Macam Contoh Komponen Ekosistem Alam

Macam Contoh Komponen Ekosistem Alam

Contoh Komponen Ekosistem Alam

Contoh Komponen Ekosistem Alam

Contoh Komponen Ekosistem Alam – Adanya kebutuhan hidup menyebabkan manusia selalu memiliki minat yang kuat pada organisme lain dan lingkungannya. Pada kenyataannya lingkungan menyediakan berbagai sumber alam yang sangat dibutuhkan manusia mulai dari papan, sandang, dan pangan. Kelangsungan hidup manusia dan juga organisme lain sangat ditentukan apabila ekosistem dalam keadaan seimbang. Permasalahannya, apakah ekosistem di alam ini selalu dalam keadaan seimbang? Apakah yang dimaksud seimbang? Mengapa ekosistem dapat berubah? Apakah dampak-dampak akibat perubahan ekosistem? Upaya-upaya apa yang dapat dilakukan oleh manusia? Sejumlah pertanyaan di atas akan terjawab dalam pembahasan bab ini, dan untuk memberi gambaran mengenai pokok-pokok penting dalam bab ekosistem dapat kamu lihat bagan konsep di halaman sebelumnya.

Contoh Komponen Ekosistem Alam –  Suatu kenyataan bahwa setiap makhluk hidup tidak mungkin hidup sendiri. Setiap makhluk hidup sangat dipengaruhi dan memengaruhi lingkungan hidupnya. Hubungan saling memengaruhi (timbal balik) antara makhluk hidup dan lingkungannya ini dipelajari dalam ilmu ekologi. Mula-mula Geoffrey St.Hilaire (tahun 1859) menggunakan istilah ekologi untuk mempelajari hubungan antara organisme hidup dalam keluarganya atau masyarakatnya dengan lingkungan alamnya. Kemudian pada tahun 1894 St George Jackson Milvart memperkenalkan istilah hexicology dan tahun 1866 Ernest Haeckel mengemukakan istilah ekologi. Ekologi, berasal dari bahasa Yunani oikos artinya rumah (tempat hidup) dan logos artinya ilmu, sehingga ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari interaksi di antara makhluk-makhluk baik di rumahnya, di tempat tinggalnya, di alamnya, atau di lingkungan hidupnya.

Contoh Komponen Ekosistem Alam – Makhluk hidup dan lingkungannya dapat dipandang sebagai satu kesatuan atau sistem. Sistem ini mengandung arti sebagai suatu kesatuan komponen-komponen yang saling berhubungan secara fungsional dan kaitmengait secara teratur. Sistem yang demikian disebut biosistem. Seluruh biosistem yang ada di alam di sebut biosfer. Dalam bab ini akan dibahas mengenai komponen ekosistem, rantai makanan dan jaring-jaring makanan, piramida energi, siklus materi dan aliran energi, perubahan ekosistem, dan pengelolaan limbah.

A. Komponen Ekosistem

Contoh Komponen Ekosistem Alam – Pernahkah kamu mengamati kolam atau sawah? Jika belum, amati sebuah kolam atau sawah yang terdekat dengan tempat tinggalmu! Apa saja yang terdapat di kolam tersebut? Kita pasti dapat menemukan berbagai jenis tumbuhan air, seperti lumut dan ganggang, mungkin juga rumput atau tumbuhan tinggi, ikan, dan hewan air lainnya. Dengan kata lain, kita dapat menemukan berbagai jenis makhluk hidup. Setiap makhluk hidup jumlahnya lebih dari satu. Satu makhluk hidup disebut individu. Kumpulan makhluk hidup (individu) sejenis disebut populasi. Jadi, di sawah mungkin terdapat populasi ikan, populasi katak, populasi belalang, dan populasi padi. Di kolam mungkin terdapat populasi ganggang hijau, protozoa, ikan mujair, dan populasi keong. Adapun kesatuan seluruh populasi di suatu tempat atau daerah tertentu dinamakan komunitas.

Contoh Komponen Ekosistem Alam – Makhluk hidup senantiasa hidup atau tinggal di tempat tertentu. Daerah khas tempat makhluk hidup biasa tinggal ini disebut habitat. Belut habitatnya di sawah, ikan emas habitatnya di air tawar, ikan paus habitatnya di laut. Jadi, kalau kita ingin menemukan suatu jenis organisme tertentu kita harus mengunjungi habitat organisme itu. Ruang fisik (habitat) yang ditempati ataupun peran fungsional organisme dalam komunitas disebut niche(nicia atau relung). Dalam pengertiannya, nicia ini diperhitungkan juga apa yang dilakukan organisme, misalnya bagaimana mengubah energi, berperilaku, bereaksi terhadap lingkungan fisik maupun biotik atau memengaruhi dan mengubah lingkungannya.

