Dakwah Nabi Muhammad saw. di Madinah

Dakwah Nabi Muhammad saw. di Madinah

Dakwah Nabi Muhammad – Setelah sampai di Madinah, Nabi Muhammad saw. mulai membuat program kerja dan melaksanakannya seperti yaitu membangun masjid, mempersaudarakan antara Muh±jir³n dan An£±r, dan membuat perjanjian dengan penduduk Madinah. Langkah pertama, membangun masjid.

Dakwah Nabi Muhammad – Pembangunan masjid segera dimulai dan seluruh umat Islam ikut ambil bagian sehingga berdiri sebuah masjid berdinding bata, berkayu batang kurma, dan beratap daun kurma. Masjid yang dibangun Rasulullah saw. bersama-sama kaum Muh±jir³n dan An£±r tidak hanya berfungsi untuk £alat semata, akan tetapi untuk seluruh kegiatan Nabi di Madinah. Di antara fungsi masjid pada zaman Nabi adalah sebagai tempat mempersatukan umat, bermusyawarah tentang perkembangan Islam, mengkaji ilmu agama, bahkan sebagai pusat pemerintahan setelah Rasulullah dipilih sebagai pemimpin di Madinah. Seluruh aktivitas masyarakat Madinah dipusatkan di masjid. Itulah fungsi masjid yang sebenarnya sudah dibangun oleh Rasulullah saw.

Dakwah Nabi Muhammad

Dakwah Nabi Muhammad

Dakwah Nabi Muhammad

Dakwah Nabi Muhammad – Bagaimana dengan masjid sekarang? Apakah hanya berfungsi sebagai tempat £alat belaka? Kalian harus bisa memfungsikan masjid di tempat tinggal kalian, termasuk masjid sekolah sebagaimana fungsi masjid pada zaman Nabi Muhammad saw. Langkah berikut Nabi Muhammad saw. adalah mempersaudarakan antara orang-orang Muh±jir³n dengan An£±r. Muh±jir³n adalah orang yang hijrah dari Mekah ke Madinah, sedangkan An£±r adalah orang Madinah yang menyambut kedatangan kaum Muh±jir³n. Setiap orang An£±r mengakui orang Muh±jir³n sebagai saudaranya sendiri. Mereka mempersilakan saudaranya tinggal di rumah dan memanfaatkan segala fasilitas yang ada di rumah tersebut.

Dakwah Nabi Muhammad – Langkah ini mendapat simpati seluruh lapisan masyarakat Madinah. Orangorang Muh±jir³n merasa nyaman dan tenteram, meskipun bukan tinggal di rumah sendiri. Mereka melakukan kegiatan dan interaksi dengan penduduk Madinah dan saling menolong sehingga suasana Madinah menjadi indah dan menyenangkan. Selanjutnya, Nabi Muhammad saw. merumuskan piagam yang berlaku bagi seluruh kaum muslimin dan orang-orang nonmuslim di Madinah, yang kemudian disebut “Piagam Madinah”.

Adapun isi piagam Madinah antara lain: 1. Kaum Yahudi bersama kaum muslimin wajib turut serta dalam peperangan. 2. Kaum Yahudi dari Bani Auf diperlakukan sama kaum muslimin. 3. Kaum Yahudi tetap dengan Agama Yahudi mereka, dan demikian pula dengan kaum muslimin. 4. Semua kaum Yahudi dari semua suku dan kabilah di Madinah diberlakukan sama dengan kaum Yahudi Bani Auf. 5. Kaum Yahudi dan muslimin harus saling tolong menolong dalam memerangi atau menhadapi musuh. 6. Kaum Yahudi dan muslimin harus senantiasa saling berbuat kebajikan dan saling mengingatkan ketika terjadi penganiayaan atau kedhaliman. 7. Kota Madinah dipertahankan bersama dari serangan pihak luar. 8. Semua penduduk Madinah dijamin keselamatanya kecuali bagi yang berbuat jahat Perlu diketahui, bahwa di Madinah tidak hanya orang-orang Islam saja yang tinggal, tetapi di sana terdapat pula orang-orang nonmuslim.

Agar terjadi hubungan yang harmonis, saling menghormati, toleransi, dan menjaga lingkungan di Madinah, maka harus ada kesepakatan bersama. Piagam inilah yang oleh Ibnu Hisyam disebut sebagai undang-undang dasar negara dan pemerintahan Islam yang pertama. Isinya mencakup, antara lain, perikemanusiaan, keadilan sosial, toleransi beragama, dan gotong royong.

Dengan program-program cerdas yang dilakukan Nabi Muhammad saw., Madinah menjadi daerah yang sangat maju baik peradaban maupun kebudayaannya sehingga terkenalah dengan sebutan al-Madinah al-Munawarah (kota yang bercahaya).

Teguran yang tidak Menyakitkan

Suatu hari, Nabi Muhammad saw. sedang duduk-duduk dengan para sahabatnya sambil menunggu saat £alat tiba. Tiba-tiba para sahabat datang. Mereka baru pulang dari pesta makan daging. Terciumlah bau yang kurang sedap dalam majelis itu. Rasulullah saw. menyadari bahwa bau itu disebabkan oleh uap napas seseorang akibat makan daging yang berlebihan. Rasulullah saw. juga menyadari bahwa orang yang bersangkutan akan malu kalau ketahuan. Mengingat sebentar lagi akan melaksanakan £alat berjamaah dan kalau orang yang mengeluarkan bau kurang sedap itu beranjak pergi berwu«u, akan ketahuanlah sumber bau kurang sedap itu berasal darinya.

Tentu dia bisa malu. Beliau menginginkan pelaku merasakan kesalahannya itu tanpa diketahui oleh banyak orang. Rasulullah saw. melepaskan pandangannya kepada semua yang hadir seraya memerintahkan. “Siapa yang makan daging hendaknya berwu«u”! “Semua memakan daging ya Rasulullah” jawab para sahabat. “Kalau begitu, berwu«u kalian semua.” Mereka bangkit pergi berwu«u’, termasuk orang yang menjadi sumber datangnya bau kurang sedap itu. Orang ini telah diselamatkan dari rasa malu, berkat kecerdikan dan kelembutan akhlak Rasulullah saw. Demikianlah keluhuran budi pekerti Nabi Muhammad saw. dalam memperhitungkan tindakan sampai sekecil-kecilnya agar tidak melukai perasaan orang dan kehormatan orang lain. (Sumber: Al-Thabaqat al-Saniyyat fi Tajarun al-Hanafiyat, Taqiyyuddin bin Abdul Qadir al-Tammii Al-Islam)

Dakwah Nabi Muhammad saw. di Madinah | medsis | 4.5