Ancaman Manusia terhadap Lingkungan Udara

Ancaman Manusia terhadap Lingkungan Udara

Udara atau atmosfer mempunyai kemampuan mengatur dan mengendalikan diri terhadap masuknya setiap zat pencemar (polutan) ke dalamnya. Namun, udara juga mempunyai keterbatasan dalam menerima masuknya polutan, sehingga kelebihan kadar polutan memungkinkan terjadinya dampak negatif terhadap kualitas udara. Udara dapat menurun kualitasnya, sehingga dapat menyebabkan gangguan terhadap makhluk hidup dan lingkungan. Lebih lanjut, masuknya polutan-polutan ke dalam udara akan menyebabkan perubahan tingkah laku udara sehingga memungkinkan terjadinya perubahan iklim secara lokal maupun global. Sumber pencemaran dapat berasal dari aktivitas alam dan aktivitas manusia.

Ancaman Manusia terhadap Lingkungan Udara

Ancaman Manusia terhadap Lingkungan Udara

Pencemaran alami dapat berasal dari letusan gunung atau kebakaran hutan akibat musim kemarau yang berkepanjangan. Pencemaran tersebut tidak dapat kita hindari. Dampak yang ditimbulkan dari peristiwa alam tersebut memberikan dampak positif dan negatif. Misalnya, dampak positif dari letusan gunung berapi adalah lahar yang sudah mendingin membawa nutrisi bagi tanah yang ada di sekitarnya. Namun, dampak negatifnya adalah terjadi pencemaran udara akibat masuknya zat hasil letusan gunung ke dalam udara. Kadar yang meningkat akan menyebabkan udara menjadi kotor dan tidak sesuai dengan peruntukkannya. Sumber terbesar terjadinya pencemaran udara adalah disebabkan aktivitas manusia yang semakin hari semakin meningkat. Jumlah penduduk yang semakin bertambah banyak, kemajuan teknologi, lalu lintas yang semakin padat, sangat mempengaruhi kualitas udara terutama di daerah perkotaan dan daerah industri. Tuntutan dan gaya hidup manusia di perkotaan dan aktivitas perekonomian yang tinggi, juga menjadi faktor yang mendorong terjadinya pencemaran udara. Berbagai aktivitas manusia tersebut menyebabkan pencemaran menjadi sesuatu yang sulit untuk dihindari. Aktivitas manusia terjadi karena tuntutan jaman dan kemajuan teknologi. Pola hidup yang menuntut serba cepat dan instant menjadikan ancaman tersendiri bagi lingkungan hidup.

Perbuatan manusia yang diperngaruhi oleh gaya hidup dan perkembangan teknologi memicu terjadinya pencemaran. Semakin bertambahnya jumlah penduduk, berarti juga mendorong peningkatan kebutuhan hidup. Dewasa ini, manusia cenderung bertindak dan berperilaku semaunya tanpa memperhatikan kelangsungan hidup makhluk lain disekitarnya. Asal kebutuhan hidup terpenuhi dengan adanya berbagai kemudahan yang diperoleh, menyebabkan manusia bertindak lalai. Meski tidak semua manusia bertingkah semaunya, namun segelintir orang yang sadar terhadap lingkungannya, jumlahnya jauh lebih kecil jika dibandingkan mereka yang ikut andil merusak lingkungan. Banyak perbuatan manusia yang semula didasarkan karena tuntutan jaman, telah berubah menjadi sesuatu yang bersifat mengancam terhadap keberlangsungan hidup di alam.

Perbuatan manusia yang dapat mengancam lingkungan dapat berasal dari berbagai jenis aktivitas manusia. Dari pola hidup secara individual, kebiasaan masyarakat atau golongan, dapat menjadi ancaman meningkatnya pencemaran. Bahkan banyak pula pabrik dan industri yang juga menjadi penyumbang terjadinya pencemaran. Meski dari pihak pemerintah telah menetapkan suatu peraturan yang cukup ketat untuk mengurangi sumber pencemar, namun masih banyak industri yang melanggar peraturan tersebut. Dengan alasan keterbatasan dana dan alat, pabrik tidak cukup mempunyai alat untuk meminimalkan emisi gas buang yang dihasilkan dari proses produksi. Apabila tidak ada kontrol yang pasti dan bersifat mengikat, maka dapat dipastikan bahwa perbuatan manusia akan semakin memperparah pencemaran yang telah ada. Beberapa perbuatan manusia yang menjadi ancaman bagi kelestarian lingkungan antara lain dari segi pemakaian kosmetik. Pemakaian deodorant atau hairspray yang mengandung CFC dapat menyebabkan penipisan lapisan ozon. Senyawa CFC (kloro fluoro karbon) berfungsi sebagai zat pendorong atau zat alir dalam hairspray atau deodoran. CFC digunakan karena murah harganya, sehingga dapat menghemat biaya produksi.