Contoh Komponen Ekosistem Alam – Odum mengemukakan habitat adalah alamat organisme, dan nicia (relung) adalah profesi atau pekerjaan organisme. Di antara komunitas selalu terjadi interaksi, bukan hanya antarpopulasi, melainkan juga dengan faktor-faktor geologi, kimia, dan fisika lingkungan. Interaksi ini terutama dalam materi dan energi, membentuk suatu sistem yang disebut ekosistem. Di atas telah disebutkan bahwa ekosistem adalah satu kesatuan komponen yang saling berhubungan secara fungsional dan kait-mengait secara teratur. Apa sajakah komponen-komponen tersebut? Untuk mempelajari komponen-komponen dan faktor-faktor lain yang memengaruhi ekosistem marilah kita lakukan kegiatan berikut.

1. Komponen Abiotik Arti kata “a” adalah tidak dan “bio” adalah hidup, maka komponen abiotik adalah kondisi fisik seperti air, tanah, udara, cahaya, suhu, kelembapan, fotografi, kadar garam, pH, dan curah hujan. a. Air Air diperlukan oleh tumbuhan untuk fotosintesis. Selain itu, air juga berguna untuk melarutkan mineral dalam tanah sehingga mudah diserap oleh akar tumbuhan, dan menjaga kesegaran tumbuhan. Bagi hewan darat air berguna untuk minum, sedangkan bagi hewan air, air untuk melarutkan oksigen. b. Tanah Tanah bertindak sebagai substrat atau tempat hidup organisme. Tanah juga menyediakan kebutuhan makhluk hidup seperti unsur hara dan mineral. Suatu jenis individu mungkin tidak cocok hidup di sembarang tanah, sebab tanah yang berbeda mungkin memiliki pH yang berbeda, kelembapan yang berbeda ataupun tingkat kesuburan yang berbeda. c. Cahaya Cahaya matahari merupakan komponen abiotik yang berfungsi sebagai energi primer bagi ekosistem. Sebagai sumber energi utama, cahaya matahari penting untuk proses fotosintesis. d. Topografi Topografi meliputi faktor altitude, yaitu ketinggian suatu tempat yang diukur dari permukaan laut dan latitude, yaitu letak lintang yang diukur dari garis khatulistiwa. Topografi mempunyai pengaruh yang besar terhadap penyebaran makhluk hidup, yang tampak jelas pada penyebaran tumbuhan. Hal ini disebabkan adanya perbedaan topografi yang mengakibatkan intensitas cahaya, suhu, dan curah hujan berbeda-beda di setiap tempat. e. Iklim Iklim merupakan komponen abiotik yang terbentuk sebagai hasil interaksi berbagai komponen abiotik lainnya, seperti kelembapan udara, suhu, dan curah hujan. Iklim sangat memengaruhi kesuburan tanah, tetapi kesuburan tanah tidak berpengaruh terhadap iklim.

2. Komponen Biotik Berdasarkan Kegiatan 9.1, selain komponen-komponen abiotik yang telah disebutkan di atas, kamu juga menemukan komponen-komponen biotik. . Jika yang kamu amati kolam, tentu kamu menemukan tumbuhan air, seperti alga (ganggang), eceng gondok, dan rumput. Selain tumbuhan, kamu juga menemukan hewan-hewan air seperti ikan, katak, keong, dan serangga air. Jika yang kamu amati padang rumput kamu dapat menemukan berbagai jenis rumput, serangga tanah, dan cacing. Bahkan di pohon besar kamu dapat menemukan serangga, lumut, lumut kerak, dan berbagai jenis paku. Berbagai jenis makhluk hidup yang terdapat dalam ekosistem disebut komponen biotik. Termasuk ke dalamnya jenis organisme yang sangat kecil, seperti bakteri, protozoa, dan jamur. Setiap makhluk hidup mempunyai fungsi dan tugas yang berbeda-beda dalam lingkungannya Secara garis besar, jabatan atau fungsi organisme dalam suatu komunitas dibedakan menjadi 4 kelompok, yaitu produsen, konsumen, pengurai, dan detritivor. a. Produsen Produsen atau penghasil terdiri atas organisme autotrof, yaitu organisme yang dapat menyintesis (membuat) makanan sendiri. Organisme autotrof mampu menyusun senyawa organik dari senyawa anorganik melalui fotosintesis atau kemosintesis. Organisme autotrof biasanya adalah tumbuhan berklorofil, beberapa jenis bakteri, dan ganggang biru. b. Konsumen Konsumen atau pemakai terdiri atas organisme heterotrof, yaitu organisme yang menggunakan senyawa organik yang dihasilkan oleh produsen. Termasuk ke dalam konsumen adalah hewan dan manusia. c. Pengurai Pengurai disebut juga perombak atau dekomposer, adalah organisme heterotrof yang menguraikan produsen dan konsumen yang sudah mati. Dalam penguraiannya, materi organik yang kompleks akan diubah menjadi materi yang lebih sederhana dan akhirnya menjadi mineral-mineral yang dimanfaatkan kembali oleh produsen. Pengurai umumnya berupa mikroorganisme seperti bakteri dan jamur. Bisakah kamu bayangkan apabila tidak ada pengurai dalam ekosistem?

