Kisah : Memahami orang lain itu perlu

Al-Kisah, Ali bin Abi Thalib hendak pergi ke masjid dengan buru-buru karena takut
tertinggal ṡalat subuh berjamaah.
Di tengah perjalanan, ia bertemu seorang kakek yang sedang berjalan pelan di depannya.
Sang kakek berjalan sangat lambat di sebuah gang sempit. Demi memuliakan dan
menghormati kakek tua itu, Ali bin Abi Thalib tidak mau mendahuluinya, meskipun
terdengar di masjid sudah iqomah. Ketika sampai di dekat pintu masjid, si kakek tua
itu justru berjalan terus saja, ternyata kakek tua itu beragama Nasrani. Ali buru-buru
masuk ke masjid. Ajaibnya, ia mendapati Rasulullah saw. dan para jamaahnya masih
melakukan rukuk. Ali pun ikut rukuk sampai selesai sehingga Ali bin Abi Thalib ikut
berjamaah dengan sempurna.
Sehabis ṡalat para sahabat bertanya,”Wahai Rasulullah, mengapa tadi rukuknya lama
sekali, padahal Anda belum pernah melakukan hal itu sebelumnya?” Rasulullah saw.
menjawab, “Tadi Jibril datang dan meletakkan sayapnya di atas punggungku dan
menahannya lama. Ketika ia melepaskan sayapnya, barulah saya bangun dari rukuk”.
Para sahabat bertanya, “Mengapa Jibril melakukan itu?” “Aku tidak menanyakan kepada
Jibril,” jelas Rasulullah. Lalu Jibril datang dan menjelaskan, “Hai Muhammad, tadi Ali
tergesa-gesa ingin melaksanakan ṡalat berjamaah, akan tetapi di tengah perjalanan ada
seorang kakek dan ia tidak mau mendahuluinya karena sangat menghormati orang lain,
meskipun ia Nasrani.”
(Diambil dari Cermin Bening Kisah-kisah Teladan Jilid-1, Fathurrahman al-Munawwar) unduhan (3)

Random Posts :

Materi Hubungan Sosial dan Pranata Sosial | medsis | 4.5