CFC bersifat ringan maka dapat naik ke lapisan stratosfer dimana terdapat lapisan ozon berada. CFC akan menyerang ozon, sehingga jumlah ozon di lapisan stratosfer semakin lama semakin berkurang, yang menyebabkan terjadinya lubang ozon. Untuk mencegah hal tersebut saat ini telah banyak dikurangi produk kosmetik yang mengandung CFC. Demikian pula untuk lemari es atau AC (air conditioner), senyawa CFC digunakan sebagai zat pendingin. Dewasa ini, CFC sebagai pengisi Freon telah dilarang penggunaannya dan telah diganti dengan berbagai teknologi yang lebih ramah lingkungan seperti teknologi plasma. Perbuatan manusia yang mengancam kelestarian lingkungan ini terjadi secara bersamaan, dan dampak yang ditimbulkan juga terjadi secara cepat. Perbuatan tersebut dapat dilakukan secara individual, golongan, atau oleh suatu instansi. Merokok yang dilakukan secara perseorangan, namun dapat dilakukan oleh banyak orang, akan menimbulkan gangguan kesehatan baik pada perokok aktif (orang yang melakukan) maupun pada perokok pasif (orang di sekitarnya). Penggunaan kendaraan bermotor, kegiatan industri, penggunaan bahan bakar yang tidak ramah lingkungan (misal bensin yang mengandung timbal), jalan raya yang sempit berakibat terhadap macetnya lalu lintas, dan asap rumah tangga juga menjadi ancaman terjadinya pencemaran lingkungan. Pembakaran sampah yang dilakukan sebagai usaha untuk mengurangi timbunan sampah justru akan membawa masalah pencemaran yang baru. Penimbunan sampah sendiri harus dicari solusinya supaya tidak menimbulkan masalah, karena tumpukan sampah merupakan sumber penyakit dan menyebabkan pencemaran udara karena bau yang ditimbulkannya.

Beberapa barang yang telah menjadi sampah dapat diolah dan dilakukan daur ulang untuk mengurangi terjadinya tumpukan sampah. Dengan menggunakan teknik yang benar, pengolahan sampah tidak menimbulkan masalah pencemaran udara. Polutan-polutan yang masuk ke udara semakin bertambah juga dapat disebabkan jumlah tumbuhan yang mempunyai kemampuan menyerap polutan berbahaya tersebut semakin berkurang. Tumbuhan yang dapat berfungsi memproduksi gas oksigen; menyerap debu, partikel (logam Pb), dan gas seperti CO2 dan SO2; mengurangi bau; dan meredam suara, jumlahnya semakin sedikit akibat ulah manusia. Pembangunan pusat perbelanjaan di perkotaan saat ini banyak yang tidak memperhatikan lingkungan sekitarnya. Analisa Dampak Lingkungan (AMDAL) yang telah dilakukan terkesan hanya sebagai formalitas untuk mendirikan bangunan, tanpa ada kesadaran dari pihak yang berkepentingan. Pengurangan tumbuhan di perkotaan ini tidak diikuti upaya penghijauan, sehingga di kota kecenderungan untuk terjadinya pencemaran udara lebih besar dibandingkan di daerah pedesaan. Penebangan hutan secara liar akan mengurangi jumlah flora yang berfungsi sabagai paru-paru dunia. Penggundulan hutan secara illegal akan mengurangi sumber produksi oksigen. Pembakaran hutan yang dilakukan secara sengaja untuk tujuan membuka lahan akan menimbulkan asap dalam jumlah yang berlebihan. Apabila terdapat zat oksidan seperti ozon, maka akan timbul kabut asap yang sangat mengganggu kesehatan. Masalah kabut asap dapat menjadi masalah yang pelik, karena kabut asap dapat terbawa angin, kemudian mencemari daerah sekitarnya.

Seperti halnya kasus kabut asap yang terjadi di Riau dan Kalimantan, Negara Malaysia ikut terkena dampak dari terjadinya kabut asap. Perbuatan-perbuatan manusia akan terus mengancam kelestarian lingkungan dan menjadi penyebab meningkatnya pencemaran, apabila tidak ada upaya-upaya untuk mencegah pencemaran tersebut terjadi. Upaya penanggulangan dimaksudkan supaya pencemaran tidak semakin meningkat dan dapat mengurangi dampak yang timbul dari pencemaran. Penanggulangan tersebut harus dilakukan oleh semua pihak baik individu, golongan, masyarakat, instansi, dan pemerintah. Diperlukan suatu kesadaran dan kepedulian dari semua pihak terhadap kelestarian lingkungan sekitarnya. Semua pihak harus berperan aktif di dalam upaya pencegahan tersebut. Gambar berikut adalah sumber dan proses terjadinya pencemaran udara, serta kondisi udara di beberapa kota di Indonesia.

Ancaman Manusia terhadap Lingkungan Udara | medsis | 4.5