Cara Pengolahan Air Limbah

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Cara Pengolahan Air Limbah

Limbah industri sebelum dibuang ke tempat pembuangan, dialirkan ke sungai atau selokan hendaknya dikumpulkan di suatu tempat yang disediakan, kemudian diolah, agar bila terpaksa harus dibuang ke sungai tidak menyebabkan terjadinya pencemaran air. Bahkan kalau dapat setelah diolah tidak dibuang ke sungai melainkan dapat digunakan lagi untuk keperluan industri sendiri.

Cara Pengolahan Air Limbah

Cara Pengolahan Air Limbah

Sampah padat dari rumah tangga berupa plastik atau serat sintetis yang tidak dapat diuraikan oleh mikroorganisme dipisahkan, kemudian diolah menjadi bahan lain yang berguna, misalnya dapat diolah menjadi keset. Sampah organik yang dapat diuraikan oleh mikroorganisme dikubur dalam lubang tanah, kemudian kalau sudah membusuk dapat digunakan sebagai pupuk.

Teknologi dapat kita gunakan untuk mengatasi pencemaran air. Instalasi pengolahan air bersih, instalasi pengolahan air limbah, yang dioperasikan dan dipelihara baik, mampu menghilangkan substansi beracun dari air yang tercemar. Walaupun demikian, langkah pencegahan tentunya lebih efektif dan bijaksana. Dalam melakukan usaha pengawasan yang diikuti dengan usaha pencegahan pencemaran air, harus dititikberatkan pada pengontrolan sumber pencemarannya. Ada dua bentuk sumber pencemar, yaitu sumber pencemar utama (point source) dan sumber pencemar lainnya (non-point source). Sumber pencemar utama biasa-nya berasal dari sumber polusi yang menyebabkan pencemaran kadar tinggi, yaitu dari limbah pabrik maupun sarana pengolahan limbah. Sumber pencemar lainnya ialah sumber polusi dengan kadar pencemar relatif rendah yang berasal dari bermacam-macam sumber yang menyebar, misalnya dari lahan pertanian, rumah tangga, peternakan, dan sebagainya. Usaha Pengontrolan dari Sumber Pencemaran Utama (Point) Sarana pengolahan limbah dalam kebanyakan negara yang sedang berkembang dan beberapa negara yang sudah maju terkadang tidak dilengkapi dengan perlakuan khusus. Pada kebanyakan Negara maju sarana pengolahan limbah dilengkapi dengan pemurnian air limbah yang melalui beberapa tingkat. Di daerah permukiman biasanya limbah yang berupa tinja ditampung dalam septic-tank, setiap rumah mempunyai septictank tersendiri.

Limbah rumah tangga lainnya dibuang melalui selokan, terkadang limbah padat lainnya dibuang melalui selokan atau tempat sampah yang sering tidak terurus. Dengan demikian dalam pengontrolan sumber pencemar utama (point) tersebut semua limbah cair ditampung dalam satu atau beberapa tempat penampungan tiap kelompok dalam satu area (misalnya daerah industri atau perkotaan). Kemudian diadakan perlakuan bertahap, misalnya diendapkan dan kemudian didesinfeksi, baru dibuang. Dalam suatu lokasi daerah urban yang besar seperti kota mandiri atau suatu kompleks perumahan atau real estate, limbah cair dari perumahan, perkantoran, dan pabrik dialirkan dalam suatu system kerja (network) melalui pipa saluran limbah dan ditampung dalam sarana pengolahan limbah yang besar tetapi di sini terjadi permasalahan dalam system kombinasi saluran limbah tersebut, yaitu bila terjadi hujan yang lebat dan lama. Air yang mengalir akan melebihi kapasitas penampungan saluran tersebut 100 kali lebih besar daripada yang dapat ditampung dalam sarana pengolah limbah, sehingga kelebihan air yang meluber sebelum diolah akan masuk ke dalam air permukaan.

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Pengontrolan Sumber Pencemar Lainnya (non-point) Pengontrolan sumber pencemar yang relative kecil tetapi banyak lokasi, agak sulit dilakukan. Sumber pencemar seperti terjadinya erosi, pemakaian pupuk dan pestisida yang dilakukan petani, pengontrolannya dilakukan dengan sistem kampanye dan penerangan. Pengontrolan yang dilakukan untuk usaha pencegahan terjadinya erosi, misalnya dengan penanaman pohon (reboisasi) dan pengurangan penggunaan pupuk dan pestisida di lahan pertanian.

