Kisah Uwais Al-Qarni

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Kisah Uwais Al-Qarni
Pada zaman Nabi Muhammad saw, ada seorang pemuda bernama Uwais Al-Qarni.
Ia tinggal di negeri Yaman. Ia seorang fakir dan yatim. Ia hidup bersama ibunya yang
lumpuh dan buta. Uwais Al-Qarni bekerja sebagai penggembala domba. Hasil usahanya
hanya cukup untuk makan ibunya. Bila ada kelebihan, terkadang ia pergunakan untuk
membantu tetangganya yang hidup miskin. Uwais Al-Qarni dikenal anak yang taat
beribadah dan patuh pada ibunya. Ia sering kali puasa.
Alangkah sedihnya hati Uwais Al-Qarni setiap melihat tetangganya sering bertemu
dengan Nabi Muhammad, sedang ia sendiri belum pernah berjumpa dengannya. Ketika
mendengar Nabi Muhammad giginya patah karena dilempari batu oleh musuhnya,
Uwais Al-Qarni segera menggetok giginya dengan batu hingga patah. Hal ini dilakukan
sebagai ungkapan rasa cintanya kepada Nabi Muhammmad saw. sekalipun ia belum
pernah bertemu dengan Nabi. Kerinduan Uwais Al-Qarni untuk menemui Nabi
saw. makin dalam. Hatinya selalu bertanya-tanya, kapankah ia dapat bertemu Nabi
Muhammad saw. dan memandang wajah beliau dari dekat? Ia rindu mendengar suara
Nabi saw., kerinduan karena iman.
Pada suatu hari ia datang mendekati ibunya, mengeluarkan isi hatinya dan mohon
izin kepada ibunya agar ia diperkenankan pergi menemui Rasulullah di Madinah.
Ibu Uwais Al-Qarni terharu ketika mendengar permohonan anaknya. Ia memaklumi
perasaan Uwais Al-Qarni seraya berkata, “Pergilah wahai Uwais, anakku! Temuilah
Nabi di rumahnya. Dan bila telah berjumpa dengan Nabi, segeralah engkau kembali
pulang.”
Betapa gembira mendengar jawaban ibunya itu. Segera ia berkemas untuk berangkat
dan berpesan kepada tetangganya agar dapat menemani ibunya selama ia pergi. Sesudah
berpamitan sembari mencium ibunya, berangkatlah Uwais Al-Qarni menuju Madinah.
Setelah ia menemukan rumah Nabi, diketuknya pintu rumah itu sambil mengucapkan
salam, keluarlah seseorang seraya membalas salamnya. Segera saja Uwais Al-Qarni
menanyakan Nabi saw. yang ingin dijumpainya. Namun ternyata Nabi tidak berada di
rumahnya, beliau sedang berada di medan pertempuran. Uwais Al-Qarni hanya dapat
bertemu dengan Siti Aisyah ra., istri Nabi saw. Betapa kecewanya hati Uwais. Dari
jauh ia datang untuk berjumpa langsung dengan Nabi saw., tetapi Nabi saw. tidak dapat
dijumpainya.
Dalam hati Uwais bergolak perasaan ingin menunggu bertemu dengan Nabi,
sementara ia ingat pesan ibunya agar ia cepat pulang ke Yaman. Akhirnya, karena 12421489_1663945830546563_143055561_n

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

ketaatannya kepada ibunya, pesan ibunya mengalahkan suara hati dan kemauannya
untuk menunggu dan berjumpa dengan Nabi saw.

