Tentang Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas Indonesia

Tentang Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas Indonesia

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas – Keunikan Biodiversitas Indonesia Pada tahun 1858, Alfred Wallace Russel mengenal pola perbedaan antarsatwa pulau di Indonesia. Wallace berpendapat bahwa Kalimantan bersama dengan Jawa dan Sumatra pernah menjadi bagian Asia, sedangkan Timor, Maluku, Nugini, dan mungkin Sulawesi pernah menjadi bagian Pasifik-Australia. Wallace pun melihat satwa di Sulawesi sangat khas seolaholah gabungan satwa Asia dan Pasifik-Australia. Menurut Wallace pula, pembentukan pulau Sulawesi sangat spesifik dan sedikit rumit, tetapi lebih banyak wujud Asia. Wallace menetapkan dua wilayah utama dengan menggambar garis batas di sebelah timur Kalimantan dan Bali, memisahkan satwa bagian barat dan timur Indonesia.

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas – Sebelum Wallace menentukan garis batas wilayah persebaran satwa, Lydeker menentukan batas barat satwa Australia hampir sama dengan batas timur satwa khas Asia garis Wallace. Selain itu, Weber menentukan batas keseimbangan satwa, perbandingan antara hewan Asia dan Australia 50 : 50. Wilayah di antara garis Wallace dan Lydeker sering dianggap sebagai daerah peralihan, dengan ciri jenis satwanya endemi dan penyebarannya tidak merata.

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas – Fosil-fosil hewan yang ditemukan di pulau-pulau Indonesia menunjukkan bahwa pernah ada daratan Gondwana. Sebagai Contoh di laut Sulawesi hidup ikan paru yang diberi nama Coelacanth yang telah diketahui awalnya berasal dari Laut Madagaskar, Afrika. Di Afrika orang hanya menemukan fosilnya, di Indonesia malah bertahan hingga kini. Contoh lain, di wilayah Oriental terdapat gajah, di Sulawesi sebagai bagian dari wilayah Australian ditemukan fosil gajah. Tapir dapat kita temukan di Sumatra (Oriental) dan Amerika Selatan (Neotropik). Komposisi margasatwa di Kepulauan Indonesia sangat luar biasa. Terdapat lebih dari 2.600 jenis burung dunia, 27% dari keseluruhan burung yang dikenal, 411 jenisnya terdapat di Indonesia. Terdapat 24 daerah burung endemik di Indonesia (11% dari yang ada di dunia).

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas – Demikian pula dengan kekayaan flora Indonesia. Kekayaan jenis hutan Indonesia diperkirakan mengandung palem terbanyak di dunia (lebih dari 400 jenis yang bernilai komersial) dan sekitar 25.000 jenis tumbuhan berbunga.

Hewan yang ada di Indonesia Bagian Barat, di antaranya keluarga gibbon (termasuk siamang), keluarga kera, keluarga orang utan, keluarga tarsius, rusa, tikus, muncak, badak Ujung Kulon, badak Sumatra, gajah, kelompok burung (di antaranya ayam piaraan, ayam mutiara, ayam hutan dan berbagai jenis burung), binturong, harimau Sumatra, kucing hutan, tapir, banteng, babi, dan macan tutul.

Hewan-hewan Indonesia Timur yang termasuk Australia meliputi contoh-contoh, seperti monyet Sulawesi, burung Maleo, kuskus, dan cendrawasih  Meskipun duyung terdapat di pantai-pantai lain di Indonesia, duyung juga terdapat di willayah Indonesia Timur.

Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas

Biodiversitas Perairan Indonesia 

Negara Indonesia meliputi daratan dan perairan yang sangat luas. Perairan Indonesia memiliki keragaman hewan dan tumbuhan yang menambah kekayaan biodiversity Indonesia. Perairan Indonesia, di antaranya hutan mangrove dan terumbu karang.

1. Hutan Mangrove Hutan mangrove dikenal dengan nama Indonesia; hutan bakau. Hutan bakau hanya terdapat di pantai-pantai daerah tropis dan subtropis. Seluruh komunitas hutan bakau dapat hidup di lingkungan berair payau sampai asin (halofit). Kadar salinitas payau 2-22 ppm, sedangkan air asin salinitasnya sampai 38 ppm. Bila kita ke pantai, tidak asing lagi melihat pemandangan. Hutan bakau merupakan ekosistem yang memiliki kekayaan spesies yang tinggi, yang pernah tercatat di Indonesia memiliki 89 spesies pohon, 5 palem, 19 liana, 44 herba tanah, 44 epifit, dan 1 sikas. Di antara semuanya, hanya 47 macam yang benar-benar spesifik tumbuhan hutan bakau. Keanekaragaman fauna di hutan bakau juga cukup tinggi, terdiri atas hewan akuatik, seperti ikan, udang, kepiting, dan kerang. Serta hewan terestrial, seperti insekta, ular, monyet, burung, babi liar, kelelawar, dan bekantan.