d. Detritivor Selain pengurai, ada kelompok mikroorganisme yang termasuk detritivor. Detritivor adalah organisme yang memakan bahan organik (sampah-serasah) menjadi partikel-partikel yang lebih kecil (detritus), misalnya cacing tanah, serangga tanah, siput, keluwing, dan tripang. Keempat komponen di atas tidak berdiri sendiri tetapi saling berinteraksi. Bentuk interaksi tersebut bermacam-macam, misalnya simbiosis mutualisme, komensalisme, dan parasitisme. Simbiosis mutualisme adalah hubungan antar organisme yang saling menguntungkan. (1) Burung jalak hinggap pada punggung kerbau untuk memakan kutu. Burung mendapat makanan dan kerbau lepas dari gangguan kutu. (2) Rayap tak mampu mencerna kayu yang menjadi makanannya. Di dalam perut rayap terdapat protozoa (hewan bersel satu) yang membantu mencerna kayu (selulosa). Hasil pencernaan itu digunakan oleh rayap dan protozoa sebagai sumber energi. Protozoa tak dapat mencari makan sendiri. (3) Lumut kerak merupakan simbiosis antara alga dan jamur. Alga dapat membuat makanan karena berklorofil, sedangkan jamur mampu mengikat nitrogen bebas dari udara dan menyerap air. Bahan fotosintesis diambil oleh jamur, sedangkan fotosintesis terjadi pada alga. Hasilnya dimanfaatkan oleh kedua organisme.

Sebelum kita membahas tentang simbiosis komensalisme,

(1) Ikan remora mempunyai alat penempel pada punggungnya untuk menempel pada tubuh ikan hiu. Dengan menempel pada tubuh ikan hiu, ikan remora terbawa ke mana-mana. Selain mendapat perlindungan, daerah untuk mencari makan ikan remora menjadi lebih luas, sedangkan ikan hiu tidak mendapat untung, juga tidak dirugikan. (2) Dengan menempel pada pohon yang tinggi, anggrek memperoleh cahaya matahari dan air (kelembapan tinggi). Anggrek dapat berfotosintesis, dan bahan-bahannya diambil dari zat-zat yang terlarut dalam air. Pohon yang ditumpanginya tidak untung dan tidak dirugikan. Anggrek hidup secara epifit.

Simbiosis parasitisme adalah hubungan antara organisme yang satu diuntungkan, sedang organisme yang lainnya dirugikan. Misalnya, parasit malaria yang hidup di dalam tubuh manusia. Parasit ini disebut Plasmodium (termasuk hewan bersel satu), memakan butir-butir darah merah.

1) Tali putri adalah tanaman berbentuk benang berwarna kuning. Benangbenang ini membelit tumbuhan inang untuk mengisap zat-zat makanan yang sudah jadi dari tubuh inang. (2) Benalu menempel pada tumbuhan inang, mengisap air dan garam-garam mineral dari tumbuhan inang untuk fotosintesis. Benalu mempunyai klorofil, jadi dapat membuat makanan sendiri.

Tali putri mengambil makanan yang sudah jadi, tidak dapat membuat makanan sendiri. Parasit semacam ini adalah parasit sejati, dan disebut parasit obligat. Berbeda dengan benalu yang hanya mengisap air dan garam-garam tanah, organisme ini dapat membuat makanan sendiri. Parasit semacam ini disebut parasit sebagian atau parasit fakultatif. Parasit pada tumbuhan dapat berupa tumbuhan lain seperti tali putri pada tanaman pagar. Parasit yang sangat merugikan adalah jamur parasit yang masuk ke jaringan inangnya. Tumbuhan yang terserang jamur, produksinya menurun, misalnya jamur yang menyerang tanaman kentang. Parasit pada hewan dan manusia dapat berupa protozoa (ameba, plasmodium), bakteri, jamur, cacing, dan kutu.

Macam Contoh Komponen Ekosistem Alam | medsis | 4.5