebagai price taker (pengambil harga).

Macam Macam Pasar

2) Barang yang Diperjualbelikan Homogen (Sama/Serupa) Barang yang dihasilkan di pasar persaingan sempurna ini bersifat homogen, artinya barang yang diproduksi oleh seorang produsen merupakan barang substitusi sempurna dari barang yang sama yang diproduksi oleh produsen lain. Oleh karena itu, konsumen bersikap indifferen terhadap kelompok penjual, karena bagi konsumen semua penjual adalah sama saja, sebab barang yang dibutuhkan praktis tidak ada bedanya. Contohnya, gula atau minyak tanah.

3) Pembeli dan Penjual Mempunyai Pengetahuan Sempurna Mengenai Pasar Pembeli dan penjual harus mempunyai pengetahuan yang sempurna mengenai keadaan di pasar. Artinya, mereka perlu mengetahui tingkat harga yang berlaku dan perubahan-perubahan atas harga tersebut. Dengan demikian baik pembeli maupun penjual akan sulit mempermainkan harga.

4) Adanya Kebebasan Keluar Masuk Pasar Baik konsumen maupun produsen bebas menentukan kapan ia membuka dan menutup usaha atau bebas kapan mau membeli atau tidak membeli produk.

Macam Macam Pasar

b. Kebaikan Pasar Persaingan Sempurna Berikut ini beberapa kelebihan pasar persaingan sempurna. 1) Pembeli Bebas Memilih Produk karena Barang Banyak Karena terdapat banyak produsen yang menghasilkan barang banyak, pembeli bebas memilih produk. 2) Tidak Ada Hambatan dalam Mobilitas SumberSumber Ekonomi dari Satu Usaha ke Usaha Lain atau dari Lokasi Satu ke Lokasi yang lain Karena tidak ada hambatan dalam mobilitas sumber-sumber ekonomi, maka perusahaan-perusahaan akan menambah skala produksinya dan merangsang adanya perluasan kapasitas produksi maupun pendirian pabrik-pabrik baru. 3) Dapat Memaksimumkan Efisiensi Seluruh sumber-sumber daya yang tersedia sepenuhnya digunakan dan corak penggunaannya adalah sedemikian rupa sehingga tidak terdapat corak penggunaan yang lain yang dapat menambah kemakmuran masyarakat. 4) Kebebasan Bertindak dan Memilih Di dalam pasar persaingan sempurna tidak seorang pun mempunyai kekuasaan dalam menentukan harga, jumlah produksi, dan jenis-jenis barang yang diproduksikan. Adanya kebebasan untuk memproduksi berbagai jenis barang maka masyarakat mempunyai pilihan yang lebih banyak terhadap barang-barang dan jasa-jasa yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhannya.

Macam Macam Pasar

c. Keburukan Pasar Persaingan Sempurna Selain mempunyai beberapa kelebihan, pasar persaingan sempurna mempunyai beberapa kelemahan. Berikut ini beberapa kelemahannya. 1) Tidak Mendorong Inovasi Di dalam pasar persaingan sempurna teknologi dapat dicontoh dengan mudah oleh perusahaan lain. Akibatnya, suatu perusahaan tidak dapat memperoleh keuntungan yang maksimal dari pengembangan teknologi dan teknik memproduksi yang baru tersebut. Meskipun pada mulanya perusahaan tersebut dapat menaikkan efisiensi dan menurunkan biaya-biaya. Keadaan ini menyebabkan perusahaan-perusahaan tidak terdorong untuk melakukan perkembangan teknologi dan inovasi. 2) Membatasi Pilihan Konsumen Karena barang yang dihasilkan perusahaan-perusahaan adalah seratus persen sama, membuat konsumen mempunyai pilihan yang terbatas untuk menentukan barang yang akan dikonsumsinya.