Indonesia memiliki kawasan hutan bakau terluas di dunia, tetapi saat ini luas tersebut telah menyusut akibat dibangunnya pertambakan, lahan pertanian dan pemukiman. Padahal hutan bakau berperan sebagai penyangga ekosistem laut maupun daratan. Secara fisik hutan bakau berfungsi menjaga garis pantai, mempercepat pembentukan lahan baru, pelindung terhadap gelombang dan arus, pelindung tepi sungai atau pantai, mendaur ulang unsur penting seperti nitrogen dan sulfur, sedangkan secara biologis, hutan bakau berfungsi sebagai tempat asuhan dan berkembang biak bagi berbagai spesies ikan, udang, dan binatang lainnya, tempat berlindung bagi sejumlah besar spesies burung. Hutan bakau juga berperan dalam akuakultur, rekreasi, kolam garam, dan penghasil kayu.

2. Terumbu Karang Terumbu karang di kenal pula dengan istilah koral. Pemandangannya sangat spesifik dan menyenangkan  di Indonesia merupakan terumbu karang terluas di daerah tropis dengan keanekaragaman flora dan faunanya. Terumbu karang Indonesia dihuni oleh ± 2.000 jenis ikan. Terumbu karang terdapat di perairan tropis dan subtropis yang dangkal, dapat ditembus cahaya matahari sampai dasar sehingga perairan hangat dan jernih. Seluruh jenis alga yang hidup pada terumbu karang dapat melakukan fotosintesis. Terumbu karang merupakan ekosistem laut yang paling produktif. Di Indonesia, terumbu karangnya memiliki sekitar 350 spesies karang keras, kerangka hewan karang berfungsi sebagai tempat berlindung atau menempelnya biota laut lainnya, seperti udang-udangan (crustaceae), molusca, anemon, tunikata, dan biota lainnya seperti ikan dan cumi-cumi. Terumbu karang juga dihuni oleh echinodermata dan coelenterata.

Biodiversitas Indonesia dengan Nilai Tertentu

Sebagai gudang keanekaragaman hayati, Indonesia banyak disorot oleh berbagai kalangan yang berkepentingan dengan flora dan fauna Indonesia, terutama yang bersifat endemik. Pada dasarnya, semua hayati di dunia ini memiliki nilai tertentu, yaitu nilai ekonomi langsung dan nilai ekonomi tidak langsung.

1. Nilai Ekonomi Langsung Nilai ekonomi langsung dapat diamati dari kegiatan suatu masyarakat yang memanen dan memanfaatkan hayati secara langsung, misalnya ada hewan yang bertindak sebagai pemangsa alami hama. Burung pemangsa, burung hantu, dan ular sanca mengendalikan hama tikus di daerah yang ditanami. Nilai ekonomi langsung meliputi nilai kegunaan konsumtif dan nilai kegunaan produktif. Nilai kegunaan Konsumtif diberikan untuk hayati yang dikonsumsi masyarakat lokal yang tidak terlihat di pasar nasional maupun internasional. Hayati yang dikonsumsi sesuai dengan kebutuhan masyarakat tradisional di negara berkembang, yaitu untuk kayu bakar, sayur-sayuran, buah-buahan, daging, obatan-obatan, tali-temali, dan bahan bangunan.

Nilai kegunaan produktif, yaitu nilai untuk hayati yang diambil di alam, dan dijual ke pasar pada tingkat nasional maupun internasional. Produk dinilai dengan metode ekonomi standar. Hayati dengan nilai kegunaan produktif digunakan untuk bahan baku obat, bahan bangunan, industri pakaian, perhiasan, dan keperluan lainnya. Banyak sekali hayati khas Indonesia yang memiliki nilai kegunaan produktif, di antaranya: a. meranti untuk bahan bangunan; b. eboni (kayu hitam) untuk bangunan dan alat rumah tangga; c. jati untuk bahan bangunan; d. karet untuk bahan alat rumah tangga, industri otomotif; e. rotan untuk alat rumah tangga; f. buah-buahan untuk konsumsi makanan pelengkap, misalnya durian, sirsak, jambu biji, avokad, delima, kesemek, salak, sawo, nangka, rambutan, mangga, manggis, markisa, melon, pisang, pepaya, dan kenari; g. Tanaman penyegar, misalnya asam, jahe, kunir, kencur, vanili, teh, dan kopi.

