Belajar Bersyukur dari Kisah Sepuluh Orang Kusta

Belajar Bersyukur dari Kisah Sepuluh Orang Kusta

Belajar Bersyukur dari Kisah Sepuluh Orang Kusta

Belajar Bersyukur dari Kisah

Belajar Bersyukur dari Kisah

Kisah berikut mengajak kita untuk mampu merefleksikan pentingnya bersyukur dalam hidup. Baca dalam hati, resapkan, dan temukan makna kisahnya.

Coba perhatikan teks tersebut dengan cermat, lalu telusuri beberapa hal berikut!

Kesepuluh Orang Kusta (Luk 17: 11-19) 11Dalam perjalanan-Nya ke Yerusalem Yesus menyusur perbatasan Samaria dan Galilea. 12Ketika Ia memasuki suatu desa datanglah sepuluh orang kusta menemui Dia. Mereka tinggal berdiri agak jauh 13dan berteriak: “Yesus, Guru, kasihanilah kami!” 14Lalu Ia memandang mereka dan berkata: “Pergilah, perlihatkanlah dirimu kepada imamimam.” Dan sementara mereka di tengah jalan mereka menjadi tahir. 15Seorang dari mereka, ketika melihat bahwa ia telah sembuh, kembali sambil memuliakan Allah dengan suara nyaring,16lalu tersungkur di depan kaki Yesus dan mengucap syukur kepada-Nya. Orang itu adalah seorang Samaria. 17Lalu Yesus berkata: “Bukankah kesepuluh orang tadi semuanya telah menjadi tahir? Di manakah yang sembilan orang itu? 18Tidak adakah di antara mereka yang kembali untuk memuliakan Allah selain dari pada orang asing ini?” 19Lalu Ia berkata kepada orang itu: “Berdirilah dan pergilah, imanmu telah menyelamatkan engkau.”

a. Apa yang seharusnya mendorong kesepuluh orang kusta tersebut untuk kembali dan memuliakan Allah? ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

b. Perhatikan ayat 16 ! Dikatakan bahwa yang datang kembali untuk bersyukur itu adalah orang Samaria. Carilah dalam kamus Alkitab keterangan tentang siapa orang Samaria itu di mata orang –orang beragama Yahudi pada zaman Yesus? ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

c. Setelah memahami makna “orang Samaria”, apa kesimpulanmu tentang ayat itu? ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

Berbagai Cara Mengungkapkan dan Mewujudkan Syukur Di atas sudah dijelaskan, bahwa rasa syukur dapat diungkapkan melalui ibadah dan diwujudkan dalam tindakan. Diskusikan dengan teman-temanmu beberapa hal berikut!

1. Rasa syukur dapat diwujudkan dalam bentuk ibadah atau doa. Kapan sebaiknya kita berdoa? Apa yang seharusnya mendorong kita berdoa? ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

2. Rasa syukur dapat diwujudkan dalam tindakan nyata sebagai tanggapan atas kebaikan Allah. Tuliskan contoh tindakan tersebut! ………………………………………………………………………………………………………… ………………………………………………………………………………………………………… …………………………………………………………………………………………………………

4.Refleksi dan Aksi

Duduk dalam keadaan hening sambil menuliskan hal-hal dalam hidupmu selama satu tahun ini yang dirasa patut disyukuri. Mungkin berupa kekaguman tentang apa yang ada dalam dirimu, atau berbagai pengalaman yang berkesan, menyenangkan atau menyedihkan, mungkin tentang apa yang pernah kalian lihat, dan sebagainya Jika sudah selesai susunlah menjadi sebuah Litani Syukur Kemudian tuliskan pula dua tindakan aksi nyata yang akan dilakukan sebagai wujud syukur. Contoh Litani syukur: Engkau telah memberiku seorang ibu yang sabar dan peduli, syukur bagiMu ya Allah Engkau telah mengaruniakan kepintaran, syukur bagiMu ya Allah

Doa Litani Syukur (Cuplikan dari Puji Syukur No. 154) Allah yang Maha Pengasih dan penyayang, kami bersyukur kepada-Mu, karena karya-karya-Mu yang agung di tengah kami. Syukur karena sifat-sifat Allah Engkau maha agung S y u k u r kepada-Mu Engkau maha kudus S y u k u r kepada-Mu Engkau maha baik S y u k u r kepada-Mu Syukur karena alam semesta, Kami bersyukur kepada-Mu karena langit dan bumi S y u k u r kepada-Mu Karena matahari, bulan dan bintang S y u k u r kepada-Mu Karena hujan dan embun S y u k u r kepada-Mu Karena hawa sejuk dan dingin S y u k u r kepada-Mu Syukur karena jemaat dan pelayanannya Kami bersyukur karena keguyuban jemaat S y u k u r kepada-Mu Karena para pewarta Injil S y u k u r kepada-Mu Karena para Imam S y u k u r kepada-Mu Syukur karena kelurga, Kamu bersyukur kepada-Mu Karena orang tua S y u k u r kepada-Mu Karena sanak saudara S y u k u r kepada-Mu Karena sahabat dan handai taulan S y u k u r kepada-Mu

Syukur karena aneka pengalaman, Kami bersyukur kepada-Mu Karena keberhasilan S y u k u r kepada-Mu Karena kegagalan S y u k u r kepada-Mu Karena suka dan duka S y u k u r kepada-Mu Syukur karena sejarah keselamatan, Kami bersyukur kepada-Mu Karena Engkau telah menciptakan kami S y u k u r kepada-Mu Karena telah memelihara kami S y u k u r kepada-Mu Karena telah menyelamatkan kami S y u k u r kepada-Mu Kemuliaan kepada Bapa dan Putera dan Roh Kudus, Seperti pada permulaan, sekarang, selalu dan Sepanjang segala abad. Amin.