Macam Macam Pasar

3) Distribusi Pendapatan yang tidak Merata/Tidak Seimbang Suatu corak distribusi pendapatan tertentu menimbulkan suatu pola permintaan tertentu dalam masyarakat. Pola permintaan tersebut akan menentukan bentuk pengalokasian sumber-sumber daya. Ini berarti distribusi pendapatan menentukan bagaimana bentuk dari penggunaan sumber-sumber daya yang efisien. Jika distribusi pendapatan tidak merata, maka penggunaan sumber-sumber daya yang dialokasikan secara efisien akan lebih banyak digunakan untuk kepentingan segolongan tertentu.

Macam Macam Pasar

2. Pasar Persaingan Monopolistik Pasar persaingan monopolistik pada dasarnya adalah pasar yang berada di antara dua jenis pasar yaitu pasar persaingan sempurna dan monopoli. Oleh sebab itu, sifat-sifatnya mengandung unsur-unsur sifat pasar monopoli dan unsur-unsur sifat pasar persaingan sempurna. Adapun definisi pasar persaingan monopolistik adalah suatu pasar yang terdapat banyak produsen yang menghasilkan barang yang berbeda coraknya. Di sini, baik penjual maupun pembeli mempunyai kemampuan untuk menetapkan harga satu produk. Karena barang yang dihasilkan berbeda corak, maka produsen dapat menciptakan produk-produk sesuai yang diinginkan pasar.

Macam Macam Pasar

a. Ciri-Ciri Pasar Persaingan Monopolistik

1) Terdapat Banyak Penjual Terdapat banyak penjual dalam pasar persaingan monopolistik, namun tidak sebanyak di pasar persaingan sempurna. Para penjual mempunyai ukuran dan kesempatan yang relatif sama besarnya. Keadaan ini menyebabkan produksi suatu perusahaan relatif sedikit kalau dibandingkan dengan keseluruhan produksi dalam pasar.

2) Barangnya Berbeda Corak Ciri ini membedakan pasar persaingan monopolistik dengan pasar persaingan sempurna. Produksi barang di pasar persaingan monopolistik yang berbeda corak menyebabkan produk antara satu perusahaan dengan perusahaan lain secara fisik mudah dibedakan, misalnya pengemasan, dan juga cara pembayaran barang yang dibeli.Perbedaan-perbedaan ini menyebabkan barang yang diproduksi dalam pasar persaingan monopolistik bersifat pengganti yang dekat (close substitute) dan bukan bersifat pengganti sempurna seperti dalam pasar persaingan sempurna.

3) Para Pelaku Pasar Mempunyai Sedikit Kekuasaan Memengaruhi Harga Kekuasaan memengaruhi harga oleh penjual dalam pasar monopolistik bersumber dari sifat barang yang dihasilkan, yaitu berbeda corak atau differensi produk. Perbedaan ini membuat para pembeli memilih, yaitu lebih menyukai barang dari suatu perusahaan tertentu dan kurang menyukai barang yang dihasilkan perusahaan lain. Apabila suatu perusahaan menaikkan harga barang, ia masih dapat menarik pembeli walaupun pembelinya tidak sebanyak seperti sebelum kenaikan harga. Sebaliknya, apabila perusahaan menurunkan harga, tidaklah mudah untuk menjual semua barang yang diproduksi.

4) Persaingan Promosi Penjualan Sangat Aktif Harga bukanlah penentu utama dari besarnya pasar dari perusahaan-perusahaan dalam pasar persaingan monopolistik. Suatu perusahaan mungkin dapat menjual barangnya dengan harga relatif tinggi, tetapi masih dapat menarik banyak pembeli. Sebaliknya suatu perusahaan lain mungkin harga barang yang ditawarkan rendah tetapi tidak banyak menarik pembeli. Keadaan seperti ini disebabkan oleh sifat barang yang mereka hasilkan, yaitu barang yang bersifat berbeda corak. Ini menimbulkan daya tarik yang berbeda kepada para pembeli. Maka untuk memengaruhi citra rasa pembeli, para produsen melakukan persaingan antara lain dengan memperbaiki mutu dan desain, iklan, memberikan syarat penjualan yang menarik, dan sebagainya.

Macam Macam Pasar

b. Kelebihan Pasar Persaingan Monopolistik Berikut ini kelebihan pasar persaingan monopolistik.

