Cara Berbakti kepada Orang Tua

Ada banyak cara untuk berbakti kepada orang tua, di antaranya adalah seperti
berikut.
1. Berbakti dengan melaksanakan nasihat dan perintah yang baik dari keduanya.
2. Merawat dengan penuh keikhlasan dan kesabaran apalagi jika keduanya sudah
tua dan pikun.
3. Merendahkan diri, kasih sayang, berkata halus dan sopan, serta mendoakan
keduanya.
4. Rela berkorban untuk orang tuanya.
Rasulullah saw bersabda:
“Ada seorang laki-laki datang kepada Nabi dan bertanya “Sesungguhnya aku
mempunyai harta sedang orang tuaku membutuhkannya.” Nabi menjawab:
“Engkau dan hartamu adalah milik orang tuamu karena sesungguhnya anakanakmu
adalah sebaik-baiknya usahamu. Karena itu, makanlah dari usaha
anak-anakmu itu.” (H.R Abu Daud dan Ibnu Majah)
5. Meminta kerelaan orang tua ketika akan berbuat sesuatu.
6. Berbuat baik kepada orang tua, walaupun ia berbuat aniaya. Maksudnya anak
tidak boleh menyinggung perasaan orang tuanya walaupun ia telah menyakiti
anaknya. Jangan sekali-kali seorang anak berbuat tidak baik atau membalas
ketidakbaikan keduanya. Allah Swt. tidak me-riḍai-nya hingga orang tua itu
me-riḍai-nya.
Berbakti kepada orang tua tidak hanya kita lakukan ketika orang tua masih
hidup. Berbakti kepada orang tua juga dapat kita lakukan meski orang tua telah
meninggal. Dalam hadis dijelaskan bahwa: “Kami pernah berada pada suatu
majelis bersama Nabi, seorang bertanya kepada Rasulullah: wahai Rasulullah,
apakah ada sisa kebajikan yang dapat aku perbuat setelah kedua orang tuaku
meninggal dunia?” Rasulullah bersabda: “Ya, ada empat hal: mendoakan dan
memintakan ampun untuk keduanya, menempati/melaksanakan janji keduanya,
memuliakan teman-teman kedua orang tua, dan bersilaturrahmi yang engkau
tiada mendapatkan kasih sayang kecuali karena kedua orang tua.”
Beberapa hal yang dapat kita lakukan untuk berbakti kepada orang tua yang telah meninggal adalah seperti berikut.
1. Merawat jenazah dengan cara memandikan, mengafankan, menyalatkan, dan
menguburkannya.
2. Melaksanakan wasiat dan menyelesaikan hak Adam yang ditinggalkannya
(utang atau perjanjian dengan orang lain yang masih hidup). 3. Menyambung tali silaturahmi kepada kerabat dan teman-teman dekatnya atau
memuliakan teman-teman kedua orang tua.
4. Melanjutkan cita-cita luhur yang dirintisnya atau menepati janji kedua ibu
bapak.
5. Mendoakan ayah ibu yang telah tiada dan memintakan ampun kepada Allah
Swt. dari segala dosa orang tua kita.
Cara Berbakti kepada Guru
Banyak cara yang dapat dilakukan seorang siswa dalam rangka berakhlak
terhadap guru, di antaranya adalah sebagai berikut.
1. Menghormati dan memuliakannya, mengikuti nasihatnya.
2. Mengamalkan ilmunya dan membaginya kepada orang lain.
3. Tidak melawan, menipu, dan membuka rahasia guru.
4. Memuliakan keluarga dan sahabat karib guru.
5. Murid harus mengikuti sifat guru yang dikenal baik akhlak, tinggi ilmu dan
keahlian, berwibawa, santun dan penyayang.
6. Murid harus mengagungkan guru dan meyakini kesempurnaan ilmunya. Orang
yang berhasil hingga menjadi ilmuwan besar, sama sekali tidak boleh berhenti
menghormati guru.
7. Menghormati dan selalau mengenangnya, meskipun sudah wafat.
8. Bersikap sabar terhadap perlakuan kasar atau akhlak buruk guru. Hendaknya
berusaha untuk memaafkan perlakuan kasar, turut mendoakan keselamatan
guru.
9. Menunjukkan rasa berterima kasih terhadap ajaran guru. Melalui itulah ia
mengetahui apa yang harus dilakukan dan dihindari.
10.Sopan ketika berhadapan dengan guru, misalnya; duduk dengan tawadu’,
tenang, diam, posisi duduk sedapat mungkin berhadapan dengan guru,
menyimak perkataan guru sehingga tidak membuat guru mengulangi perkataan.
11.Tidak dibenarkan berpaling atau menoleh tanpa keperluan jelas, terutama saat
guru berbicara kepadanya.
12.Berkomunikasi dengan guru secara santun dan lemah-lembut.

soalulanganpaikelas4sdkurikulum2013akuanaksholeh

Cara Berbakti kepada Orang Tua | medsis | 4.5