Aku Diciptakan sebagai Perempuan atau Laki-laki

Tak ada seorang manusia pun tercipta atas kemauannya sendiri. Jika kalian adalah perempuan atau laki-laki, itu semua bukan kemauan sendiri, mungkin keinginan orang tua, tetapi yang paling utama karena memang Tuhan menciptakan dan menghendaki kalian terlahir sebagai perempuan atau laki-laki. Sesungguhnya kehidupan manusia bukan soal apakah dia perempuan atau laki-laki. Di hadapan Allah, perempuan atau laki-laki sama dikasihiNya, karena Dialah yang menciptakannya. Mari kita pikirkan apa maksud dan panggilan Tuhan menciptakan kita sebagai perempuan atau laki-laki ? Untuk mengantar kita agar memiliki rasa bangga menjadi perempuan atau laki-laki, dalam Bab ini akan dibahas tiga topik sebagai berikut. A. Aku bangga sebagai perempuan atau laki-laki B. Kesederajatan perempuan dan laki-laki C. Panggilan sebagai perempuan atau laki-laki

Aku Bangga sebagai Perempuan atau Laki-laki

Kenyataan yang tidak dapat dipungkiri adalah bahwa saat ini kamu seorang perempuan atau laki-laki. Kamu tidak lagi dapat meminta kepada siapapun, termasuk kepada kedua orang tuamu, untuk dilahirkan kembali dalam keadaan yang lain. Kenyataan ini bukan semata-mata takdir, melainkan anugerah dan kasih Allah bagi dirimu. Anugerah dan kasih itu adalah bahwa kamu telah ditetapkan sejak semula olehNya untuk menjadi seorang perempuan atau laki-laki, dan telah diciptakan Allah dengan sangat baik adanya dan sangat indah. Masing-masing kamu mempunyai kekhasan dan kekhususan yang tidak dimiliki orang yang lain. Maka patutlah kamu merasa bangga dengan dirimu. Allah memang luar biasa. Doa Allah, Bapa Maha Pencipta, kami bersyukur karena Engkau telah menciptakan kami perempuan dan laki-laki seturut citra-Mu, dan Engkau mengaruniakan kepada kami masing-masing dengan keindahan dan kekhasan, supaya saling mengagumi dan saling memperkembangkan, demi keluhuran ciptaan-Mu dan demi kemuliaan nama-Mu. Amin.

1. Perempuan dan Laki-laki Berbeda tetapi Saling Membutuhkan dan Saling Melengkapi Apa jadinya jika di dunia ini hanya ada manusia perempuan saja, atau hanya ada manusia laki-laki saja. Tetapi kenyataan yang tidak dapat disangkal adalah bahwa sejak semula Allah telah menciptakan manusia baik perempuan maupun laki-laki. Apakah masing-masing pribadi perempuan dan laki-laki itu menempatkan diri secara benar dalam berelasi satu sama lain?

Untuk memahami hal tersebut, cobalah simak cerita berikut!

Tuhan Menciptakan Pria dan Wanita

Sebuah cerita rakyat mengisahkan bahwa manusia pria dan wanita pertama diciptakan Tuhan dari sebatang pohon, pohon kehidupan. Menurut cerita itu dikisahkan bahwa pada suatu hari, ketika matahari sedang terik-teriknya, badai bertiup kencang, sungai-sungai dan lautan bergemuruh, Tuhan menebang sebatang pohon dan dari batang pohon itu Tuhan memahat dan mengukir sosok tubuh manusia lakilaki sesuai gambaran yang berada pada pikiran dan hatinya. Tuhan bekerja keras untuk memahat dan mengukir bakal sosok tubuh lakilaki itu karena sebatang pohon itu banyak urat dan mata kayunya. Sesudah selesai memahat dan mengukir bakal sosok tubuh laki-laki itu, Allah meniupkan nafas-Nya ke dalam hidung patung kayu itu, maka terciptalah manusia laki-laki yang pertama, kuat, kokoh, tegap dan perkasa.

Sesudah itu Tuhan melihat bahwa tidak baik hanya menciptakan manusia sejenis, laki-laki saja. Maka Tuhan menciptakan manusia yang lain, yaitu manusia wanita, supaya keduanya dapat saling melengkapi. Ketika hendak menciptakan manusia wanita, Tuhan tidak menciptakan wanita dari batang pohon, tetapi dari daun-daun dan bunga-bunga pohon yang dipakai saat menciptakan laki-laki. Tuhan merangkai daun-daun dan bunga-bunga itu menjadi sebuah janur yang menyerupai sosok wanita sesuai dengan gambaran yang berada dalam pikiran dan hatinya.

Lalu Tuhan meniupkan napas kehidupan ke dalam hidungnya, maka terciptalah wanita pertama yang cantik, lemah lembut perilakunya dan halus bahasanya. Sesudah itu Tuhan mengantar manusia wanita itu kepada laki-laki. Manusia laki-laki menerima dengan sangat gembira teman hidupnya itu. Setelah beberapa hari, manusia laki-laki itu datang kepada Tuhan dan berkata, “Tuhan, makhluk yang Engkau berikan kepadaku membuat hidupku tak bahagia. Dia mempersoalkan hal yang kecilkecil, berbicara tanpa henti. Cengengnya minta ampun. Saya mau mengembalikannya kepadaMu!” Tuhan berkata: “Baiklah!” dan Tuhan menerima wanita itu kembali.

Belajar Bersyukur dari Kisah Sepuluh Orang Kusta | medsis | 4.5