1) Menghasilkan Barang Berbeda Corak Hal ini dapat meningkatkan kesejahteraan konsumen karena mereka dapat memilih corak barang yang sesuai dengan selera dan kemampuannya.

2) Distribusi Pendapatan dalam Masyarakat Lebih Merata Karena produsen terdiri atas perusahaan-perusahaan kecil yang memperoleh untung normal, maka pemilik modal tidak memiliki kekayaan yang berlebihan dan kesempatan kerja yang diciptakan lebih besar.

c. Kelemahan Pasar Persaingan Monopolistik Selain kelebihan-kelebihan yang dimilikinya, pasar persaingan monopolistik juga mempunyai beberapa kelemahan seperti berikut ini. 1) Operasinya tidak Seefisien Pasar Persaingan Sempurna Hal ini dikarenakan harga lebih tinggi, kuantitas produksi lebih rendah, dan tidak tercapai efisiensi baik produktif maupun alokatif. 2) Perusahaan tidak Mempunyai Gerakan untuk Melakukan Inovasi Modal yang lebih terbatas, pasar yang terbatas, dan kecenderungan untuk memperoleh keuntungan dalam jangka panjang menghalangi produsen (perusahaan) untuk menciptakan inovasi.

3. Pasar Oligopoli

Pasar oligopoli hanya terdiri atas sekelompok kecil perusahaan, yaitu beberapa perusahaan raksasa yang menguasai sebagian besar pasar oligopoli (sekitar 70 – 80% dari seluruh produksi atau nilai penjualan). Beberapa perusahaan yang menguasai pasar saling memengaruhi satu sama lain dan saling ketergantungan karena keputusan dan tindakan oleh salah satu dari perusahaan tersebut memengaruhi perusahaan-perusahaan yang lain. Hal ini menyebabkan perusahaan harus berhati-hati mengambil keputusan, misalnya mengubah harga, membuat desain, mengubah teknik memproduksi, dan sebagainya. Sifat saling memengaruhi (mutual independence) ini merupakan sifat khusus dari pasar oligopoli yang tidak didapati dalam bentuk pasar lain. Pasar oligopoli terdapat dalam perekonomian yang sudah maju dan teknologi sudah sangat modern. Contoh pasar oligopoli antara lain pasar otomotif, industri baja, pasar software komputer, dan lain-lain.

a. Ciri-Ciri Pasar Oligopoli Berikut ini beberapa ciri-ciri pasar oligopoli. 1) Terdapat Sedikit Penjual yang Menjual Produk Substitusi (Pengganti antara Produk yang Satu dengan yang Lainnya) Hal ini dikarenakan penawaran satu jenis barang hanya dikuasai oleh beberapa perusahaan. Sebagai akibat sedikitnya penjual yang menjual produk substitusi, terjadi perang harga. 2) Terdapat Rintangan untuk Memasuki Industri Oligopoli Hal ini karena modal yang dibutuhkan relatif besar sehingga perusahaan yang ada dalam pasar hanya sedikit. Meskipun demikian, rintangan ini tidak sekuat seperti di pasar monopoli. 3) Keputusan Harga yang Stabil oleh Suatu Perusahaan Harus Dipertimbangkan oleh Perusahaan yang lain Dalam Industri Penurunan harga dari suatu perusahaan cenderung menyebabkan perusahaan-perusahaan lain juga ikut melakukan penurunan agar mereka tidak kehilangan langganan. Demikian sebaliknya, sekiranya suatu perusahaan menaikkan harga, produksi perusahaan-perusahaan lain menjadi relatif lebih murah. 4) Menghasilkan Barang Standar maupun Barang Berbeda Corak Barang yang dihasilkan di pasar oligopoli banyak ragamnya baik barang standar maupun barang yang berbeda corak. 5) Melakukan Promosi Melalui Iklan Dalam pasar oligopoli ini, kegiatan promosi melalui iklan aktif dilakukan dengan tujuan menarik pembeli baru dan mempertahankan pembeli lama.

