Kasih yang Tidak Membedakan

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Kasih yang Tidak Membedakan

Kasih yang Tidak Membedakan

Kasih yang Tidak Membedakan

Karena manusia adalah citra Allah, maka idealnya semua manusia diperlakukan sebagaimana manusia memperlakukan Allah. Dengan demikian tidakan diskriminatif atas dasar apapun seharusnya tidak terjadi. Tetapi dalam kenyataannya masih banyak tidakan yang diskriminatif itu. Di banyak tempat, seseorang akan lebih dihargai bila ia mempunyai kedudukan atau pangkat tinggi, ia seorang yang kaya raya, atau karena ia berpenampilan rapi, dan sebagainya. Hal ini tidak sejalan dengan pandangan dan ajaran Yesus Kristus. Selama hidup-Nya Yesus selalu berjuang agar setiap orang diperlakukan secara bermartabat dan dikasihi tanpa harus dilihat pangkat derajatnya atau kedudukannya. Setiap orang harus dikasihi, bahkan musuh sekali pun. Cinta kepada manusia harus mampu menembus berbagai macam perbedaan ras, suku, agama, jenis kelamin, sebagaimana Tuhan lakukan kepada manusia. Dalam pelajaran ini kamu akan memperluas wawasan dan menemukan segi kedalaman iman Kristiani tentang cinta yang selalu terarah pada orang lain, yang sesuai dengan teladan Yesus, yaitu cintai tanpa membedakan.

Doa

Allah, Bapa kami yang bertahta dalam kerajaan surga. Dalam kehidupan kami, masih sering dijumpai orang yang membeda-bedakan dalam berteman. Hadirlah ditengah-tengah kami ya Bapa, bantulah kami memahami sabda Putera-Mu, untuk mengasihi sesama kami tanpa pilih-pilih. Bantulah kami untuk dapat melaksanakan sabda Putera-Mu, sehingga tercipta kedamaian yang kami dambakan, sesuai dengan kehendak-Mu sendiri. Demi Yesus Kristus, Tuhan dan Juru Selamat kami. Amin.

Perlakuan dan Cinta Diskriminatif yang Memprihatinkan

Masih ditemukan kebiasaan kita mengukur martabat seseorang berdasarkan penampilan. Orang yang berpenampilan rapi lebih dihormati, lebih dilayani, dibandingkan dengan yang berpenampilan biasa-biasa saja. Berikut penuturan pengalaman Bapak Anton.

Hanya Gara-gara Penampilan

Suatu hari Bapak Anton pergi ke satu kota dengan seorang Pastor hendak memberi penataran. Mereka pergi berdua menggunakan sebuah mobil yang dipinjamkan salah seorang mantan murid Pastor waktu di seminari. Bapak Anton duduk di depan di samping Pastor Frans yang menyetir mobilnya. Tetapi guru-guru belum pernah mengenal Pak Anton mau pun Pastor Frans. Saat tiba di halaman gedung tempat penataran, guru-guru sudah berkumpul menunggu. Mereka berdua turun dari mobil mendekati para guru itu.Tetapi yang mengherankan, guru-guru itu hanya menyalami Bapak Anton. Mereka mengira Bapak Anton itu Pastor. Mereka bahkan tak segan-segan mencium tangan Bapak Anton yang dikira Pastor itu, bahkan ada yang meminta diberkati. Pastor Frans yang berdiri tidak jauh dari pak Anton, diabaikan oleh guru-guru karena disangka hanya sopir. Karena terlanjur dianggap Pastor, Bapak Anton pun makin berpurapura mejadi pastor. Ketika dari mereka bertanya: “Lho, pembicara satu lagi Pak Anton mana?” Maka Pastor gadungan itu menjawab dengan santai:”Ia tadi telpon ke saya terlambat datang. Nanti akan menyusul, dia masih dalam perjalanan” Beberapa guru lain sibuk membuatkan kopi dan mengajak duduk untuk bercakap-cakap dengan Pak Anton. Sementara Pastor Frans duduk sendiri tidak ada yang menemani. Ketika pertemuan dimulai Bapak Anton meminta Pastor Frans untuk memulai acara sekaligus memperkenalkan diri. Pada saat itulah guruguru itu terkejut. Ternyata yang mereka duga sopir itu adalah Pastor Frans. Seorang peserta lalu berbicara: “Mohon maaf, kami menyangka Pak Anton itu Pastor Frans, dan Pastor itu sopir. Sekali lagi mohon maaf”. Pastor Frans pun hanya tersenyum.Ia tidak marah sedikitpun. Hanya saja dalam hatinya ia merasa prihatin.

Kejadian di atas merupakan satu saja dari sekian banyak kasus lainnya. Sekarang coba berdiskusi dengan teman-teman lain untuk membahas beberapa hal berikut! Cari contoh-contoh kasus yang menunjukkan perlakuan seseorang yang diskriminatif terhadap kesukuan, ras, agama, budaya, penampilan, jabatan, dan sebagainya. Kamu dapat mencarinya di koran, buku-buku perpustakaan atau internet. Beri komentarmu atas kasus-kasus tersebut !

