Jamaludin Al-Afgani

Jamaludin lahir di Afghanistan pada tahun 1839 dan meninggal dunia di
Istambul pada tahun 1897. Ketika baru berusia dua puluh dua tahun, ia telah
menjadi pembantu bagi Pangeran Dost Muhammad Khan di Afghanistan. Di
tahun 1864 ia menjadi penasihat Sher Ali Khan. Beberapa tahun kemudian, ia
diangkat oleh Muhammad A’zam Khan menjadi perdana menteri. Dalam pada
itu, Inggris mulai mencampuri soal politik dalam negeri Afghanistan dan dalam pergolakan yang terjadi Al-Afgani memilih pihak jamaluddin-al-afghani
yang melawan golongan yang disokong Inggris.
Pihak pertama kalah dan Al-Afgani merasa lebih
aman meninggalkan tanah tempat lahirnya dan
pergi ke India di tahun 1869.
Beberapa pemikiran Jamaludin Al-Afgani
tentang pembaruan Islam adalah sebagai berikut.
a. Kemunduran umat Islam tidak disebabkan
karena Islam tidak sesuai dengan perkembangan
zaman dan perubahan kondisi. Kemunduran itu
disebabkan oleh berbagai faktor.
b. Untuk mengembalikan kejayaan pada masa
lalu dan sekaligus menghadapi dunia modern,
umat Islam harus kembali kepada ajaran Islam
yang murni dan Islam harus dipahami dengan
akal serta kebebasan.
c. Corak pemerintahan otokrasi dan absolut harus diganti dengan pemerintahan
demokratis. Kepala negara harus bermusyawarah dengan pemuka masyarakat
yang berpengalaman.
d. Tidak ada pemisahan antara agama dan politik. Pan Islamisme atau rasa
solidaritas antarumat Islam harus dihidupkan kembali.

Jamaludin Al-Afgani | medsis | 4.5