b. Kelebihan Pasar Oligopoli 1) Barang yang Dihasilkan Berbeda Corak Produsen-produsen yang ada di pasar oligopoli memproduksi barang bermacam-macam dan berbeda corak sesuai yang diinginkan masyarakat. Dengan demikian pasar barang tersebut dapat menyebar ke golongan masyarakat yang lebih luas. 2) Efisiensi dalam Menggunakan Sumber-Sumber Daya Apabila dipandang dari syarat efisiensi, pasar oligopoli tidaklah menggunakan sumber-sumber daya secara efisien. Namun dipandang dari sudut skala ekonomi yang mungkin diperoleh, terdapat kemungkinan bahwa produsen-produsen dalam pasar oligopoli akan memproduksi barang dengan biaya yang lebih rendah daripada produsen-produsen dalam pasar persaingan sempurna. 3) Pengembangan Teknologi dan Inovasi Pasar oligopoli merupakan struktur pasar yang paling memberikan dorongan untuk mengemukakan teknologi dan melakukan inovasi. Usaha untuk menarik lebih banyak konsumen dijalankan dengan persaingan bukan harga. Salah satu di antaranya adalah dengan terus menerus mengembangkan barang-barang yang diproduksi agar mempunyai keistimewaan-keistimewaan tertentu. Untuk mencapai tujuan ini perusahaan harus terus berusaha mengembangkan teknologi dan membuat inovasi yang diperlukan.

c. Kelemahan Pasar Oligopoli Selain kelebihan yang dimiliki, pasar oligopoli juga mempunyai beberapa kelemahan seperti berikut ini. 1) Terjadi Persaingan Harga yang Ketat Persaingan harga biasanya terjadi apabila ada produk baru masuk ke pasar. Agar dapat menguasai pasar, biasanya produsen baru menurunkan harga, agar produk lama dapat tergeser. Tindakan ini merugikan pelaku lama. 2) Terdapat Rintangan yang Kuat untuk Masuk ke Pasar Oligopoli Bagi produsen baru yang masuk ke pasar tidaklah mudah karena membutuhkan investasi yang tinggi.

4. Pasar Monopoli

Dalam kehidupan sehari-hari, sering kita temui bentuk pasar monopoli, yaitu situasi pasar di mana hanya ada satu penjual produk dan produk tersebut tidak ada penggantinya (no substitutes). Oleh sebab itu perilaku dalam pengambilan keputusan di pasar agak berbeda dengan pasar persaingan sempurna. Pemahaman perilaku monopoli sangat penting bagi para pengambil kebijakan dalam rangka mengendalikan perekonomian yang sesuai dengan keinginan masyarakatnya.

a. Adanya Penguasaan Bahan Mentah Misalnya, perusahaan listrik negara (PLN), karena listrik merupakan kebutuhan vital masyarakat secara luas, maka penguasaan atau pengelolanya ditangani oleh pemerintah seperti dalam UUD 1945. Demikian pula dengan PT KAI, walaupun jasa angkutan bukan monopoli oleh PT KAI (masih ada bus dan pesawat) tetapi tidak ada perusahaan lain yang menyainginya. b. Penguasaaan Teknik Produksi Tertentu Selama teknik produksi tidak ada yang meniru, maka pasar barang-barang tersebut akan dikuasai oleh si monopolis. c. Adanya Hak Paten untuk Produk Tertentu (Merupakan Unsur Yuridis) Untuk mendapatkan hak paten ini biasanya harus didahului oleh adanya suatu penemuan. Misalnya Graham Bell menemukan pesawat telepon, atau Thomas Alfa Edison menemukan bola lampu pijar. Hak paten ini diberikan oleh Departemen Kehakiman dan mempunyai masa berlaku tertentu.

