Bahan Nabati dan Hewani (2)

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Ikan
Ikan dapat dikelompokkan berdasarkan tempat hidup atau habitatnya yaitu:
Ikan laut, Ikan darat dan Ikan migrasi. Contoh ikan laut adalah ikan hiu,
sarden, tuna dan kod. Ikan darat contohnya adalah ikan gurame, mujair, mas,
lele, dan nila. Ikan migrasi adalah golongan ikan yang hidup di laut, tetapi
bertelur di sungai-sungai, contoh ikan salmon dan salem.
Beberapa jenis ikan mempunyai kandungan gizi yang tinggi, yaitu protein
dan lemak esensial, vitamin, karbohidrat dan mineral. Ikan yang secara alami
mengandung komponen gizi tinggi sangat disukai oleh mikroba pembusuk
sehingga ikan sangat mudah mengalami kerusakan (perisable) bila disimpan
pada suhu kamar.
Kerusakan pada ikan setelah ikan mati disebabkan adanya aktivitas enzim,
kimiawi, dan mikrobiologis. Enzim yang terkandung dalam tubuh ikan akan
merombak tubuh ikan dan mengakibatkan perubahan rasa, bau, warna dan
tekstur. Aktivitas kimiawi adalah terjadinya oksidasi lemak daging ikan oleh
oksigen dan menimbulkan bau tengik.
Kerusakan ikan juga dapat terjadi secara sik, misalkan oleh alat tangkap
sewaktu ikan ditangkap atau selama distribusi dan penyimpanan karena
penanganan yang kurang baik sehingga menyebabkan luka-luka pada ikan
dan memudahkan bakteri untuk masuk kedalam jaringan dan berkembang
Pengolahan.

biak. Faktor-faktor lain yang memengaruhi mutu ikan adalah cara penangkapan,
jenis keadaan sik dan ukuran ikan, cuaca dan reaksi ikan saat menjelang
kematian. Perbedaan ikan segar dan ikan busuk .

unduhan

Your ads will be inserted here by

Easy Plugin for AdSense.

Please go to the plugin admin page to
Paste your ad code OR
Suppress this ad slot.

Telur
Telur adalah makanan yang sangat populer karena bergizi tinggi dan dapat
diolah menjadi berbagai masakan. Putih telur mengandung air, protein,
karbohidrat dan mineral, sedangkan kuning telur mengandung komposisi
bahan lebih lengkap, yaitu air, protein, lemak, karbohidrat, mineral dan
vitamin.
Bahaya yang paling umum ditemukan pada telur adalah bakteri Salmonella,
yang merupakan bakteri patogen penyebab penyakit dan berasal dari kotoran
ayam. Selama telur dalam kondisi utuh, bakteri ini tidak dapat berkembang
karena terlindungi oleh cangkang telur. Akan tetapi, jika terjadi kerusakan
sik, yaitu rusak atau terpecahnya cangkang telur, maka salmonella akan
mudah masuk ke dalam putih telur, tetapi nutrisi pada putih telur tidak
cukup untuk mencukupi kebutuhan perkembangan bakteri. Akan tetapi,
ketika membran dari putih telur mulai melemah, bakteri Salmonella dapat
menembus membran kuning telur dan berkembangbiak. Suhu penyimpanan
telur yang relatif hangat akan mempercapat perkembangan Salmonella.
Namun, proses pemasakan yang tepat dapat membunuh Salmonella dan
penerapan penanganan dan sistem tranportasi telur yang baik dan benar
dapat mengurangi risiko pencemaran Salmonella.

Susu
Susu merupakan pangan yang memiliki nilai gizi tinggi, yaitu air, lemak,
protein, karbohidrat, vitamin, dan mineral. Dalam pola menu makan empat
sehat lima sempurna, susu adalah faktor kelima sebagai penyempurna. Susu
mengandung vitamin A, D, E, K, C, riboavin (B2), tiamin (B1), niasin, asam
pantotenat, piridoksin (B6), biotin, inositol, cholin dan asam folat.
Komponen utama susu terdiri atas dua lapisan yang dapat dipisahkan
berdasar berat jenisnya. Komponen tersebut adalah krim dan skim. Krim
adalah bagian atas susu. Sebagian besar bahan yang terdapat di dalam krim
adalah lemak. Skim adalah bagian yang terdapat di bagian bawah krim.
Komponen utama skim terdiri atas air dan protein. Krim dapat diolah menjadi
mentega, sedangkan skim digunakan untuk olahan susu lainnya.
Susu adalah bahan yang mudah sekali rusak, terutama karena adanya enzim
yang secara normal terdapat dalam susu dan juga karena mikroba yang
terdapat di dalamnya.
Kedua jenis bahan pangan ini, nabati dan hewani, sangat dibutuhkan oleh
tubuh manusia, dalam jumlah yang seimbang. Makin beragam jenis
makanan yang kita konsumsi, akan makin baik.

Bahan Nabati dan Hewani (2) | medsis | 4.5