2. Nilai Ekonomi Tidak Langsung Nilai ekonomi tidak langsung dapat dibagi menjadi nilai kegunaan nonkomsumtif, nilai pilihan, dan nilai eksistensi.

a. Nilai Kegunaan Nonkonsumtif Nilai ini diberikan untuk berbagai jasa lingkungan yang kita nikmati tanpa melalui penggunaan secara langsung, misalnya: 1) orang utan untuk kebun binatang, sebagai kebutuhan rekreasi dan ekoturisme; 2) aneka jenis burung endemik, seperti cendrawasih, jalak Bali, elang Jawa, dan burung hantu untuk ekoturisme dan rekreasi serta nilai pendidikan dan ilmiah; 3) ayam pelung, berbagai jenis ular untuk ekoturisme, rekreasi serta nilai pendidikan dan ilmiah; 4) komodo dan maleo untuk nilai pendidikan dan ilmiah; 5) damar, rasamala, berbagai pohon kayu lainnya sebagai perlindungan sumber air dan tanah, pengatur iklim, dan monitor lingkungan; 6) anggrek, bunga bangkai (Amorpophalus titanum), kantung semar (Nepenthes), teratai, mawar, melati padma (Rafflesia arnoldi), dan bunga lainnya untuk rekreasi, tanaman hias, ekoturisme, pendidikan, dan ilmiah.

b. Nilai Pilihan Nilai pilihan dari spesies adalah potensi suatu spesies dalam memberikan keuntungan ekonomi bagi masyarakat pada suatu saat di masa depan. Solusi dengan adanya perubahan kebutuhan masyarakat saat ini sering kali ada pada tumbuhan atau hewan yang belum tersentuh. Untuk itu dilakukanlah telaah daya guna keanekaragaman hayati, dikenal dengan istilah biodiversity prospecting, yaitu penelaahan potensi jenis tumbuhan dan satwa liar beserta gen dan produk kimiawinya yang berdaya guna, contohnya sebagai berikut. 1) Eceng gondok sangat prospektif dimanfaatkan untuk memenuhi kebutuhan alat rumah tangga, pakaian, perhiasan rumah, dan sebagainya. 2) Rumput alang-alang untuk produksi pemanis pengganti gula tebu. 3) Kelompok alga (Spirulina, Chlorella, Nostoc, Oscillatoria, Gloeocapsa, Anabaena) prospektif untuk memenuhi kebutuhan gizi, pupuk biologis, pembersih polutan, produksi cat, dan pewarna tekstil. 4) Kelompok bakteri dan jamur. Margasatwa bernilai ekonomi tinggi menjadi barang untuk perdagangan dalam negeri dan internasional, serta menjadi sumber pangan penting untuk masyarakat setempat. Perburuan tradisional kadang-kadang berhubungan dengan upacara adat, misalnya perburuan berbagai jenis burung dan mamalia. Burung, primata, mamalia, dan reptil diketahui sebagai barang perdagangan. Primata merupakan hewan laboratorium yang penting untuk percobaan. Mamalia dan reptil digunakan di berbagai macam industri. Ikan air tawar dimanfaatkan untuk keperluan setempat dan perikanan.

Banyak bakteri dan jamur yang dimanfaatkan untuk bahan bioteknologi, baik sebagai fermenter maupun jasa rekayasa genetik, contohnya yoghurt, anggur, keju dan antibiotik.

c. Nilai Eksistensi Nilai eksistensi merupakan nilai keberadaan suatu spesies. Saat ini di seluruh dunia, orang peduli terhadap kehidupan liar dan sangat prihatin atas perlindungannya. Contoh: komodo, maleo, anoa, cendrawasih, kakaktua, orang utan, harimau, tapir, Coelacanth, tarsius, elang Jawa, jalak Bali, badak, duyung, lumba-lumba, pesut, meranti, eboni, matoa, Rafflesia arnoldi, Amorpophalus tianum, edelweiss (Anaphalis javanica), anggrek, dan masih banyak lagi. Khusus untuk Coelacanth, masyarakat dunia mengira bahwa ikan tersebut merupakan ikan purba yang telah lama punah. Namun ternyata ikan ini masih eksis di perairan Bunaken, diburu dan dijadikan sumber makanan oleh nelayan dan penduduk sekitar. Selain di Bunaken, Coelancanth hanya ditemukan di Madagaskar. Agar nilai-nilai biodiversitas tetap terjaga, kita perlu mengetahui ancaman apa saja yang membahayakan kelestarian biodiversitas.

 

Tentang Keunikan Keanekaragaman Biodiversitas Indonesia | medsis | 4.5