Dalam usaha pencegahan polusi yang berasal dari sumber nonpoint tersebut, terutama ditujukan pada para petani atau pengusaha pertanian dan peternakan, yang bertujuan mencegah mengalirnya pupuk pertanian ke dalam air permukaan yang digunakan penduduk. Petani disarankan agar mengurangi penggunaan pupuk yang terkadang terlalu berlebihan dan tidak bercocok tanam di lokasi lahan yang miring. Ada beberapa cara pencegahan kontaminasi air permukaan oleh aliran air dari lahan pertanian. a. Sistem tanam digunakan tanpa pengolahan tanpa sehingga memperlambat aliran larutan pupuk dan larutan tanah Lumpur ke dalam permukaan air. b. Lahan pertanian secara berkala ditanami kedelai atau tanaman yang dapat mengikat nitrogen (kacang-kacangan) sehingga mengurangi penggunaan pupuk nitrogen. c. Kepada petani disarankan supaya membuat daerah penyangga yang di tanami dengan tanaman keras dan permanen di antara lahan pertanian dengan aliran air permukaan. d. Petani disarankan agar mengurangi penggunaan pestisida atau tidak menggunakan pestisida sama sekali, dengan cara menggunakan system biologi control, misalnya pemeliharaan serangga pemangsa hama serangga lainnya. e. Dalam bidang peternakan, kepada peternak dianjurkan agar tidak memelihara ternak melebihi kapasitas kandang atau lahan yang tersedia. f. Kandang sebaiknya tidak lokasi di lahan yang miring atau dekat dengan sungai atau waduk yang airnya digunakan penduduk. g. Kotoran hewan dikumpulkan secara teratur untuk digunakan sebagia pupk tanaman. Pengolahan Limbah Cair Bilamana semua limbah sudah masuk ke dalam bak atau kolam penampung akhir, limbah kemudian diolah melalui tiga tingkat penjernihan.

Tingkat penjernihan ini bergantung pada tipe pengolahan dan derajat kotoran limbah tersebut. Tiga tingkat pengolahan limbah berdasarkan derajat kekotorannya di klasifikasikan sebagai berikut. a. Pengolahan limbah primer: pengolahan limbah secara mekanik dengan jalan menyaring kotoran kasar, seperti penggunaan batu, potongan kayu atau pasir, kemudian suspensi padat di endapkan. Bahan kimia terkadang perlu di tambahkan untuk mempercepat pengendapan. b. Pengolahan limbah skunder: pengolahan limbah yang melibatkan proses biologi dengan menambahkan bakteri aerobik sebagai tahap pertama untuk mendegradasi limbah organik. Proses ini dapat menghilangkan 90% limbah organik yang mengkonsumsi oksigen. Beberapa sistem menggunakan filter sehingga cairan yang di filter menetes-netes. Bakteri aerobik mendegradasi melalui saluran tangki yang besar dan telah di isi bebatuan kecil dan di lapisi oleh bakteri dan protozoa. Sistem lain yaitu dengan peroses pemompaan limbah lumpur ke dalam tangki yang besar; di situ dicampur dengan lumpur yang mengandung banyak bakteri dan diberi aerasi oksigen, sehingga akan meningkatkan proses degradasi oleh mikroorganisme tersebut.

Cairan kemudian dialirkan ke dalam bak dan didigesti dengan digestor anaerobik. Pengolahan Limbah Lanjutan Beberapa jenis bahan kimia dan fisik yang masih tertinggal setelah pengolahan limbah primer dan skunder walaupun dalam jumlah sedikit, sehingga perlu dilakukan system pengolaan limbah yang lebih baik.

Model pengolahan limbah lanjutan bervariasi tergantung pada bentuk komunitas dan industri yang bersangkutan. Pada percobaan pendahuluan terlihat bahwa air limbah dari pengolahan skunder dapat lebih dimurnikan lagi dengan disalurkan melalui saluran pipa yang panjang dan ditumbuhi oleh tanaman air seperti hyacinth. Tanaman tersebut dapat mengambil bahan kimia organik toksik dan komponen logam yang tidak dapat diambil oleh sistem pengolahan limbah primer dan skunder.

Tahap akhir pengolahan ini ialah melakukan desinfeksi air sebelum dibuang ke sungai atau ka laut atau digunakan untuk pemupukan. Proses desinfeksi dilakukan dengan klorinasi, tetapi masalahnya ialah klorin bereaksi dengan bahan organik yang berada dalam limbah atau dalam air permukaan, seperti bentuk senyawa kloroform yang merupakan bahan kimia penyebab kanker (karsinogenik). Disamping itu, beberapa penelitian pendahuluan menyatakan bahwa air minum yang mengandung klorin 1% dapat meningkatkan kadar kolesterol dalam darah, dapat menimbulkan resiko terjadinya peyakit jantung. Beberapa macam bahan desinfektan dicoba untuk digunakan seperti ozon dan sinar ultravioalet, tetapi memerlukan biaya yang lebih mahal dari pada desinfektan klorin.

Cara Pengolahan Air Limbah | medsis | 4.5