Ancaman Konflik Untuk Lingkungan

Ancaman Konflik Untuk Lingkungan

Jenis-jenis Konflik

Teori-teori konflik pada umumnya memusatkan perhatiannya terhadap pengenalan dan penganalisisan kehadiran konflik dalam kehidupan sosial, penyebabnya dan bentuknya, serta akibatnya dalam menimbulkan perubahan sosial. Dapat dikatakan bahwa, teori konflik merupakan teori terpenting pada saat kini, oleh karena penekanannya pada kenyataan sosial di tingkat struktur sosial dibandingkan di tingkat individual, antarpribadi atau budaya. Sehingga konflik yang terjadi antara seorang warga Muslim dan warga Kristen di Maluku, ditengarai bukanlah merupakan cerminan kebencian pribadi antara mereka, melainkan lebih sebagai cerminan ketidaksesuaian atau oposisi antara kepentingankepentingan mereka seperti yang ditentukan oleh posisi mereka dalam masing-masing kelompok agama mereka.

Ancaman Konflik Untuk Lingkungan

Ancaman Konflik Untuk Lingkungan

Menurut Dahrendorf, konflik dibedakan menjadi 4 macam: 1. konflik antara atau dalam peran sosial (intrapribadi), misalnya antara peranan-peranan dalam keluarga atau profesi (konflik peran), 2. konflik antara kelompok-kelompok sosial (antar keluarga, antar gank), 3. konflik kelompok terorganisir dan tidak terorganisir (polisi melawan massa), dan 4. konflik antar satuan nasional (kampanye, perang saudara), antar atau tidak antar agama, antar politik.

Contoh dan Akibat Konflik

Kekhawatiran tentang perpecahan (disintegrasi) bangsa di tanah air dewasa ini yang dapat digambarkan sebagai penuh konflik dan pertikaian, gelombang reformasi yang tengah berjalan menimbulkan berbagai kecenderungan dan realitas baru. Segala hal yang terkait dengan Orde Baru termasuk format politik dan paradigmanya dihujat dan dibongkar.

Bermunculan pula aliansi ideologi dan politik yang ditandai dengan menjamurnya partai-partai politik baru. Seiring dengan itu lahir sejumlah tuntutan daerah-daerah diluar Jawa agar mendapatkan otonomi yang lebih luas atau merdeka yang dengan sendirinya makin menambah problem, manakala diwarnai terjadinya konflik dan benturan antar etnik dengan segala permasalahannya. Beberapa contoh konflik dengan berbagai macam latar belakang: 1. Konflik yang didasarkan atas identitas agama seperti konflik Ambon, Konflik Katolik-Protestan di Irlandia Utara. 2. Konflik Vietnam berubah menjadi perang.

3. Konflik Timur Tengah merupakan contoh konflik yang tidak terkontrol, sehingga timbul kekerasan. hal ini dapat dilihat dalam konflik Israel dan Palestina. 4. Banyak konflik yang terjadi karena perbedaan ras dan etnis. Ini termasuk konflik Bosnia-Kroasia (lihat Kosovo), konflik di Rwanda, dan konflik di Kazakhsta. 5. Konflik karena kebijakan atau perdata, seperti penggusuran lapak PKL, penggusuran rumah dinas, sengketa pemilikan rumah, konflik lahan garapan Situbondo, dll. 6. Konflik yang didasarkan kesenjangan ekonomi, pihak yang berkonflik adalah kelas atau kelompok sosial ekonomi, termasuk kaum penganggur, buruh, petani, pedagang, pengusaha dan pejabat.

Hasil dari sebuah konflik adalah sebagai berikut : 1. Meningkatkan solidaritas sesama anggota kelompok (ingroup) yang mengalami konflik dengan kelompok lain. 2. Keretakan hubungan antar kelompok yang bertikai. 3. Perubahan kepribadian pada individu, misalnya timbulnya rasa dendam, benci, saling curiga, dll. 4. Kerusakan harta benda dan hilangnya jiwa manusia. 5. Dominasi bahkan penaklukan salah satu pihak yang terlibat dalam konflik.

Konflik sosial merupakan ancaman lingkungan sosial terhadap kehidupan. Dampak luas dari konflik sosial adalah kerusakan kehidupan yang tidak secara aktif terlibat dalam konflik. konflik perang membawa derita anak-anak, sengketa tanah dilampiaskan dengan mencabuti tanaman padi sehingga gagal panen. Saat konflik berlaku psikologi massa, mudah terpancing emosi sehingga tidak mampu mengendalikan jiwa individu, tidak dapat memikir akibat yang dilakukan, penyesalan sering disampaikan bila kembalinya jiwa individu yang normal, namun sering pula menyisakan dendam baru akibat konflik.

Rangkuman

Manusia adalah makhluk sosial yang tidak dapat hidup sendiri melainkan saling bergantung dengan orang lain. Selama saling berhubungan antarindividu atau kelompok dimungkinkan terjadi perbedaan yang berlanjut pada konflik. Berbagai macam latar belakang dan tujuan dalam hidup merupakan sumber terjadinya konflik. Perbedaan suku, agama, keyakinan dan tujuan kekuasaan, politik banyak menimbulkan konflik sosial. Akibat dari konflik sosial adalah terjadi kerusakan tatanan kehidupan dan kerugian material, dampak lebih luas adalah masyarakat yang tidak terlibat langsung dalam konflik, seperti anak-anak. Konflik social adalah bentuk ancaman lingkungan social bagi kehidupan.

Ancaman Konflik Untuk Lingkungan | medsis | 4.5