Yesus Mengajarkan Kasih tanpa Membedakan

Semasa hidup-Nya Yesus menghadapi situasi manusia yang secara sosial memprihatinkan. Dalam masyarakat Yahudi pada saat itu, ada berbagai macam pandangan yang mengkotak-kotakkan manusia yang satu dengan yang lain. Ada orang yang mengganggap dirinya suci, ada yang dianggap kelompok pendosa. Kelompok orang suci tidak boleh bergaul atau mendekati orang berdosa jika ia tidak mau ketularan dosa. Ada kelompok orang yang menggangap dirinya paling baik dan benar di hadapan Allah, ada yang dianggap kafir dan tidak layak disebut anak Allah, dan sebagainya. Yesus berjuang menghancurkan sekat-sekat itu sebagaimana tampak dalam kisah Orang Samaria yang baik hati. Bacalah dan renungkan kutipan Injil: Luk 10: 25-37 berikut ini:

Luk 10: 25-37)

25Pada suatu kali berdirilah seorang ahli Taurat untuk mencobai Yesus, katanya: “Guru, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?” 26Jawab Yesus kepadanya: “Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kau baca di sana?” 27Jawab orang itu: “Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri.”

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

28Kata Yesus kepadanya: “Jawabanmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup.” 29Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: “Dan siapakah sesamaku manusia?” 30Jawab Yesus: “Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampoknya habis-habisan, tetapi juga memukulnya dan sesudah itu meninggalkannya setengah mati. 31Kebetulan ada seorang imam turun melalui jalan itu; ia melihat orang itu, tetapi ia melewatinya dari seberang jalan. 32Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu; ketika melihat orang itu, ia melewatinya dari seberang jalan. 33Lalu datang seorang Samaria yang sedang dalam perjalanan ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. 34Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiramnya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya. 35Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kaubelanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali. 36Siapakah di antara ketiga orang ini, menurut pendapatmu, adalah sesama manusia dari orang yang jatuh ke tangan penyamun itu?” 37Jawab orang itu: “Orang yang telah menunjukkan belas kasihan kepadanya.” Kata Yesus kepadanya: “Pergilah, dan perbuatlah demikian!”

Diskusikan dalam kelompokmu tadi beberapa pertanyaan berikut ini!

a. Bagaimana situasi hidup pada zaman Yesus menurut bacaan tadi? ………………………………………………………………………………………………………..

b. Apa kritik yang hendak disampaikan Yesus melalui perumpamaan tersebut? ………………………………………………………………………………………………………..

c. Apa yang dikehendaki Yesus berdasar kisah yang disampaikan Yesus? ………………………………………………………………………………………………………..

d. Cari contoh sikap dan tindakan Yesus dalam Kitab Suci dalam upayanya mengikis sikap mengasihi secara pilih-pilih! ………………………………………………………………………………………………………..

e. Bagaimana mewujudkan cinta yang tanpa pilih-pilih dalam kehidupan sehari-hari? ………………………………………………………………………………………………………..

Setelah diskusi selesai, masing-masing kelompok dapat mempresentasikan hasilnya, dan kelompok lain dapat memberi tanggapan berupa pertanyaan atau komentar.

Refleksi dan Aksi

Yesus memberikan teladan kepada kita, bahwa Ia mengasihi semua orang tanpa membedakan. Kasih yang tanpa membedakan ini, memungkinkan terjadinya kehidupan yang penuh dengan kedamaian. Berdasarkan pengalaman belajar kamu hari ini, nilai apa yang kamu peroleh dalam pelajaran hari ini? Kebiasaan mana yang menjadikan kita mengasihi tanpa membedakan? Apa teladan yang telah Yesus tunjukkan dalam hal cinta tanpa membedakan ini? Apa kebiasaan yang akan kamu usahakan untuk mewujudkan kasih yang tak membedakan ini? Setelah mengikuti proses di atas, tuliskan hasil refleksi tersebut di buku catatanmu!

Doa Marilah kita mengakhiri kegiatan belajar dengan mengungkapkan doa bersama-sama! Allah, Bapa kami yang Mahakasih, Engkau telah mengajarkan kepada kami untuk mengasihi sesama tanpa membedakan. Bantulah kami ya Bapa, agak kami mampu untuk mewujudkan kasih, seperti yang dikehendaki oleh Yesus Putera-Mu.

Bantulah kami ya Bapa, agar kami mampu menghilangkan keegoisan kami dan kelemahan manusiawi kami, sehingga kami mampu mengasihi sesama tanpa membedakan satu dengan yang lain. Semua ini kami haturkan kehadirat-Mu ya Bapa, dalam nama Tuhan Yesus Kristus, Tuhan dan juru selamat kami. Amin

Remaja pada umumnya memiliki tokoh yang diidolakan dalam hidup. Pada umumnya tokoh idola adalah orang-orang yang terkenal, rupawan, dan berprestasi. Dengan memiliki tokoh idola, kita dapat menjadikan tokoh idola sebagai acuan dalam kehidupan. Tokoh idola dapat menjadi semacam inspirasi, motivasi dan pendorong semangat dalam setiap segi kehidupan. Bagaimana dengan Yesus? Apakah kita saat ini mengidolakan Yesus? Remaja SMP merupakan remaja yang masih mencari tokoh idola. Dengan pelajaran kita semakin mengenal Yesus secara lebih luas dan lebih mendalam, sehingga memungkinkan kita untuk menjadikan Yesus sebagai tokoh idola.

Kasih yang Tidak Membedakan | medsis | 4.5