Nabi pun pulang dari medan pertempuran. Sesampainya di rumah, Nabi saw.
menanyakan kepada Siti Aisyah ra. tentang orang yang mencarinya. Siti Aisyah ra.,
menjelaskan bahwa memang benar ada yang mencarinya, tetapi karena lama menunggu,
ia segera pulang kembali ke Yaman karena ibunya sudah tua dan sakit-sakitan sehingga
ia tidak dapat meninggalkan ibunya terlalu lama. Nabi Muhammad saw. menjelaskan
bahwa orang itu adalah penghuni langit. Nabi menceritakan kepada para sahabatnya,
“Kalau kalian ingin berjumpa dengan dia, perhatikanlah ia mempunyai tanda putih di
tengah talapak tangannya.” Nabi menyarankan, “Apabila kalian bertemu dengan dia,
mintalah doa dan istighfarnya, dia adalah penghuni langit, bukan orang bumi.”
Waktu terus berganti. Suatu ketika, Khalifah Umar teringat akan sabda Nabi saw.
tentang Uwais Al-Qarni, penghuni langit. Sejak saat itu setiap ada khalifah yang datang
dari Yaman, Khalifah Umar ra. dan Ali ra. selalu menanyakan tentang Uwais Al Qarni.
Suatu hari rombongan kafilah itu pun tiba di Kota Madinah. Melihat ada rombongan
kafilah yang baru datang dari Yaman, segera Khalifah Umar ra. dan Ali ra. mendatangi
mereka dan menanyakan apakah Uwais Al-Qarni turut bersama mereka. Rombongan
kafilah itu mengatakan bahwa Uwais Al-Qarni ada bersama mereka, dia sedang menjaga
unta-unta mereka di perbatasan kota. Mendengar jawaban itu, Khalifah Umar ra. dan
Ali ra. segera pergi menjumpai Uwais Al-Qarni.
Sesampainya di kemah tempat Uwais berada, Khalifah Umar ra. dan Ali ra. memberi
salam. Tapi rupanya Uwais sedang ṡalat. Setelah mengakhiri ṡalat-nya dengan salam,
Uwais menjawab salam Khalifah Umar ra. dan Ali ra. sambil mendekati kedua sahabat
Nabi saw. ini dan mengulurkan tangannya untuk bersalaman. Sewaktu berjabatan,
Khalifah Umar ra. dengan segera membalikkan tangan Uwais, untuk membuktikan
kebenaran tanda putih yang berada di telapak tangan Uwais, seperti yang pernah
dikatakan oleh Nabi saw. Memang benar! Tampaklah tanda putih di telapak tangan
Uwais Al-Qarni.
Wajah Uwais Al-Qarni tampak bercahaya. Benarlah seperti sabda Nabi saw. bahwa
dia itu adalah penghuni langit. Khalifah Umar ra. dan Ali ra. menanyakan namanya,
dan dijawab, “Abdullah.” Mendengar jawaban Uwais, mereka tertawa dan mengatakan,
“Kami juga Abdullah, yakni hamba Allah. Tapi siapakah namamu yang sebenarnya?”
Uwais kemudian berkata, “Nama saya Uwais Al-Qarni”.
Akhirnya, Khalifah Umar dan Ali ra. memohon agar Uwais membacakan doa dan
istighfar untuk mereka. Uwais enggan dan dia berkata kepada Khalifah, “Sayalah yang
harus meminta doa pada kalian.” Mendengar perkataan Uwais, Khalifah berkata, “Kami
datang ke sini untuk mohon doa dan istighfar dari Anda.” Uwais Al-Qarni akhirnya
berdoa dan membacakan istighfar. Setelah itu, Khalifah Umar ra. menyumbangkan
uang negara dari Baitul Mal kepada Uwais untuk jaminan hidupnya. Namun Uwais
menampik dengan berkata, “Hamba mohon supaya hari ini saja hamba diketahui orang.
Untuk hari-hari selanjutnya, biarlah hamba yang fakir ini tidak diketahui orang lagi.”
Beberapa tahun kemudian, Uwais Al-Qarni meninggal. Anehnya, pada saat akan
dimandikan, tiba-tiba sudah banyak orang yang berebut untuk memandikan. Saat mau
dikafani, di sana pun sudah ada orang-orang yang menunggu untuk mengafaninya. Saat
mau dikubur, sudah banyak orang yang siap menggali kuburannya. Ketika usungan
dibawa menuju ke pekuburan, luar biasa banyaknya orang yang berebutan untuk
mengusungnya.
Penduduk Kota Yaman tercengang. Mereka saling bertanya-tanya, “Siapakah
sebenarnya engkau, wahai Uwais Al-Qarni? Bukankah Uwais yang kita kenal hanyalah
seorang fakir, yang tak memiliki apa-apa, yang kerjanya sehari-hari hanyalah sebagai penggembala domba dan unta? Tapi, ketika hari wafatmu, engkau menggemparkan
penduduk Yaman dengan hadirnya manusia-manusia asing yang tidak pernah kami
kenal. Mereka datang dalam jumlah sedemikian banyaknya. Agaknya mereka
adalah para malaikat yang diturunkan ke bumi, hanya untuk mengurus jenazah dan
pemakamanmu.”
Berita meninggalnya Uwais Al-Qarni dan keanehan-keanehan yang terjadi
ketika wafatnya telah tersebar ke mana-mana. Baru saat itulah penduduk Yaman
mengetahuinya, siapa sebenarnya Uwais Al-Qarni. Selama ini tidak ada orang yang
mengetahui siapa sebenarnya Uwais Al-Qarni disebabkan permintaan Uwais Al-Qarni
sendiri kepada Khalifah Umar ra. dan Ali ra. agar merahasiakan tentang dia. Barulah di
hari wafatnya mereka mendengar sebagaimana yang telah disabdakan oleh Nabi saw.,
bahwa Uwais Al-Qarni adalah penghuni langit.
(HR. Muslim dari Ishak bin Ibrahim, dari Muaz bin Hisyam, dari ayahnya, dari qatadah, dari zurarah,
dari Usair bin Jabir)

Kisah Uwais Al-Qarni | medsis | 4.5