Upaya Pelestarian dan Ciri Keanekaragaman Hayati

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Upaya Pelestarian dan Ciri Keanekaragaman Hayati

Ciri Keanekaragaman Hayati – Setelah menyelesaikan rubrik Telisik tentu kalian telah mengetahui pentingnya menjaga kelestarian keanekaragaman hayati. Lantas, apakah usaha-usaha tersebut harus kita lakukan seorang diri? Tentu tidak, karena semua manusia ikut bertanggung jawab. Bahkan negara pun ikut bertanggung jawab. Mari kita bahas bagaimana peranan pemerintah dalam menjaga kelestarian hayati di Indonesia.

Ciri Keanekaragaman Hayati

Ciri Keanekaragaman Hayati

Ciri Keanekaragaman Hayati

a. Perlindungan Alam Umum Perlindungan alam umum merupakan perlindungan terhadap fl ora, fauna, dan tanahnya. Perlindungan alam umum dibagi menjadi tiga, yaitu perlindungan alam ketat, perlindungan alam terbimbing, dan taman nasional. Perlindungan alam ketat adalah perlindungan alam tanpa campurtangan manusia, kecuali apabila dipandang perlu. Jadi, dalam perlin dungan ini, alam dibiarkan berkembang dengan sendirinya. Tujuan perlindungan ini untuk penelitian ilmiah. Contohnya adalah cagar alam Ujung Kulon (Gambar 6.19) sedangkan perlindungan alam terbimbing adalah perlindungan alam oleh para ahli. Contohnya adalah Kebun Raya Bogor (Gambar 6.20). Kedua perlindungan alam tersebut biasanya berupa areal atau wilayah yang relatif sempit. Berbeda dengan perlindungan alam, taman nasional (national park) merupakan perlindungan terhadap keadaan alam yang meliputi daerah yang sangat luas, di mana tidak diperbolehkan dibangun rumah tinggal atau untuk kepentingan industri. Namun demikian, taman nasional dapat difungsikan sebagai tempat rekreasi dan wisata, asalkan tidak mengubah keseimbangan ekosistem. Contohnya adalah Taman Safari Bogor.

Ciri Keanekaragaman Hayati – Berdasarkan hasil konggres internasional pada tahun 1982, ditetapkan enam belas Taman Nasional (T.N.) di Indonesia. Keenambelas taman nasional tersebut adalah: 1. T. N. Kerinci (Sumatera Barat, Jambi, Bengkulu) 1.485.000 hektar. 2. T. N. Gunung Leuser (Sumatera Utara, Aceh) 793 hektar. 3. T. N. Barisan Selatan (Lampung, Bengkulu) 365.000 hektar. 4. T. N. Tanjung Puting (Kalimantan Tengah) 355.000 hektar. 5. T. N. Drumoga Bone (Sulawesi Utara) 300.000 hektar. 6. T. N. Lorelindu (Sulawesi Tengah) 231.000 hektar. 7. T. N. Kutai (Kalimantan Timur) 200.000 hektar. 8. T. N. Manusela Wainua (Maluku) 189.000 hektar. 9. T. N. Kepulauan Seribu (DKI Jakarta) 108.000 hektar. 10. T. N. Ujung Kulon (Jawa Barat) 79.000 hektar. 11. T. N. Besakih (Bali) 78.000 hektar. 12. T. N. Pulau Komodo (Nusa Tenggara Barat) 75.000 hektar. 13. T. N. Bromo, Tengger, Semeru (Jawa Timur) 58.000 hektar. 14. T. N. Meru Betiri (Jawa Timur) 50.000 hektar. 15. T. N. Baluran (Jawa Timur) 25.000 hektar. 16. T. N. Gunung Gede, Pangrango (Jawa Barat) 15 hektar. Berbagai taman nasional tersebut memiliki jenis-jenis hayati yang khas. Contohnya adalah T. N. Pulau Komodo yang melindungi biawak komodo (Varanus komodoensis). Sedangkan T. N. Gunung Gede Pangangro adalah taman nasional yang di bawahnya ada Kebun Raya Cibodas.

Ciri Keanekaragaman Hayati

Pusat Penyelamatan Satwa Jogjakarta Pusat Penyelamatan Satwa Jogjakarta (PPSJ) merupakan unit pengelolaan hewanhewan yang dilindungi sebelum dilepasliarkan kembali ke habitat aslinya. Hewan-hewan tersebut berasal dari warga masyarakat yang memilikinya secara ilegal, sehingga disita oleh Badan Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA). Setelah disita, hewan-hewan tersebut dikondisikan agar dapat mandiri dan mengenal makanan alaminya sehingga nantinya bisa bertahan hidup ketika dikembalikan ke habitat aslinya. 

Untuk menjaga keanekaragaman hayati di Indonesia, maka pemerintah melakukan beberapa hal, yaitu menetapkan konservasi lingkungan, meliputi cagar alam, suaka margasatwa, taman nasional, taman wisata alam, taman raya, dan taman perburuan. Tiap-tiap jenis konservasi tersebut memiliki prinsip pengelolaan yang berbeda. Setiap jenis konservasi memiliki nilai manfaat tertentu. Cagar alam berfungsi sebagai kantung plasma nutfah (penyimpanan gengen tiap jenis makhluk hidup). Hal ini bertujuan untuk mencegah punahnya makhluk hidup. Selain itu, cagar alam juga menjadi habitat (tempat hidup) satwa liar dan tumbuhan, pusat pengaturan sistem air, tempat pengungsian satwa, tempat penelitian dan pendidikan, dan referensi (pusat rujukan). Sedangkan fungsi utama taman buru, yaitu sebagai tempat pengembangan ekonomi kepariwisataan, pusat pendidikan, tempat perburuan, tempat koleksi tumbuhan dan satwa, dan penunjang devisa daerah dalam hal pemanfaatan jasa lingkungan.

