Lumut kerak (Lichenes) dan Tumbuhan lumut (Bryophyta)

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Lumut kerak (Lichenes)
Lumut kerak merupakan simbiosis
antara alga hijau (Cyanophyta) dengan jamur
dari kelompok Ascomycotina atau Basidiomycotina.
Di Indonesia lumut kerak
tersebar luas lebih dari 1.000 jenis yang
diketahui dari sekitar 2.500 jenis yang ada.
Biasanya tanaman simbiosis ini hidup
menempel pada kulit batang tanaman, dan
dapat hidup di tempat lembap, karena alga
memerlukan air untuk fotosintesis.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

images (6)
 Tumbuhan lumut (Bryophyta)
Tumbuhan lumut susunan tubuhnya lebih kompleks dibanding
dengan Thallophyta. Dalam daur hidupnya terdapat pergantian
keturunan (metagenesis) antara turunan vegetatif dengan turunan
generatif. Gametofit lebih menonjol dibanding sporofit. Gametofit
merupakan turunan vegetatif yang melekat pada substrat dengan
menggunakan rizoid. Sporofit merupakan turunan vegetatif berupa
badan penghasil spora (sporangium). Sporofit itu tumbuh pada
gametosit bersifat parasit. Habitatnya di daratan yang lembab, ada
pula yang hidup sebagai epifit. Tubuhnya tidak memiliki berkas
pembuluh (vaskular seperti pembuluh xilem dan floem). Berdasarkan
struktur tubuhnya dibedakan atas lumut hati (Hepaticae) dan lumut
daun (Musci

Lumut kerak (Lichenes) dan Tumbuhan lumut (Bryophyta) | medsis | 4.5