Selama jangka waktu tersebut tidak ada orang lain yang dapat memproduksi barang yang sama, karena jika memproduksi maka akan dituntut ke pengadilan. d. Adanya Lisensi Hal ini bisa terjadi karena diperoleh secara institusional. Misalnya, monopoli yang dipegang oleh PT ASTRA Internasional, yaitu monopoli untuk perakitan dan penjualan mobil baru merk Toyota. e. Monopoli yang Diperoleh secara Alamiah (Tidak Perlu Adanya Paten atau Lisensi) Monopoli alamiah ini biasanya terjadi karena faktor luas pasar yang tidak terlalu besar sehingga tidak memungkinkan lebih dari satu penjual. Masuknya perusahaan baru biasanya tidak akan menguntungkan, sebab perusahaan lama yang memegang monopoli sudah mempunyai pengalaman yang lebih luas dan mempunyai kekayaan nonmaterial atau goodwill dari masyarakat. Oleh sebab itu pendatang baru akan dapat bertahan jika mempunyai teknologi yang lebih efisien.

Berikut ini akan dibahas mengenai ciri-ciri, kelebihan, dan kelemahan yang ada pada pasar monopoli. a. Ciri-Ciri Pasar Monopoli Pasar monopoli mempunyai ciri-ciri seperti berikut ini. 1) Di dalam pasar hanya terdapat satu penjual. 2) Jenis barang yang diproduksi tidak ada penggantinya (no substituses) yang mirip. 3) Ada hambatan atau rintangan (barriers) bagi perusahaan baru yang akan masuk dalam pasar monopoli. 4) Penjual tunggal tidak dipengaruhi dan tidak memengaruhi harga serta output dari produk-produk lain yang dijual dalam perekonomian. 5) Promosi iklan kurang diperlukan. b. Kelebihan Pasar Monopoli Banyak orang yang mempunyai pandangan yang negatif terhadap perusahaan monopoli. Mereka selalu menganggap bahwa suatu perusahaan dalam pasar monopoli dapat menetapkan harga dengan sekehendak hatinya dan oleh karena itu akan selalu mendapat keuntungan yang sangat berlebihan. Namun tidaklah demikian dengan pasar monopoli. Pasar monopoli memiliki beberapa kelebihan, seperti berikut ini. 1) Karena hanya ada penjual tunggal, maka keuntungan yang maksimal dapat diperoleh. 2) Adanya peraturan pemerintah, membuat penjual tidak bisa menentukan harga semena-mena. c. Kelemahan Pasar Monopoli Selain kelebihan-kelebihan di atas, pasar monopoli identik dengan banyak hal-hal yang negatif, seperti berikut ini. 1) Tidak ada pilihan lain untuk membeli barang karena barang yang diperjualbelikan hanya satu macam. 2) Konsumen dapat dirugikan karena terjadi eksploitasi pembeli, terutama saat terjadi peningkatan permintaan. 3) Keuntungan terpusat pada satu perusahaan saja, karena tidak ada perusahaan lain yang memperoleh keuntungan dari usaha tersebut.

5. Campur Tangan (Peran) Pemerintah Monopoli merupakan pengusaha tunggal, karena itu pemerintah biasanya turut campur tangan dalam sektor yang dikuasai oleh pemerintah tersebut, untuk mencegah jangan sampai besarnya kekuasaan tersebut disalahgunakan. Berikut ini cara-cara yang digunakan oleh pemerintah. a. Pemerintah membuat undang-undang yang melarang adanya monopoli dan atau kolusi di antara para pengusaha yang mempunyai akibat yang sama dengan monopoli. b. Pemerintah dapat mengusahakan sendiri bidang usaha pos, telepon, air, listrik, dan sebagainya ditempatkan dalam penguasaan pemerintah agar kepentingan masyarakat banyak selalu diperhatikan. c. Pemerintah dapat menerapkan pajak progresif atas dasar besar kecilnya pangsa pasar yang dimiliki oleh suatu perusahaan. Monopoli murni akan mendapat beban tertinggi karena pangsa pasar yang dikuasainya adalah seratus persen. d. Menetapkan harga tertinggi, sementara itu dari segi permintaan dikenal monopsoni. Jika pengertian monopoli mengacu pada produsen tunggal, maka dalam monopsoni hanya terdapat satu pembeli (pembeli tunggal). Pembeli tunggal kebanyakan merupakan produsen daripada konsumen.

 

Macam Macam Pasar Berserta Pengertian Pasarnya | medsis | 4.5