Ciri Keanekaragaman Hayati

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

b. Perlindungan Alam dengan Tujuan Tertentu Perlindungan alam dengan tujuan tertentu merupakan perlin dungan dengan tujuan khusus. Kekhususan tersebut berlatar belakang dari potensi yang ada di kawasan yang bersangkutan. Perhatikan Gambar 6.24 dan 6.25. Macam-macam perlindungan tersebut adalah seba gai berikut. 1) Perlindungan alam geologi Perlindungan alam geologi yaitu perlindungan alam dengan tujuan melindungi formasi geologi tertentu, misalnya batuan. 2) Perlindungan alam botani Perlindungan alam botani yaitu perlindungan alam dengan tujuan melindungi komunitas tumbuhan tertentu, misalnya Kebun Baya Bogor. 3) Perlindungan alam zoologi Perlindungan alam zoologi yaitu perlindungan alam dengan tujuan melindungi hewan langka dan mengembangkannya dengan cara memasukkan hewan sejenis ke daerah lain, misalnya cagar alam Ujung Kulon. 4) Perlindungan alam antropologi Perlindungan alam antropologi yaitu per lindungan alam dengan tujuan melindungi suku bangsa terisolir, misal suku Indian di Amerika, suku Asmat di Irian, dan suku Badui di Banten Selatan. 5) Perlindungan pemandangan alam Perlindungan pemandangan alam yaitu perlindungan alam dengan tujuan melindungi keindahan alam, misalnya lembah sianok di Sumatra barat. 6) Perlindungan monumen alam Perlindungan monumen alam yaitu perlindungan alam dengan tujuan melindungi benda-benda alam, misalnya stalagtit dan stalagmit dalam gua serta air terjun. 7) Perlindungan suaka margasatwa Perlindungan suaka margasatwa yaitu perlindungan dengan tujuan melindungi hewan-hewan yang terancam punah, misalnya badak, gajah, dan harimau Jawa. 8) Perlindungan hutan Perlindungan hutan yaitu perlindungan dengan tujuan melindungi tanah, air, dan perubahan iklim. 9) Perlindungan ikan Perlindungan ikan yaitu perlindungan dengan tujuan melindungi ikan yang terancam punah. Sudah pahamkah kalian mengenai pemanfaatan keanekaragaman hayati dan permasalahannya? Sebelum mengerjakan Uji Kompetensi, kerjakan tugas individual berikut.

Telisik

Ciri Keanekaragaman Hayati – Buatlah karya tulis ilmiah dengan tema Peran Remaja dalam Pelestarian Sumber Daya Hayati Tumbuhan. Untuk mendukung karya tulis kalian, gunakan referensi dari buku-buku perpustakaan dan artikel dari internet. Setelah itu, susunlah karya tulis kalian disertai fakta yang berhubungan dengan tema tersebut. Jangan lupa, berilah pendapat dari para ahli mengenai tema yang kalian bahas. Tuliskan karya tulis kalian dalam 3 lembar kertas HVS, lalu presentasikan di depan kelas.

Uji Kompetensi

Selesaikan soal-soal berikut dengan tepat. 1. Berdasarkan tingkatan prioritas, kebutuhan manusia terhadap keanekaragaman hayati dibedakan menjadi berapa? Jelaskan. 2. Sebut dan jelaskan berbagai ancaman terhadap keanekaragaman hayati. 3. Jelaskan berbagai usaha pelestarian hayati. 4. Perlindungan alam umum dibagi menjadi tiga. Jelaskan. 5. Apa yang dapat kalian lakukan dalam menjaga keanekaragaman hayati? Jelaskan.

Keanekargaman hayati disusun oleh berbagai spesies makhluk hidup. Berbagai jenis tersebut jumlahnya mencapai ribuan. Untuk mempermudah pengenalannya, organisme tersebut dikelompokkan dalam berbagai takson di dalam sistem klasifi kasi makhluk hidup. Apa dan bagaimana klasifi kasi itu? Simaklah uraian berikut.

Dalam bab-bab terdahulu kita sudah berkali-kali menyebut jenis makhluk hidup dengan nama ilmiahnya. Nama tersebut menunjukkan kedudukan suatu jenis di dalam klasifikasi makhluk hidup.

Klasifikasi Makhluk Hidup

Dalam kehidupan sehari-hari, kalian sering melakukan pengelompokan terhadap benda-benda tertentu, bukan? Misalnya, kalian mengelompokkan sendok, piring, dan gelas dalam kelompok alat-alat makan. Selain itu, kalian juga mengelompokkan bus, motor, dan mobil dalam kelompok alat-alat transportasi. Pengelompokan alat-alat makan dan transportasi tersebut adalah berdasarkan fungsinya masing-masing. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa setiap pengelompokan pasti didasarkan pada dasar pengelompokan. Begitu pula halnya dengan klasifi kasi makhluk hidup. Sebagaimana telah kita ketahui bahwa alam semesta dihuni oleh beragam makhluk hidup. Agar lebih mudah mengenali beragam makhlukhidup, kita perlu melakukan klasifi kasi makhluk hidup. Bagaimana cara klasifi kasi makhluk hidup?

Upaya Pelestarian dan Ciri Keanekaragaman Hayati | medsis | 4.5